Siap-siap Ngundang Presiden


Gw baru selesai merombak apartemen gw. Belom kelar beneran sih, at least baru ruang tidurnya aja. Hey, gw bukannya sombong lantaran nekat nyebut kamar kost gw sebagai apartemen. Tapi kan ruangan yang gw sewa ini punya ruang tidur merangkap ruang tamu, dan gw punya dapur dan kamar mandi pribadi yang ngga dipake bareng-bareng penghuni kamar lain. So, apa bukan apartemen namanya? Ya biarpun tipe studio lah..

Mungkin sebelumnya pantes gw kasi tau, gw tinggal sama seorang teman di kamar ini. Sebenarnya tempat ini cukup luas buat dipake berdua, tapi coz Ibu Kost masukin seperangkat sofa kemari, tampang ruangannya jadi sempit. Mana lemarinya cuman satu dan udah dipake duluan ama temen gw, untuk sementara gw masih naruh sebagian barang gw dalam koper. Alhasil, ruangannya jadi mirip rumah singgah buat pengungsian korban tsunami eksekutif. Apa aja kayaknya ada di situ, mulai dari jemuran, sendal kondangan, kukusan nasi sampai laptop.

Udah gw ceritain kan, temen gw pergi kemarin. Gw ngabisin semalaman buat ngrasa aneh coz dia ngga di sini lagi. Pagi ini gw bangun dan mulai mindah-mindahin perabotan. Gw sengaja bikin posisinya lain sama sekali dari kemaren, supaya gw ngga sampai termehek-mehek lantaran keingetan ama temen sekamar gw.

Apartemen gw udah turun-temurun ditempatin dokter. Orang Dayak percaya bahwa tiap orang yang pergi dari suatu tempat, mesti ninggalin salah satu barangnya di tempat itu. Entah maksudnya apa. Dokter sebelum temen gw, pergi dengan ninggalin kukusan, panci, dan wajan. Lha sekarang temen gw pergi ninggalin gw, untuk gw dia ninggalin.. sebentar, gw itung dulu: Gantungan baju, kain pel, sendal jepit. Duh, kenapa dia ngga ninggalin HP aja sih?

Sekarang apartemen gw punya wajah baru. Gw punya sudut buat ngetik blog, sudut buat fitting baju, dan sofa buat nerima tamu. Gw bahkan punya meja buat nghidangin cemilan. Asyiik.. Besok gw mau nelfon Pak Presiden ah, buat ngajak main-main ke kamar kost gw!;-)

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *