Diskriminasi Ngga Etis


Ngdudukin dokter di sebelah perawat selalu jadi isu sensitif. Seperti cerita mantri gw hari ini.

Mantri gw dikirim ikut pelatihan untuk tenaga medis dari seluruh instansi karantina di Indonesia. Peserta pelatihan itu 50%-nya perawat, dan sisanya dokter. Dia enjoy banget sama pelatihan itu, sampai waktu jeda tiba; panitianya ngumumin, “Baik, sekarang kita akan mengadakan pertemuan untuk Perdoksi. Para nurse dipersilakan keluar.”

Dua kalimat yang kedengeran biasa, tapi maknanya dalam.

Tahukah kamu, Perdoksi itu singkatan dari Perhimpunan Dokter Karantina Seluruh Indonesia. Artinya forum untuk dokter, jadi bukan buat perawat. Sialnya, panitia pelatihan ini nyelipin forum dokter di tengah-tengah sebuah forum yang diadakan untuk dokter sekaligus perawat.

Yang lebih rese lagi, si panitia ngucapin kata “nurse” dengan nur-se. Mungkin lantaran panitianya ngga tau bahasa Inggris yang baik dan benar. Coz yang bener ngucapinnya tuh “ners”, bukan “nur-se”.

Gimana kita mau ngehormatin suatu profesi kalo kita ngga bisa ngucapinnya dengan benar?

Balik ke cerita mantri gw. Menindaklanjuti ultimatum panitia, para perawat keluar dari forum dengan setengah dongkol. Kok bisa-bisanya ada forum Perhimpunan Dokter Karantina Seluruh Indonesia?

Ya udah, kalo gitu mereka juga pengen bikin forum Ikatan Perawat Karantina Seluruh Indonesia. Emang ada ya forum itu? Ya udah, kalo gitu sekaranglah waktu yang tepat buat bikin. Sial, ini pelatihan kan buat perawat juga, tapi ngga ada satu pun perawat yang jadi panitianya. Di mana keterwakilan profesi?

Gw ngakak waktu diceritain mantri gw. Sekarang kita ngerti gunanya perkumpulan profesi bagi pekerjaan kita. Kalo perlu, harus ada Ikatan Kepala Tata Usaha Karantina Seluruh Indonesia. Atau Ikatan Bendahara Karantina Seluruh Indonesia. Sekalian aja Ikatan Satpam Karantina Seluruh Indonesia!

Kita nih dokter, tapi ngga boleh diskriminatif sama perawat. Boleh aja kita petentang-petenteng pake jas putih dan nyangklong stetoskop ke mana-mana. Tapi kalo ngga ada perawat, kita ngga akan mungkin bisa kerja..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *