Susahnya Nyari Tabung Gas


Gw ngga suka kompor minyak. Hobi memasak gw nggak mencakup masak pake minyak tanah. Maka upaya melestarikan hobi masak gw mendapat tantangan serius, coz di Pulang Pisau, yang jual tabung gas elpiji bisa diitung dengan jari. Itu pun bukan dealer resmi.Lantaran gw cuman tinggal setahun di sini, maka alih-alih beli kompor gas yang makan ruang, gw cuma bawa kompor gas portable yang bisa gw bawa-bawa kalo berkemah. Tapi urusan bahan bakar jadi susah coz nih kompor minta dukungan tabung gas yang 200 gr-an. Padahal di Pulang Pisau, saking dikitnya yang makai gas elpiji, jangankan tabung gas yang 3 kg-an, yang 12 kg-an aja stoknya ngep-ngep-an.

Makanya gw gendog datang ke pasar pagi ini. Gw udah bela-belain nyubuh, ternyata para toko kelontong masih tutup. Akhirnya gw kelayapan di dermaga sambil ngejepret kamera gw demi mengabadikan semua pemandangan indah yang ada di situ, mulai dari kapal semen, orang mandi telanjang, bahkan juga muka gw. Jam 7 pagi, baru mulai banyak toko yang buka dan gw menginspeksi satu-satu. Ngga ada yang jual tabung gas 200 gr-an. Gw malah ditawarin minyak tanah jerigen.

Pemerintah udah serius ngajakin rakyat mulai makai tabung gas LPG dan memuseumkan kompor minyak. Semua orang juga udah tau LPG lebih ramah lingkungan ketimbang kompor minyak. Tapi sama seperti buku teks elektronik buat anak sekolah, ternyata LPG juga susah banget diakses.

Maka, sementara minyak makin mahal, LPG Pertamina makin hilang. Lantas, kita mau makan pake apa dong?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *