Kebo Dicocok Idung


Yaa bukannya gw mau nyama-nyamain manusia sama kebo, tapi gw belum nemu peribahasa lain aja.

Blog gw di Blogspot ini udah di-launch. Tapi kalo disamain sama mal, mungkin launching-nya baru disebut soft opening kali ya. Cuman gw ngga tau grand opening-nya kapan. Gw sendiri suka bingung kenapa mal-mal itu suka bikin opening yang soft sama grand. Emang apa bedanya sih? Mungkin kalo grand, tenant-nya udah pada bisa disatronin semua. Lha kalo soft, tenant-nya masih belum buka semua. Gw ngga tau apa ini analogi yang pas buat blog.

Oke, jadi ceritanya gw mau bikin jejaring blog. Gw pengen dari blog gw tuh orang bisa terhubung sama blog orang lain, jadi kita bisa dapet banyak info dalam sekali surf. Untuk itu gw perlu alamat blog milik temen-temen gw buat gw bikin link-nya.

Ternyata setelah gw buka blog beberapa teman gw, kesannya yah.. mengecewakan.

Gw ngga ngerti kenapa orang bikin blog dan ngga pernah di-update. Ada blog yang cuman rame selama 2 bulan aja, tapi setelah itu ngga pernah diisi lagi. Ada blog yang udah ditata rapi, ada kategori puisi, kategori cerpen, kategori resensi, dan entah kategori apalagi, tapi terus ngga pernah di-update lagi (mungkin blogger-nya udah ngga bisa berpuisi apalagi bikin cerpen, dan sekarang dia punya hobi baru berupa tari perut). Gw jadi bertanya-tanya kenapa dulu mereka nekat bikin blog. Lantaran booming kah?

Ngikutin trend emang ngga asik banget kalo kita cuman jadi copycat alias niru doang. Gw bisa ngeliat betapa blog temen-temen gw lama-lama cuman jadi ajang diary narsis online yang ngga cukup menarik buat siapapun kecuali dirinya sendiri. Beberapa nampaknya mau pura-pura jadi konsultan kesehatan on-line, tapi lama-lama bosen sendiri coz tulisannya cuman copy paste dari internet. Ada yang dari awal dan saban nge-post udah teriak-teriak minta blognya dikomentarin. Gw jadi inget temen-temen Friendster gw yang cerewet minta dikasih testimonial. Seolah-olah keberadaan mereka di Friendster nggak ada artinya kalo belum di-testi.

Di-testi itu: dijilat dan diicip-icip.
“Itu di-tasty, Mbak..” sahut alter ego gw.

Tips bikin blog supaya blog kamu ngga jadi korban trend:
1. Tentuin buat apa kamu ngblog. Buat ikut-ikutan temen atau mau jadi ajang diary narsis online? Kalo cuman ikut-ikutan, selamat, kamu emang nyaingin kebo yang dicocok idungnya. Tapi kalo mau narsis, perbaruin dong post-nya. Masak sampai bertahun-tahun kemudian di blog itu kamu tetap terkesan sebagai ABG labil yang baru diwisuda?

2. Jangan pernah nentuin blogmu itu masuk genre mana. Kalo kamu dari awal udah mendeklarasikan blogmu sebagai ajang nempelin puisi, kamu ngga akan pernah bisa bereksplorasi ke dalam karya lain macam rap, gurinda, atau mungkin pantun. Gimana kalo tiba-tiba kamu pengen masukin musik ke blogmu padahal blogmu itu khusus puisi? Masak harus bikin blog baru?

3. Jangan pernah ngharapin orang lain komentar. Kamu kan ngblog supaya pikiranmu dibaca orang lain. Tapi orang lain belum tentu mau kasih tau kamu reaksi mereka. Kenapa kamu ngga mulai dengan komentar di blog orang lain dulu?

4. Jangan egois. Narsis sih boleh aja, tapi kalo blogmu ngga ada gunanya buat orang lain, maka tulisanmu cuman sampah yang menuh-menuhin harddisc-nya Blogspot. Maka bikinlah tulisan yang bisa menginspirasi orang lain. Misalnya, nulis tips cara-cara memeriahkan pemakaman atau bikin puisi tentang sakit perut gara-gara sarapan tempe bongkrek. Tulisan kayak gitu bisa bikin pemakamanmu dikenang orang, karena mereka sekarang tau bahwa tempe bongkrek itu beracun. Daripada kamu nulis kenapa kamu patah hati, sehingga hidupmu sepi, sampai kamu lupa mandi, dan badan jadi bau terasi, akibatnya tak ada mahasiswi yang mau padamu ini. Uuh.. ingin bunuh dirii..uuh.. (Makasih buat salah satu inspirator terbesar gw: Padhyangan Project..;-))

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *