Persekongkolan Terselubung


Selamat datang, mati lampu!
Gw rasa, ngga ada gunanya kita ngomel, nyaci-maki sampai misuh-misuhin mati lampu. Di Pulang Pisau, PLN-nya rajin banget bikin pemadaman listrik bergilir. Ngga pagi, ngga siang, bahkan malam pun jadi. Malah ada jadwalnya segala. Kayak malam ini, lampu mati mulai jam lima dan konon bakalan nyala lagi jam 11.

Ada alasan bagus kenapa di sini ngga ada bioskop. Gimana kalo di tengahnya muter film tau-tau listriknya mati? Kan penonton jadi kecewa..

Padahal ibu kost gw bilang, semua penduduk kota ini udah pada bayar listrik. Tapi mungkin orang-orang PLN itu belum nerima duitnya, jadi mereka ngga malu-malu ngurangin listrik buat warga yang padahal udah bayar lunas. Itulah akibatnya kalo bayar listrik masih pake cara manual bukan pake transfer via bank.

Yang sebelnya, duit gw cepet abis buat beli lilin. Gimana ngga boros, lha wong di Pulang Pisau mati lampu bisa 3x seminggu? Kalo kayak gini, kan yang untung jadinya pabrik lilin. Sampai-sampai gw curiga, jangan-jangan pemadaman listrik bergilir ini adalah konspirasi antara pabrik lilin dan PLN, supaya lilinnya laris.

Mungkin enaknya gw ngga usah jadi dokter, tapi buka aja pabrik lilin di Kalimantan. Pasti laku!

Yah, kalo gitu gimana ilmu hitam ngga berkembang pesat di Kalimantan. Setan kan senengnya ama yang gelap-gelap. Rumah gampang dimasukin coz ngga ada cahaya. Sekarang kita ngerti korelasi tumbuhsuburnya ilmu pelet dengan pemadaman listrik bergilir.

Yang repot tuh baby booming. Mati lampu, ngga ada kegiatan. Jadi para suami istri ngga punya hiburan lain selain bikin anak. Sekarang gw ngerti, kenapa orang-orang sini tuh, punya anak ampe banyak sekali..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *