Spa Mata


Gw bingung kenapa bayi gampang banget nangis. Ditowel dikit aja langsung mewek. Lha gw dapet emotional breakdown aja susah banget buat nangis.

Maka gw inget gw pernah nangis gara-gara sesak nafas. Coz gw ga punya asma dan ga kena infeksi stafilokokus, gw sempat kepikiran buat lari aja yang kenceng di deket rumah demi memacu sesak nafas supaya bisa nangis. Tapi pasar Tingang Menteng terlalu padat buat dipake lari maraton. Plus tetangga gw banyak yang piara herder yang potensial minta diajak lari bareng.

Lalu gw inget kakak gw pernah bikin gw nangis coz traktir gw gudeg mbarek yang banyak sambelnya. Gara-gara dia tuh, gw jadi sukses makan dengan penuh kesedihan. Ga cuman banjir air mata, idung gw juga meler. Udah mewek, jorok lagi!

Tapi gw ngga mau memacu air mata dengan makan sambel di Pulang Pisau coz gw takut mencret. Ngga sudi deh mencret-mencret di sini, bisa-bisa gw dilaporin ke Dinas Kesehatan coz disangka korban keracunan makan. Dokter yang kena wabah diare bisa jadi headline di koran Suara Kahayan sampai seminggu.

Tapi kata bu de gw yang psikolog amatiran, nangis itu sehat. Kalo kamu ditimpa musibah dan kamu ngga nangis, kuatirnya itu jadi depresi terpendam yang ngga baik buat jiwa kamu.

Maka gw mencoba cara tradisional buat nangis, yaitu ngiris bawang merah. Tapi gw udah biasa ngiris bawang tiap hari, jadi gw udah kebal dan ngga akan nangis.

Gw masih berpikir bahwa gw mesti berkabung coz mantan gw ngawinin orang lain, maka gw mencoba menghadapinya dengan mengekspresikan emosi yang sehat. Jadi gw harus nangis, tapi gimana caranya?

Bosan cari alternatif buat meras air mata, gw relaksasi dengan salah satu teknik kecantikan murah-meriah yang diajarin Cosmo, yaitu spa mata. Caranya, kompres ampas teh hijau di atas mata selama 15 menit. Teh hijau kan antioksidan, jadi ada khasiat awet muda. Gw bingung gimana kompres teh hijau bisa bikin mata awet muda. Emangnya bisa mencegah rabun? Bisa-bisa gw diketawain temen-temen gw yang jadi residen mata.

Tapi gw cobain juga tipsnya Cosmo itu. 5 menit, kantong tehnya ngbanjirin muka gw. 10 menit, mata terasa gatel. 15 menit, gw ngga tahan dan langsung liat kaca. Berhasil! Air mata gw keluar. Sklera gw memerah. Gw jadi kena konjungtivitis!

Ya ampun, mau nangis aja susah bener sih?!

Kesimpulan gw, sebenarnya gw emang ngga berniat nangis. Coz gw ngga sedih-sedih amat juga kok kehilangan dia. Ya dia emang mantan gw, tapi gw kan udah putus dan gw udah nemu yang lebih baik dari dia. Maka kenapa gw mesti berusaha keras untuk berduka-cita?

Jadi, akhirnya dengan ikhlas gw nulis ini untuk mantan gw,

“Semoga kamu bahagia.

Fiona.”

Hahaha!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *