Kawin Lari


Tuhan menganugerahi kita teknologi super canggih bernama kuping. Pada masing-masing manusia dia kasih ngga cuman satu, tapi langsung dua. Kita paling jago nerangin caranya make HP, tapi ironisnya kita masih aja ngga tau cara ngegunain kuping dengan benar.

Akhirnya, temen gw, 27 tahun, minggat dari rumah bonyoknya. Dia marah coz usahanya untuk melegalkan pernikahannya dengan anak perempuan yang udah dia pacarin selama lima tahun, dihalangin sama bonyoknya. Bonyoknya ngga ACC coz anak perempuan ini masih pake putih-abu-abu, padahal temen gw sendiri udah sarjana. Anak perempuan ini bukan dari keluarga berada, dan demi ngebayarin SPP-nya yang nunggak setahun, temen gw nekat ngjual laptop dan HP-nya. Bonyok temen gw ngira anak perempuan ini main pelet, dan mereka berusaha keras misahin pasangan telenovela ini. Maka temen gw pun nekat kawin siri diam-diam sama sang pacar.

Menyangka sedang berurusan sama ilmu hitam, sang nyokap berusaha minta tolong aneka “orang pintar” buat nyingkirin pelet itu. Dan tentu saja tidak berhasil, coz orang-orang pintar itu kan sama sekali tidak pintar? Temen gw nekat melepaskan nama keluarganya, dan kini dia minggat entah ke mana buat kawin lari. Pas gw nulis ini, bonyoknya lagi panik berat.

Gw kan udah pernah nulis soal kawin lari di Georgetterox edisi Friendster, maka gw heran kenapa ada orang sudi kawin lari. Emangnya ngga cape ya? Kawin itu kan enaknya di tempat tidur, bukan sambil lari-lari?

Gw tau temen gw ini pendiam dan dia ngga pernah ceritain masalahnya ke bonyoknya. Atau mungkin sebenarnya dia udah bilang betapa cintanya dia pada anak perempuan ini tapi bonyoknya ngga dengerin. Sialnya temen gw juga ngga dengerin penjelasan bonyoknya bahwa “kamu ngga bisa kawin sembarangan cuma dengan atas nama cinta”.

Gw bertanya-tanya ke mana perginya teknologi yang disebut “mendengarkan”. Apakah kuping orang-orang ini udah budek semua? Padahal gw tau di Palangka udah ada dokter spesialis THT yang siap bersihin kuping kamu dengan tarif terjangkau.

Ini buat temen gw yang bersangkutan kalo baca ini: Da, pulanglah, demi gw! Kalo nyokap lu masih juga nangisin lu, gw ntar ngga enak minta makan ama nyokap lu. Padahal kan nyokap lu tempat gw di Palangka bisa minta peningkatan gizi gratis..

Akhirnya sebagai seorang dokter, gw mengimbau semua pembaca gw: Marilah kita semua belajar mendengarkan, dan rajin-rajinlah memeriksakan kuping Anda ke dokter THT setiap enam bulan sekali..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *