Lu Lagi..! Lu Lagi..!


Sekarang, bikin buletin gampang banget. Tinggal kumpulin tulisan, perbanyak di tukang fotokopi, jual. Ngga usah mikirin surat izin terbit; cukup edarin aja di kalangan terbatas. Yang penting ide kita itu sampai ke tangan orang lain, dan kita dapet bayaran atas ide itu.

Maka pantes dong kalo kita ngga perlu sekolah jurnalistik buat bisa bikin media massa. Semua profesi bisa bikin majalah, apakah itu dokter, buruh, atau mungkin satpam. Yang penting temenan sama tukang fotokopi murah.

Setelah berminggu-minggu temenan sama seorang pegawai LSM buruh di internet, maka suatu hari dia ngirimin gw salah satu produknya berupa tabloid yang khusus ngebahas perburuhan. Isu buruh ngga akrab ama gw, kecuali kalo buruh udah dateng berobat atau minta surat izin cuti haid. Tapi gw terima juga tabloid itu sekedar buat variasi wawasan (kamu ngga mungkin pinter kalo bacaan bulananmu cuman Cosmopolitan, PC Media, dan Kalteng Pos!)

Setelah baca seluruh tabloid itu (ya, gw baca semuanya, termasuk nama fotografer masing-masing fotonya), dengan berat hati gw terpaksa bilang bahwa tabloid itu sama sekali ngga menarik. Lay-out-nya ngebosenin, editing-nya berantakan, dan gw baca tiap artikel seperti lagi baca skripsi yang ditulis buru-buru dikejar deadline dosen. Gw kasihan sama para buruh yang jadi target utama tabloid ini; idup mereka udah cukup melas, masih disuguhin bacaan yang setengah jadi pula.

Tadinya gw mau nyuratin temen gw yang kebetulan ikutan jadi redaktur tabloid itu, mau nyaranin mereka supaya ikut pelatihan jurnalistik aja supaya mereka ngga jadi tabloid kelas dua. Tapi pas gw baca susunan redaksinya, gw terhenyak.

Pemrednya, si A. Lay-out-nya, si A. Yang nulis artikel-artikelnya, kebanyakan si A. Foto-fotonya, dijepret sama si A juga. Ternyata, meskipun kontributor artikel untuk tabloid ini banyak, tapi tetep aja didominasi si A. Jadi tabloid ini bisa dibilang karya besarnya si A itu. Gw jadi curiga, jangan-jangan yang nyapu kantor redaksinya si A juga.

Gw urung mengkritik si tabloid via e-mail dan mutusin buat tutup mulut. Tabloid ini bukannya kekurangan kreativitas, tapi sebenarnya kekurangan SDM. Mungkin buruh yang mau bersuara banyak, tapi yang aspiratif cuman satu-dua orang. Makanya sering ada fenomena “Lu Lagi Lu Lagi”..

Kita di kantor juga kayak gitu. Idenya segudang tapi ngungkapinnya susah. Mau salurin, tapi nunggu orang lain yang lebih dominan. Ngga heran kita susah maju, coz mau kreatif aja masih tergantung 1-2 orang aja.

Mana suaramu? Berhentilah ngomong lu-lagi-lu-lagi. Sekarang jadilah, “Dia lagi..! Dia lagi..! Haah.. Lu juga?!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

  1. mha5an says:

    tnyata, emang merakyat ya! pantes pemimpin kita, baik bupati, gubernur, sampe presiden, dia lagi, dia lagi! yg dah di depak aja mo maju lagi..
    Saatnya yg muda memimpin.. !!
    (selain gw ya…)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *