Siapa Mainin Siapa?


Ternyata, canggihnya GPRS menjangkau desa di Indonesia ngga dibarengin mutu jaringan yang bagus.

Suatu malam pas gw lagi iseng buka Messenger di device gw, gw mendapatkan beberapa teman lagi on-line. Kebetulan gw pake Flash yang cukup bayar goceng aja buat 5 MB, maka gw pake chatting. Sialnya operator jaringan lagi moody berat. Gw merasa koneksi berjalan lebih lelet ketimbang keong. Bayangin, cuman kirim satu kalimat aja butuh lima menit.

Karena sabar bukan salah satu sifat baik gw, gw pun ganti koneksi pake broadband yang tarifnya Rp 350,-/menit. Pikir gw, biarin deh pake argo kuda, yang penting melepas kangen.

Memang setelah pake broadband, koneksi jadi cepet. Tapi putus setelah tiga menit. Buat nyambung lagi, mesti login lagi dari awal. Gw yang maksa kepingin chatting, nurut buat login ulang. Percakapan berlanjut, tapi putus setelah delapan menit. Gw login ulang, chatting lagi, lalu putus lagi. Singkatnya malam itu gw ngabisin 18000 perak cuman buat koneksi broadband yang demen byar-pet.

Pikir gw, gw pasti kangen berat sampai mau ngeluarin pulsa sebanyak itu. Gw merasa baru dipermainkan teknologi yang baru setengah jadi. Sahut temen chatting gw, masih lebih murah SMS yang cuman cepek sekali kirim.

Begitu besar keinginan kita untuk tetap bisa menjangkau orang-orang terkasih di mana pun kita berada. Tapi koneksi jaringan telekomunikasi negeri kita masih jauh dari memuaskan. Pekerjaan dengan honor gede memang bisa membeli apapun yang kita mau. Tapi uang sebesar itu, ngga akan pernah bisa membayar rasa kesepian yang harus kita tanggung.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *