Ajari Kami Bilang Terima Kasih


Sekiranya ngga baca koran pagi ini, gw ngga akan sadar bahwa kemaren tuh Hari Guru.

Guru-guru di sebuah sekolah di Sumatera Utara dikagetin ulah murid-muridnya kemaren. Anak-anak itu diam-diam udah berkonspirasi untuk beli bunga, lalu tiba-tiba mereka bagi-bagiin ke guru-guru, sambil baca puisi tentang gimana guru mereka telah ngajarin mereka di sekolah dan bikin mereka nyaman ada di kelas tanpa takut. Mengharukan?

Coz gw ingat gw pernah melakukan hal yang sama pas gw di SMP dulu. Gw dan temen-temen ngebobol kas kelas, buat beli bunga. Minggu itu, tiap ada guru cewek yang mau ngajar, kita sodorin serangkai bunga, sambil bilang, “Selamat Hari Guru, Bu..”
Gw baru sadar bertahun-tahun kemudian, bahwa kelakuan kita itu mirip banget sama cewek Hawaii. Cuman bedanya bunganya kita sodorin, sedangkan di Waikiki bunganya dikalungin.
Cuman guru cewek aja yang kita gituin. Guru cowok sih engga. Bukan diskriminasi sih. Tapi ngga tega aja, ngasih bunga ke laki-laki. Apa kamu ngga takut guru cowokmu jadi ‘melambai’ nantinya?

Nah, reaksi guru-guru yang dikasih bunga tuh macem-macem. Ada yang tersipu malu, ada yang nyengir senang sambil bilang terima kasih.

Tapi yang gw inget tuh sampai sekarang, reaksi guru bahasa Indonesia. Katanya, “Oh ya. Tolong bawakan ke meja saya di lantai bawah. Baik, sekarang kita lanjutkan pelajaran dengan membuka buku kita pada halaman 43..”

Gw rasa karangan bunga itu sangat berat bagi Bu Guru sampai-sampai dia harus minta sang pemberi bunga untuk membawakan bunganya ke mejanya di kantornya di lantai bawah. Gw rasa dia udah sering dikasih bunga tiap hari sampai-sampai bunga kami udah ngga ada artinya lagi buat dia. Tidak bisakah dia mengucapkan sesuatu soal hadiah kecil kami yang udah kami beli dengan membobol uang kas?!

Cerita-cerita mengharukan tentang bagaimana murid merayakan hari guru, cuman ada di feature koran. Tapi kisah dongeng itu ngga bisa diadaptasi ke realita. Ngga semua guru gampang diteladani sama murid-muridnya, termasuk kelakuan guru bahasa Indonesia gw yang ngga tau caranya ngucapin terima kasih.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

  1. mha5an says:

    TErnyata Hari Guru memang ada ya? kok selama aku sekolah, ga ada yang ngerayain..

    kalo hari ibu, hr itu ibu ga masak, berarti hari guru, hari tu kudunya guru ga ngajar. semua siswanya yang ngajar.. ha..ha..

    Guru = Pahlawan yang Patut Dapat Tanda Jasa

    Vic, dapat Award nih dari gw.. ditrima ya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *