Pemutih Kulit Bukan Investasi


Geger. Yap, ternyata kosmetik yang selama ini gampang kita comot di supermarket, ternyata ngga aman. Padahal kita udah ekstra waspada, ngga mau milih produk sembarangan. Cuman mau yang iklannya bonafid, dan udah ada nomor izin dari pemerintah. Mana tau kalo itu ngga cukup buat ngamanin kita dari resiko kanker?

Seperti yang dilansir Kompas hari ini, dalam sebuah penyelidikan acak BPOM, kosmetik pemutih “DK” ternyata kedapatan mengandung merkuri. Padahal kita gampang banget nemuin gerai kosmetik asal Jepang itu di mal-mal, dengan banner gedenya yang gw inget masang Maia Estianty dan Mulan Kwok sebagai model. Singkatnya, kalo kamu pengen putih seperti Maia atau Mulan, pakelah pemutih yang satu ini!

Apa jadinya kalo kosmetik yang udah kadung nyebar di pasaran ternyata kedapetan mengandung merkuri? Alih-alih cantik seperti Maia, yang ada muka malah jadi bentol-bentol mirip udang rebus disengat semut rangrang. Mending kalo muka jadi rusak, kan tinggal ditutupin pake topeng Hanoman. Tapi kalo si merkuri nyebar ke otak, kan otaknya jadi ngga bisa dipake buat mikirin topeng Hanoman?

Pasti bukan BPOM yang teledor sampai ngijinin kosmetik “DK” beredar di pasaran. Waktu diuji sih merkurinya ngga ada. Tapi setelah beredar dan produksinya di-ACC, bisa aja produsennya iseng nambahin merkuri demi nurunin biaya produksi. Konsumennya sih ngga tau apa-apa, lha wong kan udah ada nomer BPOM-nya?

Ah, mungkin sekarang kita mesti stop nglirik pemutih wajah. Mau lebih sayang mana, kulit muka, atau otak? Tapi ngliat mukanya Maia yang putih kan keblinger juga ya..? Seperti kata peribahasa, memang susah kalo kulit orang lain lebih putih.. Eh, maksud gw, memang susah kalo rumput orang lain lebih hijau!

Atau.. Sekarang kita beralih aja ke pemutih pakaian..?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

  1. hmm, sebuah tulisan sinis tentang pengawasan produk kosmetik. Jadi inget paparan dosen waktu kuliah, bahwa pengawasan produk itu ada tiga lapisan, produsen itu sendiri, pemerintah (dalam hal ini BPOM) dan terakhir adalah konsumen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *