Sarapan Berita Kacangan


Salah satu tantangan terbesar hidup di daerah terpencil adalah, gimana kamu bisa nyesuaiin diri dengan lingkungan sekitar tanpa harus kehilangan dirimu sendiri.

Gw sudah harus merelain separo diri gw yang tukang dugem. Bukan karena di Pulang Pisau gw ngga bisa makan es krim cocktail dihias biskuit coklat yang potensial bikin dugem alias dunia gembrot gw makin gembrot. Toh gw berusaha mempertahankannya dengan menjadwalkan beli es krim setiap bulan. Demi kesehatan jiwa. (Halah..!)

Tapi bagian yang sangat gw kangenin adalah baca koran. Di Bandung dulu, rumah gw langganan koran dua macam. Gw ngabisin 45 menit setiap harinya untuk baca dua-duanya. Itu juga kadang-kadang cuman baca judulnya doang.

Rencana gw buat langganan koran tiap hari di Pulang Pisau gagal. Anggarannya emang mahal, tapi hasilnya ngga worthy. Ngga ada agen koran di Pulang Pisau. Yang ada loper pribadi dari masing-masing koran bersangkutan yang nganterin koran tiap hari jam 10.

Dan jangan tanya beritanya apa. Isinya PNS lokal bernama Anu di Kantor Dinas Anu di Kabupaten Anu yang ketahuan ngga masuk kantor ampe dua minggu tanpa izin. Lain waktu, gw pernah disuguhi berita Sekda Anu yang dimusuhi rakyat sekecamatan Anu lantaran ngehamilin ponakannya sendiri. Berita itu ditulis di koran sampai dua bulan lamanya. Seolah-olah ngga ada berita lain aja buat ditulis. Itu isi koran lokal yang cuman beredar di kabupaten gw.

Gw mengira bakalan dapet berita yang lebih bermutu kalo gw baca koran yang berbasis provinsi. Ternyata ngga juga. Koran bertiras paling gede se-Kalimantan Tengah meliput pemilihan ketua OSIS di sebuah sekolah Kristen di Palangka. Beritanya ditulis panjang ampe ngabisin seperlima halaman. Hambur space cuman buat nulis ABG voting ketua murid!

Gw yang biasa bangun pagi dan baca tentang serangan bom di Bombay dan opini nyinyir editor tentang borosnya APBN, harus menyiksa diri dengan sarapan berita kacangan. Repotnya di apartemen gw ngga ada tv. Ibu kost gw ngundang gw nonton tv di ruang tamunya, tapi yang diputer malah sinetron; padahal gw kepingin nonton debat bakal calon presiden.

Maka selamat tinggal langganan koran. Gw terpaksa ikut jejak kakak gw yang nebeng baca koran langganan kantornya di Bogor. Gw pernah tanya kenapa dia ngga langganan sendiri aja di rumahnya.

Jawabnya, “Aku langganan kok. Tapi cuman Sabtu dan Minggu.”

Kok pelit? Ya soalnya yang dia baca cuman daftar acara tv. Dan rubrik favoritnya adalah iklan lowongan kerja. Supaya dia bisa curi-curi kesempatan buat kirim CV ke perusahaan lain.

Bokap gw bilang, masih mending gw bisa nebeng baca koran tiap hari di kantor. Waktu zaman bokap gw masih jadi pegawai Inpres dulu, koran ditumpuk di kota, kalo udah dapet seminggu, baru dikirim ke desa-desa. Persis gajian!

Untung GPRS udah masuk Pulang Pisau. Jadi gw bisa memulai pagi gw tiap hari dengan baca Kompas Online dan BBC News Update.

Memang, sudah ada koran masuk desa. Tapi yang belum ada tuh, berita bermutu masuk desa..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *