Perang Alamat Email


Yupz! Call me ndeso, tapi gw masih ngga ngerti kenapa ada orang mau punya dua alamat e-mail sekaligus. Jadi waktu teman gw nyuruh gw bikin email di GMail, serta-merta gw tolak. Alasan gw, inbox gw di Yahoo aja hampir full-house dan gw ngga pernah sempat baca semuanya dalam sehari, jadi ngapain juga gw bikin email di GMail?

Tapi lama-lama temen-temen gw yang pake GMail membludak, dan mereka makin menghasut gw buat ikutan. Alasannya, supaya mereka bisa nowel gw via GTalk.

Ngga masuk akal, kata gw. Kalo mau ngajak chatting kan bisa pake Yahoo Messenger. Lagian sekarang Yahoo versi anyar udah bisa Mail dan chatting sekaligus, jadi ngga perlu ngunduh sofwer lagi kan? Masih temen-temen gw bilang GTalk lebih enak. Katanya sih, bisa voice call segala..

Akhirnya gw ngalah. Gw launching juga alamat email baru gw di GMail. E-eh, temen gw yang arsitek di Singapore malah nanya, kok ngga sekalian bikin juga di Hotmail? Kan biar bisa sekalian MSN-an?

Jadi inget nih, orang-orang kan pada punya dua nomer HP sekaligus. Satu nomer Telkomsel, satu nomer XL. Alasannya, biar lebih murah, kalo nelfon pemake Telkomsel, mending nelfon dari nomer Telkomsel juga. Dan nelfon pemake XL juga lebih murah kalo pake nomer XL lagi. Betul-betul khas korban perang tarif!

Pegawai kantor gw adalah salah satu korban telak perang tarif itu. Dia punya nomer As, nomer IM3, dan nomer Flexi sekaligus. Sialnya saku celananya cuman muat buat satu HP doang. Jadi cuman satu nomer yang bisa aktif, dan selamat tinggal aja buat orang-orang yang cuman tau dua nomernya yang lain. Ngga heran kalo pegawai yang satu ini susah banget dihubungin.

Kalo dipikir-pikir, dualisme alat identitas kita ini ujung-ujungnya adalah satu alasan: Kepingin tetap connect. Gw daftar GMail supaya bisa ikutan arisan di GTalk. Orang beli kartu XL Bebas supaya bisa nelfon ke pemake XL dengan murah-meriah sampai kuping merah. Kita ikutan Facebook supaya bisa ngeramein Wall-to-Wall sama temen-temen yang lebih dulu di sana. Dan masih banyak contoh lain.

Gw pernah ditawarin brosur kredit apartemen di Ancol. Gw nolak sopan, bukan karena gw belum cukup tajir buat beli apartemen di Ancol; tapi coz apartemen yang gw tongkrongin sekarang di Cali juga susah ngurusinnya. Kalo gw pulang ke rumah gw di Bandung, gw malah sibuk berdoa moga-moga ngga ada maling di Cali yang iseng mau satronin apartemen gw. Tuh kan, siapa bilang punya dua rumah itu enak?

Dua nomer HP, dua alamat email, dua situs pertemanan, dua rumah tinggal. Kedengerannya maruk. Yaah..asalkan jangan punya dua istri atau dua suami aja..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *