Tak Ada Waktu buat Kambing


Staf pribadi host gw, (begitulah istilah gw; dia diangkat jadi staf tanpa Surat Keterangan, orang lain menyebut pekerjaannya: Pembantu rumah tangga) kebingungan.

Host gw adalah orang sibuk yang banting tulang di kantor setiap hari dan cuman pulang untuk tidur. Jadi dia ngga ingat buat beli kambing, sampai tiba-tiba dia nyadar bahwa Idul Adha tinggal sehari lagi dan dia belum beli kambing buat dikorbanin. Ini hari Minggu dan dia pengen ngajak keluarganya rekreasi ke Banjar, jadi dia kasih segepok duit ke staf pribadinya buat beli kambing atas nama dia.

Sang staf yang ngga ngerti cara beli kambing, siang ini juga, pergi nyari tukang jual kambing. Dia nemu satu ekor, dan sang gembala minta satu seperempat juta. Padahal host gw cuman kasih duit Rp 900 ribu. Dengan bingung sang staf telfon host gw minta izin tombok.

Host gw ngga mau bayar lebih; coz ini H-1 Idul Adha, stok kambing pasti tinggal dikit, jadi yang sekarang dijual pasti kambing-kambing tersisa, yang mungkin kurus-kurus, jadi terlalu mahal kalo dihargain sejuta. Disuruhnya staf itu nunggu dulu, baru nanti sore keluar lagi buat cari gembala kambing yang mungkin udah nurunin harga.

Gw geli ngebayangin sang staf berkeliaran cari kambing pada jam 4 sore di Pulang Pisau yang sepi pada hari Minggu.

Kita sering diperbudak kerjaan sampai-sampai ngga punya waktu buat diri sendiri. Entah itu buat becanda sama keluarga di rumah, buat bayar listrik, buat mancing di sungai, atau hanya sekedar baca koran. Apalagi buat ngurusin beli kambing.

Gw jadi ingat nyokap gw yang selalu milih kambingnya sendiri buat dikorbanin tiap tahun; khas emak-emak, minta yang murah, tapi kambingnya mesti yang gemuk. Katanya ini kan buat dikasihin ke orang miskin, jadinya harus dipilih yang paling bagus. Padahal buat gw, kambing tetap saja kambing.

Gw benci dipaksa nemenin nyokap bawa kambing itu ke mesjid. Orang-orang mesjid itu ngasih cap nomer ke badan kambing, dan hal itu mengingatkan gw pada cara Nazi ngasih cap ke badan orang Yahudi.

Hidup kita udah digantiin mesin. Bank menggantikan waktu kita buat bayarin listrik, pajak, dan hal-hal kewajiban remeh lainnya, bahkan juga zakat. Tapi ngga ada bank yang nawarin buat bayarin beli kambing kurban.

Harta boleh numpuk. Tapi kalo kita ngga punya waktu lagi buat diri sendiri, apa artinya?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *