Dilema Cincin


Beli cincin ngga seperti beli anting. Kalo kamu ngincar anting di katalog, kamu tinggal pesan, tanpa harus nyobain apakah anting itu cocok sama kamu apa engga. Tapi cincin, bukan sekedar masalah matching sama baju, tapi juga masalah muat di jari.Gw lagi jalan-jalan ke Duta Mall. Seperti halnya cewek normal, gw ngga tahan buat ngga liat gerai pernak-pernik. Salah satunya adalah lapak yang jual asesoris India.Di gerai itu gw liat cincin yang disambung rantai ke gelangnya. Bahannya biasa sih, stainless steel bertatahkan zircon imitasi. Kena keringat paling-paling luntur. Tapi buat gw sih lucu-lucu aja. Dan harganya cukup murah lah.Pengen gw beli, tapi gw curiga cincinnya kegedean buat jari gw nan lentik. Ini kan toko India, mungkin aja desainernya juga turunan India. Kalo desainer India bikin cincin, apa ukurannya disesuaiin sama jarinya sendiri? Padahal orang India kan tulangnya gede-gede.

Jadi gw mau buka kemasan cincin yang cuma disegel plastik itu, tapi gw minta izin dulu sama pramuniaganya. “Mbak, cincinnya boleh saya coba ngga?”

Jawab pramuniaganya, seorang perempuan yang paling-paling baru berumur 20-22 tahun dan telah dibayar oleh si desainer cincin, “Oh ngga bisa, Sayang. Itu udah disesuaiin sama ukuran GAMBARNYA.”

Maksudnya gambar ilustrasi tangan di dalam kemasan itu. Gambar yang kopiannya gampang diperoleh di gerai-gerai asesoris yang jual cincin.

Pikir gw, ini cewek pasti ngga pernah kawin, jadi ngga pernah pake cincin. Makanya dia ngga tau bahwa beli cincin itu ngga boleh sembarangan, karena..

“Terus gimana caranya saya tau bahwa itu cincin muat sama jari tangan SAYA?” tukas gw, lalu ngeloyor pergi dan batal beli.

Mungkin si pramuniaga takut gw ngga jadi beli kalo gw udah nyoba cincinnya. Mungkin si pramuniaga takut cincinnya mekar kalo udah dipakein ke jari gw. Mungkin si pramuniaga takut cincinnya kekecilan sama gw, jadi begitu nyantol di jari gw, ngga bisa dilepas lagi!

Memang layak dikasihani, kalo orang cuman dibayar buat ngejagain toko dan ngitung duit, tapi ngga pernah dididik tentang barang yang dijualnya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *