Lenguhan dari Tempat Tidur


Bahkan, dokter sendiri bisa tumbang oleh flu. Gw apal segala obat flu yang pernah gw resepin, tapi kalo gw sendiri yang kena flu, gw langsung kolaps dan cuman mau bersahabat sama bantal.

Staf kantor gw bingung kenapa dokternya batuk-batuk melulu. Padahal mereka udah cukup mengikhlaskan diri untuk ngga merokok di dekat gw. Gw milih ngga masuk kantor dan tiduran seharian, tapi bukannya somnolen, kedua mata gw yang bandel ini malah kompakan ngga mau merem.

Antibiotik udah masuk; udah dicekokin antitusif yang bikin ngantuk, plus roborantia mahal, tapi flu gw betah ngendon di badan gw bak tamu yang bergeming ngga mau pulang kendati udah diusir pake bawang.

Staf kantor gw nyaranin supaya gw netesin tenggorokan pake jeruk nipis yang ditetesin kecap. Seorang guru matematik asal India nyuruh gw minum teh jahe. Kadang-kadang gw mikir, yang dokter itu siapa sih?

Gw meliburkan tenggorokan gw dari minyak goreng, tapi ibu kost malah ngegorengin gw cempedak sebagai bukti tanda cintanya kepada gw.

Temen-temen di kawasan dunia cyber yang cuman tau bahwa gw lagi kesakitan, malah nuduh gw kena dispareuni. Nasib..! Nasib..!

Gw tau sebabnya kenapa gw ngga sembuh-sembuh. Coz, ini mau Natal, dan gw kepingin pulang..:'(

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

2 comments

  1. Kalau batuk berterusan, keluarga saya tak pernah makan ubat batuk. Kami makan Sup Sarang Burung Layang-layang, anak saya yg kena penyakit lelahpun dah sembuh kerana makan sup sarang burung layang-layang tu..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *