Benci Telepon


Kalo boleh milih antara telepon, SMS, atau e-mail, maka metode komunikasi macam apa yang paling kamu sukai?

Thanx to para insinyur telekomunikasi yang pinter-pinter, dengan HP sekarang kita bisa melakukan ketiganya sekaligus. HP telah sukses bikin kertas dan pulpen layak masuk tong sampah. Ngapain capek-capek nulis surat kalo lagi kangen? Kan tinggal telfon. Mau versi murah, tinggal ketik SMS. Mau nulis panjang-panjang, ketik aja e-mail. Praktis!

Nah, ketergantungan manusia terhadap telfon itulah yang kadang-kadang bikin rese. Contoh sederhana aja, kalo kita nelfon orang, pasti bawaannya kepingin cepet-cepet diangkat. Emangnya kita nelfon cuman buat dengerin nada sambung pribadi doang? Mending kalo lagunya enak, lha kalo lagunya norak?
Tapi kalo telfonnya ngga diangkat-angkat, malah jadi bibit kuatir. Jangan-jangan orang yang kita telfon itu kenapa-napa sampai ngga bisa ngangkat telfon. Mungkin dia kesetrum. Mungkin HP-nya digondol tikus. Bikin paranoid aja.

Padahal belum tentu yang ditelfon kenapa-napa. Mungkin dia lagi mandiin kambing. Mungkin dia lagi boker. Mungkin dia lagi garuk-garuk punggung. Dan sejuta kemungkinan lainnya yang bikin dia ngga mau angkat telfon.

Gw benci banget sama dering telfon. Bikin kaget aja. Dan paling sering berdering pada saat gw justru lagi ngga mungkin angkat telfon. Gw pernah lagi keramas dan telfon gw berdering. Gw takut itu panggilan darurat (yup, emangnya cuma Batman aja yang punya panggilan darurat?), jadi gw buru-buru ngebilas busa dan nyamperin telfon. Caller ID-nya ngga dikenal dan gw takut itu staf kantor yang ngabarin ada wabah diare dan gw harus beresin. Ternyata setelah diangkat, ada yang ngomong di seberang, “Halo Cantik, kamu lagi ngapain?”

Makanya gw ngga pernah sudi ngasih nomer telfon ke orang asing.

Buat gw, e-mail masih lebih baik ketimbang SMS. SMS cuman terbatas pada 160 karakter, e-mail bisa nulis jauh lebih banyak. Memang di Indonesia, e-mail belum biasa dipake buat urusan darurat. Sejauh ini gw belum pernah die-mailin orang dengan isi seperti, “Ada pesta makan-makan di ruangan Boss! Sekarang!”
Tapi kalo orang mau ngajak gw makan-makan mendadak, mereka cukup nelfon gw langsung dan gw akan datang secepat Batman.

Hostess gw mengeluh kepada nyokap gw bahwa gw jarang nelfon atau SMS hostess gw, padahal hostess gw itulah wali gw selama gw tinggal di Cali. Nyokap gw cuman ketawa. Lha nyokap gw aja cuman nelfon gw paling-paling seminggu dua kali. Gw malah ngga pernah nelfon nyokap gw sama sekali. Tapi gw selalu kirim e-mail tiap hari. Sekedar mengingatkan nyokap gw bahwa anaknya yang nakal ini masih hidup. Maklumlah, nyokap gw kadang-kadang suka pelupa. Namanya juga manusia. Ya salah hostess gw juga sih, kenapa ngga punya alamat e-mail. Dia punya rumah tiga biji yang mesti dibayar pajaknya tiap tahun, tapi alamat e-mail yang gratisan aja ngga punya. Lho?

Maka, dengan memperhatikan unsur kenyamanan telinga, kepraktisan, dan fungsi respons memadai untuk darurat, mana metode yang lebih disukai untuk komunikasi? Dalam situasi gw yang hidup apa adanya di Cali saat ini, gw sih ngga milih e-mail, SMS, apalagi telfon. Cukup kentongan aja deh. Murah, cepat, dan yang paling penting, ngga butuh di-charge ke colokan listrik. Magnifique!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *