Flash Disc (yang) Mana?


Jangan pernah tinggalkan rumah tanpa:
1. HP
2. Dompet
3. … (Isi sendiri!)

Gw pilih nomer tiga. Gw ngga pernah ninggalin rumah tanpa flash disc. Kamu juga dong?

Seorang kolega di Jogja cerita pada gw bahwa seorang sejawatnya punya flash disc ngga cuman satu, tapi banyak flash disc. Sekarang kan flash disc itu murah, dengan korban seratus ribu perak aja kita bisa beli flash disc dengan ukuran gigaan. Malah para dokter yang suka disatronin detailer farmasi aja suka dapet hadiah flash disc gratis dari para detailer itu. Istilahnya, kalo dulu para detailer itu suka ngasih merchandise berupa bolpen, nah sekarang trend-nya tuh ngasih merchandise berupa flash disc. Canggih ya? Kenapa lain kali mereka ngga kasih merchandise berupa sertifikat apartemen aja sih? (Terlalu tinggi khayalanmu, Vic!)

Oke, saking banyaknya flash disc yang dimiliki sejawat kami di Jogja ini, dia suka lupa nyimpen file-nya di mana. Ya iyalah, bisa dibayangin, saban kali baru ngetik apaa gitu di compie, mau nyimpen, tinggal comot aja flash disc di tas, colokin ke USB, lalu simpan. Copot flash disc-nya dari compie, masukin tas. Bye-bye. Dia lupa bahwa dia punya flash disc ngga cuman satu, tapi bejibun. Jadi begitu suatu hari dia mau buka file yang waktu itu dia bikin, dia bingung. Pertanyaannya bukanlah, flash disc-nya mana? Tapi, dia simpen file itu di flash disc-nya YANG MANA?

Hahaha! Gimana dong? Masa’ semua flash disc yang ada di tasnya mesti dicolokin satu per satu ke compie buat nyariin file-nya?

Apakah sudah begini parahnyakah teknologi memperbudak kita? Apakah setiap gadget yang jatuh ke tangan kita mesti kita pake sampai-sampai kita ngga tau lagi di gadget yang mana kita gantungin hidup dan kerjaan kita? Mungkin sang sejawat pikir, dia memang perlu flash disc selusin. Satu buat nyimpen presentasi, satu buat nyimpen jurnal, satu buat nyimpen lagu, satu buat nyimpen foto, satu buat nyimpen file, satu buat nyimpen resep masakan, sisanya buat nyimpen entah apalagi. Mungkin yang dia perlu bukan flash disc berukuran bergiga-giga byte. Tapi dia perlu label buat ditempelin di semua flash disc itu.

Atau mungkin juga.. dia perlu bersihin isi tasnya. Siapa tau ngga cuma lusinan flash disc yang menuh-menuhin tasnya. Tapi mungkin di situ juga ada bon belanjaan, tiket pesawat, tagihan pulsa, brosur obat, kulit jeruk, botol minyak angin, bungkus kondom bekas, dan entah sampah apa lagi yang sudah lama ngendon di situ. (Yap, siapa bilang dokter ngga bisa jorok?)

Mengutip nasihat dari PC Media: Kalo disodorin aneka macam widget, ngga perlu semua widgetnya dipake. Pilih-pilih aja mana yang cocok. Begitu pula dengan flash disc. Punya selusin flash disc di rumah, apa mesti dipake semuanya? Karena selektif dalam memilih teknologi, adalah cara buat jadi pengikut teknologi..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

2 comments

  1. Admin TJ says:

    Setuju Vicky, yang nomor 3 flashdisk juga.
    Tapi sekarang HP dah kayak gadget. Ada camera, flashlight, bwt modem, calculator, jam weker .. pokoknya gak kebayang deh kalau semua alat itu harus masuk kantong kita 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *