Pesona Si Horor


Nampaknya, definisi film horor harus direvisi ulang.

Gw udah beberapa kali liat film tentang vampir-vampir ganteng dan kadang-kadang sulit mutusin yang mana yang paling ganteng. Tom Cruise dan Brad Pitt mungkin aslinya ganteng, tapi penampilan mereka di Interview with the Vampire malah bikin gw mual. Gary Oldman di Bram Stoker’s Dracula jelas ngga bisa dibilang ganteng, lagipula di situ dia jadi drakula, bukan vampir, meskipun kadang-kadang gw ngga tau bedanya (kan sama-sama ngisep darah dari leher dan ngga boleh kena sinar matahari tho’?). Jadi jika gw boleh minta satu alternatif vampir yang cukup sexy buat diajak nge-date, gw akan pilih David Boreanaz di Buffy the Vampire Slayer.

Tapi setelah nonton Twilight, gw baru sadar ternyata sekarang makin sulit nentuin mana yang paling ganteng coz di sini vampirnya cakep-cakep semua!

Gw sengaja ngabisin baca novelnya dulu sebelum nonton filmnya. Dan ternyata tindakan antisipasi gw benar, filmnya gagal total ngadaptasi novelnya! Banyak adegan di novel yang dihapus di film, padahal gw udah nunggu-nunggu adegan favorit gw, waktu mereka berdua lagi meringkuk bareng dalam selimut di kamar Bella Swan. Gw ngga bisa terima alasan ngejar batas waktu 120 menit, karena toh mereka nambahin adegan-adegan yang sebenarnya ngga ada di novelnya, misalnya adegan James membantai nelayan di dekat Forks.

Tapi buat pecinta film, Twilight boleh berbangga nawarin sinematografi yang cukup pantes buat dikasih applaus. Seumur-umur baru kali ini gw nonton film dengan setting daerah beriklim dingin dan ngga serta-merta bosan lantaran jadi merasa seperti nonton National Geographic. Penggambaran vampir Edward Cullen yang lari dan manjat seperti serigala akurat sekali, termasuk waktu dia dan keluarganya main bisbol di bawah petir. Setting rumah keluarga Cullen keren sekali; lupakan rumah gedung kolonial berpilar putih a la Jefferson House, coz kita malah dapet rumah musim gugur penuh dinding kaca yang ngingetin gw akan rumah-rumah gaya kontemporer di Dago Pakar. Rumah macam gini betul-betul bikin gw pengen pindah kost-an.

Adegan favorit gw adalah waktu Kristen Stewart dan Robert Pattinson nongkrong di atas pohon. Sekilas sih mirip monyet pacaran, tapi lantaran posisinya di atas pucuk pohon cemara, kok jadi mirip burung kutilang ya?

Yang ngga gw suka, Pattinson nampaknya gagal memenuhi kriteria vampir ganteng yang gw inginkan. Waktu gw baca novelnya Stephenie Meyer ini, daya ekspetasi gw menafsirkan Edward sebagai vampir yang sexy, kekar, dan punya selera humor yang nusuk. Tapi Pattinson jelas ngga sexy, tampangnya lebih mirip kebanyakan bedak, dan dia ngga pernah melawak. Dan rambut perunggunya yang berantakan lebih mencitrakan vampir nge-grunge ketimbang vampir sexy nan memesona.

Vampir yang paling berhasil menawan hati gw di sini justru Carlisle Cullen yang diperanin Peter Fascinelli. Lama ngga liat Peter semenjak gw nonton dia jadi cowok populer belagu di Can’t Hardly Wait, sekarang dia malah ganteng banget jadi vampir bapak-bapak yang nyambi kerja jadi dokter UGD. Waduh, kalo dia sampai jadi konsulen dan gw jadi koasnya, gw akan sangat merana..!

Anyway, nasehat gw sih tetap sama aja. Kalo mau nonton film adaptasi, baca dulu novelnya supaya kreativitas kita dalam mengekspetasi filmnya ngga terkunci. Nilai plusnya adalah soundtrack musiknya, termasuk lagu permainan pianonya Edward untuk Bella’s Lullabye. Denger-denger Pattinson mainin musiknya sendiri ya? Wah, gawat nih. Coba kalo gw lahir lebih muda sedikit..

Tapi yang bikin gw salut adalah, kendati Twilight ini berkisah tentang vampir, tapi film ini ngga horor. Adegan pembantaian malah lebih mirip thriller suspense, dan sisanya ngga ada bedanya seperti teenager movie biasa. Gw sih ngga sabar nungguin sekuelnya, New Moon. Dan tagline-nya Twilight tetap ninggalin pesan yang layak buat kita renungkan: When you can live forever, what do you live for?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *