Kejar Setoran


Tahun lalu Facebook booming, sementara popularitas Friendster mulai meredup. Dulu gw bisa kewalahan balas e-mail di Friendster saking bejibunnya, tapi sekarang belum tentu gw bisa dapet e-mail satu aja sehari di Friendster. Justru tiap hari ada aja yang ngundang gw masuk Facebook. Meskipun kalo dipikir-pikir, sebenarnya yang ngundang gw ke Facebook sih, orangnya masih yang itu-itu aja di account Friendster gw.

Gw ngerti sih, sekarang (hampir) semua orang merasa harus punya account Facebook. Pejabat-pejabat yang ngebet mau jadi presiden Indonesia juga berebutan bikin Facebook. Kayaknya niru-niru manuvernya Barrack Obama, yang konon punya 30.000 teman di account Facebook-nya. Teman gw yang seorang arsitek, juga jadi “teman”-nya di Facebook itu, biarpun gw ragu apakah Obama kenal sama teman gw itu, dan tau apakah teman gw itu punya rambut setengah gimbal dan demen makan batagor.

Padahal kalo dipikir-pikir Facebook juga ngga ada bedanya sama Friendster. Sama-sama buat nyari teman sekolah jaman dulu. Yang lucu, banyak yang ngundang gw, padahal gw ngga pernah ngerasa pernah ketemu sama mereka. Sialnya, waktu gw masih pake seragam sekolah dulu, gw bukan anak yang populer di sekolahan. Gw ngga kenal semua orang, tapi cuman tau segelintiran. Pendek kata, mereka mungkin kenal gw, tapi gw aja yang ngga kenal mereka.

Jadi suatu hari ada laki-laki asing ini ngundang gw di Facebook, dan di profilenya gw baru ngeh bahwa dia pernah satu sekolah sama gw, tanpa ambil pusing gw terima undangannya. Tapi waktu gw kirimin dia e-mail buat iseng nanyain sekarang dia kerja di mana, dia jawab, “Maaf, ini Vicky yang mana ya? Sorry saya rada pelupa, udah sembilan tahun, hehehe..” Nah, dia ngucapin password yang salah. Dia bukan lupa sama gw, tapi dia emang ngga kenal sama gw. Dan gw juga ngga ingat dia. Tanpa tedeng aling-aling, gw tendang dia dari daftar friend.

Ini jadi mirip fenomena Friendster dulu. Seorang dokter pernah ngundang gw di Friendster. Gw terlalu sibuk buat approve dia. Dia ngotot minta di-approve segera, dan akhirnya dia untung juga gw approve. Sekitar setahun kemudian, gw ngundang dia masuk Yahoo Messenger. Lalu dia balas undangan gw dengan pertanyaan ini, “Maaf, ini Vicky yang mana ya?” Wah, salah password lagi nih. Jelas dia ngga ingat gw, padahal ID gw yang tertera di situ jelas-jelas nunjukin nama lengkap gw. Gw hapus aja dia dari Messenger List, dan sekalian dari Friendster juga. Anehnya, kira-kira beberapa bulan kemudian, dia ngundang gw buat masuk Hi5. Jadi, kesimpulannya, orang-orang ini kenal gw apa engga, sih?

Gw bingung kenapa orang berlomba-lomba ngundang orang di Facebook, Friendster, Hi5, Plurk, dan entah situs mana lagi. Apakah kalo makin banyak temennya berarti dia makin eksis? Sekarang apa artinya punya daftar friend setumpuk kalo mereka kenal sama kamu aja engga? Kenal kamu itu, berarti tau kamu ini siapa, tinggal di jalan apa, RT berapa, udah punya selir berapa. Makanya gw ngga percaya bahwa temen arsitek gw “temenan” sama Obama.

Bagaimana dengan kamu? Berapa jumlah di daftar friend kamu? Dan yang lebih penting lagi, apakah mereka ini betul-betul temen kamu? Atau cuman nambah-nambah deret foto doang?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *