Layak Disantet


Gw ngga percaya ilmu hitam. Itu cuman konsumsi orang-orang yang ngga pernah disekolahin. Dan posisinya sama nistanya dengan penyembah berhala. Tapi sekarang gw pengen tau di mana alamat biro penyedia jasa santet. Spesifikasi: Santetnya ngga boleh gaptek.

Ini bermula gara-gara kemaren pagi gw dibangunin e-mail notifikasi bahwa Georgetterox tersayang gw di Friendster baru aja dapet komentar. Begitu gw liat cuplikan komentarnya, ternyata iklan kasino gratis! Males liatnya, gw hapus tuh e-mail dan janji ntar kapan-kapan tuh komentar mau gw tandain spam aja langsung dari dashboard.

Eh, ngga taunya e-mail-e-mail notifikasi lainnya berdatangan, dan semuanya soal komentar dari pengirim yang sama tentang kasino gratisan. Edan, emangnya blog gw tuh sarana iklan, apa? Dan sang penjahat kasino masih aja ngirim iklan yang sama ke blog gw, semenjak gw nyalain e-mail gw jam 5 dan iklan itu baru stop jam 8, mungkin si moron itu kecapekan sendiri ngetik copy-paste-submit terus-terusan. Membuat gw yakin bahwa ini bukanlah perbuatan otomatis dari suatu komando, tapi ulah oknum yang masih nyebarin spam secara manual.

Pertanyaannya, siapa yang melakukan? Orang iseng? Kalo cuman iseng, kenapa dia melakukannya hanya pada posting Make Friends with Ghost, posting yang udah kadaluwarsa tiga minggu? Artinya, tindakan spamming itu bukan buat menarik perhatian pembaca Georgetterox.

Maka yang menarik, kalo emang ini tindakan acak, kenapa posting yang dipilih itu Make Friends with Ghost? Dan dengan jumlah spam yang dikirim banyak banget, hitungan terakhir gw ampe 100, maka orang ini terobsesi berat kepingin ngerusakin posting gw yang satu ini. Entah apa alasannya.

Dan tindakannya itu berlangsung selama jam pagi. Gw sih ngerti aja kalo yang melakukan ini adalah pengangguran amatiran yang ngga punya kewajiban sarapan dan berangkat ke kantor. Tapi bahwa spam itu tau-tau berhenti jam 8 pagi? Kenapa dia berhenti ngirim jam segitu?
Entah gimana gw kepikiran bahwa jam segitu tuh kalo di Boston udah waktunya tidur. Kenapa Boston? Coz orang yang gw olok-olokin di blog Make Friends with Ghost itu, tinggal di Boston. Dan dengan sifatnya yang rada ngidap ansietas-depresif, dia emang cocok buat terobsesi untuk ngirim ratusan spam ke blog gw.

Apa yang mesti gw kerjain? Nyuratin dia buat nuduh dia kirim spam dan nyuruh dia stop? Males banget gw berkomunikasi dengan orang gila. Tengadahin tangan dan berharap pertolongan jatuh dari langit? Tidak, itu bahkan bukan ide yang cerdas. Atau, buka yellow pages Banjarmasin dan cari alamat dukun yang bisa kirim santet ke alamat e-mail di Boston?

Mendadak gw terdengar seperti orang yang ngga intelek.

Blog bahkan bisa kena spam. Berbahagialah, coz itu pertanda bahwa blog kita udah beredar luas. Moderasi komentar akan butuh manajemen sendiri, dan saat itulah blog tidak lagi hanya sekedar jadi hobi.

Gw doain, orang yang kirim spam ke blog gw itu, suatu saat nanti akan meregang nyawa karena sifilis.:@

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

  1. Hendriawan says:

    Spam memang rumit
    Komputer penerima memang gak bisa bedain tu komentar atau spam
    Misal ada software yang super canggih yang langsung mendeteksi dan men-delete komentar seragam yang terkirim terus-menerus secara otomatis, toh orang bisa ngirim secara manual.
    Misal ketikan ini, apa bedanya aku ngetik gini dengan ngetik kalimat iklan. Akhirnya jadi berlomba siapa lebih rajin, yang ngetik comment atau yang men-delete.
    Pembatasan akses bisa dilakukan, tetapi akhirnya menjadi tidak interaktif lagi.
    Ya sisi positif nya seperti Vicky bilang itu,blog makin rame.
    Hm, jika doa Vicky terkabul, ya berkurang penggemar donk..hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *