Toko Obat Macam Mana Ini?


Sebel ngga sih kalo malem-malem kita butuh banget sesuatu dan ngga bisa ngedapetin? Duit buat beli sih ada, tapi toko yang jualnya tutup? Mungkin begitu kira-kira perasaan pasien gw waktu suatu malam dia ngiderin kota buat nyari apotek yang buka. Dia udah cukup merasa ngga enak lantaran udah ngegedor apartemen gw malam Minggu karena infeksi saluran kencingnya yang udah sakit banget, tapi waktu dia mau nebus resep gw, ternyata apoteknya tutup. Apa gunanya kalo berobat ke dokter tapi obatnya ngga bisa didapat?Padahal orang sakit kan harus diobatin saat itu juga, masa’ mau nunggu ampe apoteknya buka? Berarti jam 2 pagi pun apoteknya harus buka dong?

(Coba kalau ada apotek online kayak begini ini..)

Ketidakpuasan pelanggan pun berlanjut besoknya, waktu cucu ibu kost gw mencret-mencret. Buat nebus resep gw, pasien sampai harus ngegedor pintu belakang apotek demi diladenin penjaganya. Ibu kost gw terpaksa harus kecewa lantaran sirup yang gw resepin ternyata ngga dijual di apotek itu.

Maka gw gantilah resep sirup itu dengan puyer. Gw tulisin aja, obatnya dosis 250 mg sebanyak enam bungkus. Maka ibu kost gw balik lagi ke apotek.

Eh kata apoteknya, mereka ngga punya tuh puyer 250 mg. Mereka cuman punya puyer yang itu.. 480 mg.

Duh, ingin sekali gw tatar tuh penjaga apotek. Ya 480 mg dibagi 2 aja, kan dapet 240 mg. Tambahin sisa 10 mg-nya, ukur pake timbangan. Sampeyan nih katanya apotek, masa’ ngukur obat puyer aja ngga bisa?! Tapi gw ogah kalo mau bikin ribut sama penjaga apotek pagi itu, soalnya:
1. Besar kemungkinan dia cuman pelayan yang ngga cukup sebanding buat diajak berantem
2. Masih pagi, gw belum mandi, belum makan, jadi kayaknya ngga asik aja kalo berantem tapi belum mandi (padahal apa hubungannya ya?)

Dokter ngga bisa berdiri sendiri tanpa apotek, coz apotek yang jual obatnya. Tapi apotek juga mesti tau diri bahwa masyarakat butuh mereka, jadi mereka pantas siaga 24 jam dengan harga obat yang pantas. Dan apotek tuh harus punya standarisasi supaya mereka bisa kasih obat sesuai peraturan yang ada, coz namanya juga mereka tuh apotek, bukan warung obat kelas teri.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

2 comments

  1. Alih-alih masalah kerja sama dokter-apotek, ini sebenarnya masalah integritas para apoteker sebagai penanggungjawab apotek. Mereka mau ngga pertahankan profesi mereka sebagai apoteker sesuai kode etik mereka, atau mau menyamakan diri dengan sekedar tukang obat yang ngga pernah sekolah? Kalo mereka mau pertahankan profesionalitas mereka, adegan kinerja amatiran apotek yang gw tulis di atas ngga perlu terjadi dong..

  2. Iwan says:

    Berapa banyak apotek yang menjual obat tertentu secara bebas, yang seharusnya dengan resep dokter? BErapa banyak apotek yang langsung memilihkan obat dan bukannya menyarankan ke dokter, terhadap pasien yang langsung datang mengeluhkan penyakitnya?
    Itu sinyalemen ‘pemisahan’ kerja sama dokter-pasien yang kamu harapkan Vic (bukan pemisahan lho yang diharapkan)
    JIka tidak ada tenaga apotek yang terampil menerima permintaan dokter, menjadi dipertanyakan, serius gak membangun apotek? Jangan2 cuma sambil lalu aja daripada gak ada kerjaan.
    Kalau gak ada kesetaraan motivasi seperti dalam pengalaman Vic di atas, rasanya kerja sama dokter-apotek susah diwujudkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *