Koreksi Teh Inggris


Baiklah, apa yang ngga beres di gambar ini? Ini cuman gambar dari iklan teh Inggris favorit gw. Waktu gw nyoba produknya, gw langsung suka coz rasa buahnya yang manis dan harum berkesan riang, cocoklah sama gambar iklannya. Tapi tetap aja iklan ini ngga beres, kenapa? Yap, coz mana ada orang minum teh dengan kantong tehnya masih ada di dalam cangkirnya?

Gw nyobain sekantong, lalu gw celupin di cangkir. Sesuai petunjuk di kemasannya, gw mau nyeduh tehnya di air panas selama 3-5 menit. Tapi di tengahnya baru menit pertama, tehnya keburu cokelat kemerahan. Takut kemanisan, buru-buru gw pindahin kantongnya ke cangkir lain.

Ternyata dengan satu menit pun, teh buah yang mestinya diseduh tiga menit juga masih tetap enak. Bahkan satu kantong yang menurut petunjuknya cukup untuk satu porsi aja, bisa buat dua porsi. Meskipun gw belum nyobain, apakah kalo gw nyeduh tehnya untuk satu porsi selama tiga menit, hasilnya seenak percobaan pertama.

Ada hal-hal yang ngga diajarin di buku tapi harus tau dari pengalaman. Misalnya ya itu, kalo nyuguhin teh, jangan sama kantongnya. Padahal iklannya ngajarin sebaliknya. Dan masalah porsi-porsian teh itu ngga mutlak juga.

Tapi satu hal yang gw pastiin. Biarpun konon teh ini diimpor langsung dari teh a la keluarga Buckingham di Inggris, minum teh ini sama sekali ngga bikin gw ngerasa seperti Ratu Inggris!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *