Penggemar Berat Amoksisilin


Betul, nampaknya ngga cuman Barack Obama yang punya banyak penggemar, karena ternyata amoksisilin juga banyak banget penggemarnya.

Tersebutlah seorang awak kapal datang ke klinik gw ngeluh berdarah saban kali boker. Selidik punya selidik, ternyata kelasi ini sudah lama susah boker, jadi begitu dikeluarin dia maksain terus sampai anusnya lecet berdarah. Dia datang ke klinik gw coz udah bosen minum amoks tapi bokernya ngga kunjung normal. Gw ngga ngerti kenapa dia milih amoks sebagai pertolongan pertamanya. Kalo memang dia kepingin darahnya berhenti, kenapa ngga make Betadin aja sih?

Gw jadi inget, host gw yang perokok berat tahun lalu batuk-batuk. Dia gusar coz amoks yang diminumnya ngga mempan nyetop batuknya. Padahal selama ini batuk selalu rajin menyatroninya hampir 1-3 bulan sekali seperti arisan RT, dan untuk itu dia selalu minum amoks yang bisa dibelinya sendiri di pasar obat Palangka. Saking bosennya dia minum amoks itu, dia cuman minum amoks satu-dua tablet aja, begitu batuknya membandel, jadi ngga pernah diminum sampai obatnya abis.

Contoh-contoh di atas adalah bukti kenapa masyarakat kita (dan termasuk kita juga) begitu tololnya dalam urusan minum antibiotik. Amoks sekarang banyak banget dijual bebas di pasar obat murah, jadi orang awam bisa seenaknya beli aja tanpa pake resep dokter. Padahal kalo suatu antibiotik ngga diminum ampe abis, maka kuman yang udah kolaps di dalam tubuh, batal mati dan bisa hidup lagi, bahkan lebih ganas daripada sebelumnya. Dan ngga semua penyakit bisa sembuh dengan minum antibiotik, contohnya ya kasus sembelit tadi, coz sembelit memang bukan disebabkan kuman yang patut dibunuh pake antibiotik.

Yang paling repot, yang namanya obat itu punya efek merusak ginjal. Jadi istilahnya, kalo ngga perlu-perlu amat, ya ngga usah minum obat. Itulah sebabnya kenapa dokter kadang-kadang ngga mau kasih obat ke pasien, coz memang dianggap tuh pasien bisa sembuh sendiri kalo ngga minum obat. Gw sendiri sering becanda sama para kolega gw, kalo mau jadi dokter laris, jadilah dokter ginjal. Coz, pasien yang sakit ginjal itu bejibun, lantaran di masa lalu mereka doyan beli obat sembarangan di pasar obat. Dan yang paling asyik, sakit ginjal itu sampai sekarang ngga ada obatnya. Orang-orang antre buat cuci darah bukan buat perbaikin ginjalnya; tapi hanya untuk pake mesin yang bisa gantiin ginjal mereka bersihin racun yang gerogotin tubuh mereka, kasarnya sih alternatif supaya mereka bisa meninggal pelan-pelan “dengan cara yang lebih enak”. Dan biaya cuci darah itu mahal banget, bisa bikin pasiennya ampe jual rumah segala. Ngga heran para dokter ginjal itu tajir-tajir.

Membredel pasar obat supaya mereka ngga jual obat sembarangan tanpa resep hanya sampai batas wacana. Yang penting adalah kasih tau para orang awam (termasuk kita juga lho!) supaya mereka ngga beli sembarang obat. Duit bisa didapat, obat bisa dibeli, sehat itu murah. Tapi sembuh itu, harganya bisa mahal banget.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *