Ketika Pesawat Menabrak Burung


Mereka bilang, kendaraan yang paling jarang nabrak tuh pesawat terbang. Coz, di jalan, motor bisa nabrak kucing, mobil bisa nabrak becak, kereta bisa nabrak orang. Lha pesawat mau nabrak apa coba?

Tapi setelah kejadian pesawat terbang mendarat darurat di Sungai Hudson minggu lalu, gw kaget sendiri baca penjelasan musibahnya. Pesawat itu, mesinnya mati mendadak pas lagi terbang, gara-gara nabrak segerombolan burung angsa!

Gw yang udah berkali-kali naik speedboat, seringkali ngalamin mesti berhenti di tengah sungai, gara-gara baling-balingnya keserimpet eceng gondok. Gw ngga bisa terima alasan pesawat bisa juga nabrak burung angsa terbang. Apa pesawat ngga punya klakson yang cukup keras buat nyuruh burung-burung minggir? Kenapa tuh burung ngga nyingkir aja dari jalan kalo ada pesawat mau lewat? Apa burungnya bolor dan budek?

Kata kakak gw yang ahli pesawat terbang, bisa aja sih bikin pesawat yang baling-balingnya anti keserimpet burung, tapi itu ngga efisien. Entah apa maksudnya.

June, 26, ini nama benernya lho, teman gw yang juga ahli pesawat terbang, mencoba nerangin ke gw yang awam. Kata June, mesin pesawat tuh bisa nyedot apa aja kalo lagi nyala. Boro-boro burung, manusia aja bisa kesedot kalo deket-deket mesin pesawat yang lagi dipanasin. Itu sebabnya ngga sembarangan orang boleh berkeliaran di parkiran pesawat di bandara.

Manusia sih bisa baca tanda DILARANG MASUK. Tapi sialnya burung mana bisa baca, kan mereka ngga pernah sekolah? Jadi mungkin jalan terbaiknya ya, pesawatnya didesain akustik, jadi dibikin ngeluarin suara yang ngga kedengeran ama manusia, tapi bisa kedengeran burung, dan burungnya ngga suka suara itu. Sekarang, gimana caranya nentuin burung apa yang kira-kira daerahnya dilewatin sama pesawat itu, terus suara apa yang kira-kira ngga disukai sama burung itu.

Waaks..ribet banget yak? Sekarang bayangin pesawat langganan gw yang trayek Palangka Raya-Jakarta, daerah mana aja tuh yang dilewatin, terus burung apa aja yang mondar-mandir di situ, lalu mereka alergi suara apa aja. Nentuin suara selera burung aja udah susah, apalagi nentuin alergi suara para burung?

Yang lebih repot lagi kalo burungnya rabun ngga bisa lihat pesawat lewat, apalagi budek ngga bisa denger suara klakson. Heran juga mereka masih bisa terbang, pasti indera penciumannya kuat banget. Barangkali pesawat kita mesti dipasangin bau-bauan yang kira-kira ngga disukai burung. Waduh!

Jelasnya, manajemen masalah ini butuh peran serta para ahli burung. Sialnya gw ngga yakin para pakar perburungan udah diundang untuk duduk semeja dengan para ahli pesawat terbang, membahas cara bikin pesawat yang kira-kira ngga akan sampai nyedot burung lewat.

Teman gw lainnya, malah ngasih tau gw solusi buat ngusir burung dari bandara yang anti burung. Katanya, mereka pasang pawang burung gitu, yang tugasnya make burung-burung predator macam elang atau mungkin rajawali, buat ngusir burung-burung lainnya. Tapi menurut gw itu ngga efektif, coz itu belum bisa melarang elang atau rajawali supaya jangan deket-deket pesawat. Lagian, burung yang potensial buat nabrak kesedot pesawat yang lagi ngebut tuh bukanlah burung-burung mungil macam burung kenari atau burung gereja; tapi justru burung-burung berbobot macam belibis misalnya.

Nah, karena musibah burung nabrak pesawat ini bisa terjadi di mana aja, termasuk di negeri sendiri; dan karena para ahli pesawat terbang belum temenan sama para ahli perburungan buat mencegah musibah ini, maka marilah kita sama-sama berdoa sebelum naik pesawat. Tuhan, selama pesawat ini mengangkut saya, tolonglah lindungi saya.
1. Jangan sampai di tengahnya terbang lalu ada hujan. Nanti pesawatnya kotor, padahal tadi pagi baru dicuci.
2. Kalo di pesawat nanti saya dikasih makan, mohon makanan itu jangan ada racun arseniknya. Kalo bisa dikasih saos mayonaise atau Thousand Island aja, coz pasti rasanya lebih enak.
3. Jangan sampai selama pesawat ini terbang, lalu papasan sama burung dan burungnya bandel ngga mau minggir, bahkan malah ngintip-ngintip ke tempat mesin. Mohon kasihanilah burung itu, dan kasihanilah saya. Amien..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

4 comments

  1. Sampai sekarang riset pesawat selalu bekutetan tentang jumlah nyawa manusia yang melayang. Tapi berapa riset sih yang ngurusin jumlah nyawa burung yang udah melayang akibat kecelakaan pesawat? Gw sebagai pecinta burung..eh, maksudnya pecinta binatang..:p sangat prihatin dengan musibah ini.
    Iya deh, lain kali gw selipin link URL-nya di e-mail-nya ya..

  2. Anonymous says:

    vick, nemu juga blog kmu yang bahas soal ini. aq krain d blog friendster kmu. pntes nggk nemu 🙂 keep posting sis…

  3. Iwan says:

    Aku juga baca beritanya, sukur semua penumpang selamat.
    Gak ngerti juga aku yang dimaksud dengan gak efisien. Pasti perhitungannya bukan belum banyaknya nyawa manusia yang melayang. Jadi di mata awam sih kalau bisa dibuat penangkalnya, mengapa tidak?
    Untuk doanya, amin.

  4. Terus terang aja, bikin blog yang satu ini termasuk yang paling susah dari yang udah-udah. Gw mesti riset dengan ngontak narasumber yang kompeten, padahal GPRS pada akhir-akhir ini lagi lemot-lemotnya. Thanx banget buat kakak gw Bram, teman-teman gw June dan Nudge coz dah bales e-mail-e-mail gw.

    Tapi yang paling sulit adalah nyari foto ilustrasinya. Gw berusaha motret burung-burung di luar kamar gw, tapi mereka terlalu jauh, padahal kicauannya berisik banget. Alhasil, apa yang mestinya nampak sebagai burung, di lensa kamera gw hanyalah nampak sebagai figur sampah atap yang ngga jelas.

    Maka gw terpaksa puas merepro ulang foto burung kirik-kirik ini, karya Jozsef Szentpeteri dari National Geographic Indonesia Oktober ’08 halaman 53. Moga-moga lain kali gw bisa dapet gambar burung yang lebih bagus. Burung beneran lho, yang bisa berkicau, bukan yang cuman bisa muntah..;-)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *