Kisah Kecanduan Internet di Warnet Dusun


Bicara tentang geliat teknologi di kota-kota kecil itu punya daya tarik sendiri. Saat kita masih merasa pesimis ngomongin bisnis internet di kota kecil, gw malah nyaksiin minimnya kesempatan buat anak sekolah di sini untuk melek teknologi.Di Pulang Pisau ngga ada warnet. Dulu seorang pensiunan berbisnis warnet, tapi kemudian tutup coz dikit banget penduduk yang melek internet. Maka gw pun meregang nyawa lantaran kesepian karena ngga bisa googling dengan murah-meriah.Saban gw ke Palangka, gw manfaatin kesempatan gw di ibukota Kalimantan Tengah itu dengan nyatronin warnet. Untung warnet di Palangka lumayan banyak, dan sialnya selalu padat dengan anak sekolah. Kebanyakan mereka nongkrong sampai berjam-jam, dan itu abis buat main game. Paling banter sih buka Friendster. Di sini Facebook ngga ngetren.Maka gw belajar bahwa sebenarnya pangsa besar warnet di kawasan Cali adalah anak sekolah. Mungkin kalo di Pulang Pisau dibangun warnet juga, pasti penuh sama anak-anak sekolah pula.Di sinilah sebabnya internet masih dipandang ngga sedap oleh orang awam. Orang di sini masih lebih menyoroti dampak negatif internet ketimbang dampak positifnya. Para anak sekolah ramai-ramai kecanduan game online, dan mereka kebanyakan on-line cuman buat main game dan mejeng di Friendster. Yang lebih dewasa, misalnya kaum mahasiswa dan kaum pekerja, kecanduan internet juga, tapi dalam bentuk lain, yakni on-line cuman buat buka Facebook dan YouTube. Yang ngga masuk kategori di atas, yaitu kaum pengangguran, ngabisin waktu melototin webcam dan nonton film porno. Dikit banget yang make internet buat tujuan edukatif seperti nyari lowongan kerjaan, blogging, atau sekedar nonton siaran ulang yang mamerin gambar Bush dilemparin sepatu (Ya! Gw sebut itu edukatif!:-P).Makanya bisnis internet di kota kecil jadi seret lantaran orang awam masih paranoid terhadap teknologi. Susah merangsang anak sekolah di sini buat belajar internet coz fasilitasnya emang ngga ada.

Tapi bulan lalu se-Central Cali geger oleh video penabokan seorang guru di Palangka terhadap murid-murid di suatu lapangan sekolah. Sang oknum guru sama sekali ngga tau, bahwa tindakannya itu direkam diam-diam oleh seorang murid pake HP. Adegan itu disebarin luas ke mana-mana, bahkan sampai dimuat di koran lokal. Yap, emangnya cuman video porno anak sekolah aja yang bisa disebarin via HP? Video pelecehan guru terhadap murid juga bisa lho..

Ini pertanda bahwa sebenarnya potensi anak sekolah di kota sekecil Palangka terhadap pemanfaatan teknologi itu terbilang tinggi. Tinggal dibina aja kok (asal tahu caranya meladeni dampak negatif internet, lihat lebih lanjut di sini). Dan warnet adalah sarana yang pas buat ngajarin anak sekolah tentang teknologi informasi.

Memang, pada masa-masa awal berdirinya warnet, anak-anak sekolah paling-paling hanya make warnet buat main game, buka Friendster, atau nonton video. Sama kayak anak kecil belajar baca majalah anak, yang dibaca pasti hiburan melulu.

Tapi seiring dengan berjalannya waktu, anak sekolah akan belajar manfaatin warnet untuk tujuan yang lebih berbobot. Guru bisa membina mereka memaksimalin internet, misalnya untuk cari bahan tugas sekolah. Boleh juga belajar bikin blog tentang sekolahnya, itung-itung gantinya majalah sekolah. Atau yang paling gampang, kasih PR via e-mail, dan suruh nyerahin PR-nya via e-mail juga. Hemat kertas, sekalian ngajarin prinsip go green. Kuncinya cuman satu, gurunya ngga boleh gaptek!

Pulang Pisau, dan kota-kota kecil lainnya di Indonesia, harus betul-betul berdayain anak-anak sekolahnya kalo memang kepingin jadi kota maju. Dan sebaiknya, itu dimulai dengan bikin warnet di kotanya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *