Memboikot Banci


Berhadapan dengan orang-orang bego kadang-kadang sungguh nyiksa. Masih mending kalo orang bego itu ngga nyenggol kita, lha ini kalo ampe nyenggol, hal cerdas apa yang mesti dilakukan oleh kita yang katanya lebih cerdas ini?Gw naik travel kemarin dulu ke Pulang Pisau. Nama travelnya..ah sudahlah, ngga layak buat gw promosikan. Pokoknya punya kantor di Jl S Parman di Palangka, dan ada kantor cabangnya pula di Banjar dan Buntok. Tarif jalan dari Palangka ke Pulang Pisau lumayan, cuman 50.000 perak. Gw nyobain ini atas rekomendasi hostess gw.

Dia jemput ke rumah. Krunya ramah. Supirnya sopan, setidaknya bukan tukang towel perempuan. Sampai di situ aja, gw harus mendefinisikan ulang apa itu sopan.

Menurut yang diinfokan krunya ke gw, travel itu akan mengangkut 4 orang ke arah Kuala Kapuas, termasuk gw. Gw duduk di depan. Ada 3 orang penumpang duduk di bangku tengah Innova itu. Maka kita berlima, termasuk supir, pun meluncur.

Di Kereng Bengkerei, tau-tau mobil berhenti di depan segerombolan laki-laki yang dadah-dadah. Mereka teriak, “Banjar! Banjar!”

Berikutnya, sudah ada tiga orang tambahan naik ke bangku belakang. Satu orang lagi, yang rupanya masih kenalannya si supir, meloncat ke bangku tengah yang sudah penuh diisi tiga orang penumpang.

Aha, sahut gw dalam hati.

Jalan sekilo, mobil itu berhenti lagi di sebuah warung rokok. Si supir buka jendela gw, lalu meneriakkan sesuatu dalam logat Banjar ke si pemilik warung. Berikutnya, dua bungkus rokok terjual ke dalam mobil itu.

Lalu..ini nih yang ngga gw suka: Si supir nyalain rokoknya persis di sebelah gw. Aha, sahut gw lagi.

Gw bisa nerima bagaimana sebuah mobil travel berubah menjadi taksi gelap. Tapi gw ngga terima supir ngebul dalam mobil, biarpun dia buka jendelanya lebar-lebar. Apa gunanya gw pake minyak wangi kalo ada yang ngebul di sebelah gw?!

Jadi inget posting gw bulan lalu, yang gw belagak mau muntah dalam taksi brengsek yang penuh preman merokok. Lha gw ngga punya cukup amunisi buat melakukan hal serupa, soalnya:
1. Si supir udah berusaha tidak ganggu penumpang dengan membuka jendela lebar-lebar supaya asapnya langsung keluar.
2. Si supir bertingkah sopan kepada gw, dan dia ngga rese sok akrab.
3. Gw kan udah pasang aksi mabok itu bulan lalu, masa’ diulang lagi bulan ini? Di mana kreativitas gw?

Gw ngadu ke bokap gw besoknya, bilang ngga mau lagi pake travel yang itu lagi. Ngga peduli tarifnya miring. Mending gw naik travel mahal daripada gw kena resiko kanker paru.

Bokap gw minta gw lebih toleran. Katanya merokok itu sifat pribadi individual. Gw makin berang.

Kalo tiap orang di negeri ini ngira bahwa merokok itu sekedar masalah kecanduan individu, maka negara ini mesti siap nyediain lebih banyak fasilitas radioterapi coz pasien kanker paru makin bejibun.

Gw ngerti kenapa orang-orang ini ngebul. Mereka ngebul karena kebiasaan. Kebiasaan karena awalnya coba-coba. Nyobain karena liat temennya ngebul. Katanya kalo ngga ngebul, itu namanya banci.

Gw ngga maksa para perokok itu berhenti ngebul. Biar aja mereka bakar paru mereka sampai bonyok. Tapi orang lain berhak untuk bebas dari asap rokok. Jadi kalo situ mau merokok, menyingkirlah. Bukan sekedar menyingkirkan asapnya keluar jendela, tapi singkirkan juga bokongmu sekalian.

Tapi buat gw, mereka yang ngebul lantaran takut dibilang banci oleh temennya kalo ngga ngebul, salah besar. Kalo hanya itu alasannya, berarti mereka ngga punya jati diri kecuali citra yang dibentuk temennya itu. Dan yang ngga punya jati diri itulah yang lebih pantas disebut banci.

Indonesia bukan negara maju yang sanggup menyeret supir taksi gelap ke denda jutaan rupiah lantaran iseng merokok dalam kendaraan umum. Banci-banci ini ngga akan berhenti ngebul dan cuman maut aja yang bisa nyetop kebiasaan mereka.

Tapi kita, para korban asap rokok, bisa berbuat sesuatu untuk menghindar dari kanker paru. Cara sederhana: Boikot! Jangan lagi pake travel itu kalo supirnya masih ngebul dalam mobil. Jangan jadikan harga miring sebagai alasan, coz kesehatan paru kita jauh lebih berharga ketimbang selisih harga travel yang sebenarnya ngga ada apa-apanya.

Dan boikot jangan berhenti di situ. Pergilah jauh-jauh dari orang yang merokok: teman sekantor, pengantre di restoran, termasuk paman yang berkunjung ke rumah, bahkan pacarmu. Jangan layani suamimu kalo dia baru ngebul, dan katakan kepadanya, bahwa kamu ngga sudi berciuman dengan orang yang mulutnya bau asbak. Ingat semboyan Samantha Jones, “I love you. But I love me more.”

Hidup itu emang harus milih. Toleransi terhadap rokok itu adalah pilihan. Dan memboikot banci yang kecanduan merokok, itu juga pilihan.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

3 comments

  1. Ngomong-ngomong soal fatwa MUI, gw mulai meragukan validitas fatwa itu sejak MUI ngeluarin fatwa bahwa golput itu haram.

    Masalahnya, para kiai juga ngebul. Dan para dokter jelas-jelas ngebul kayak kereta api. Kalo orang-orang yang berkompetensi untuk mengharamkan rokok aja ngga konsekuen, apa lagi yang bisa kita harapkan?

    Udah, balik aja ke diri sendiri. Paru ini punya kita, mau diapain juga itu urusan kita. Boikot asap rokok itu pilihan. Dan membiarkan paru kita bonyok oleh kanker, itu juga pilihan!

  2. mitatea says:

    wah setuju2.. lo tau ga sekarang ada fatwa MUI kalo rokok itu haram??? yah terlepas dari itu, lo tau sendiri masyarakat kayak apa?? aturan ya aturan,, tapi BUKANKAH ATURAN IT BUAT DILANGGAR? HAHA.. pokoknya gw juga ga peduli deh orang mau ngerokok mpe paru2nya bonyok and bolong2… asal jangan ngerugi-in orang laen yang ga merokok…

    abis pernah nyoba ngebilangin kl rokok itu bahaya, kaykanya sekrang semua orang dah tau kok kl rokok itu ga bagus, tp non-sense wong ahli jantung, pembuluh darah and paru-paru juga ternyata perokok berat, candu abizzz… hehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *