Pulang Paksa


Pulang paksa adalah istilah para dokter untuk pasien yang ngga mau diopname lebih lama dan minta dipulangin, tetapi secara medis pasiennya belum cukup stabil buat dirawat di rumah. Kolega gw di Bintuni hari ini mengeluh lantaran pasien suspect malaria otak yang diopnamenya minta pulang paksa dan dia bingung caranya nahan pasien supaya ngga pulang paksa. Kami, teman-temannya sesama dokter, bingung kenapa pasien pulang paksa harus ditahan. Pikir hemat kami, udah pulangin aja ketimbang bikin susah Puskesmas yang merawat. Lha pasiennya mau sekarat atau bahkan lewat pun, kan jadi tanggung jawab keluarganya toh?

Sebenarnya kekuatiran kolega Bintuni gw ada benernya juga. Pulang paksa adalah fenomena yang memprihatinkan, coz itu tandanya pasien ngga percaya lagi sama rumah sakit atau puskesmas yang merawat.

Ada macam-macam penyebab pulang paksa, antara lain:
1. Pasien ngga ngerti kenapa udah diopname, tapi belum sembuh juga. Mungkin dokternya gagal menjelaskan bahwa penyakit itu ngga bisa sembuh secara instan, tapi harus perlahan. Memang repot kalo dokter udah bicara dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar, tapi pasien masih ngga ngerti juga. Apa dokternya harus bicara pake bahasa Swahili supaya pasiennya ngerti?

2. Pasien ngga betah tinggal di situ. Makanannya ngga enak, kamarnya ngga ada tv, dan suster-susternya pake baju putih-putih kayak setan. Teman gw pernah minta pulang gara-gara rumah sakitnya ngga nyediain daging (ya iyalah, kan itu tempat punyanya yayasan Advent!). Gw belum pernah liat Puskesmas nyediain tv di kamar opname (ada listrik juga untung!). Dan ngomong-ngomong, emangnya setan pake baju putih ya? Ngga tau ah, gw belum pernah liat setan..:p

3. Pikir pasiennya, dia kepingin dirawat di tempat lain yang lebih oke. Kalo pasiennya orang kota, mendingan pulang paksa, terus pindah opname di Singapura atau sekalian di Guangzhou. Tapi kalo pasiennya orang kampung, mendingan pulang paksa, terus dirawat sama dukun. Lebih enak, apalagi kalo dukunnya cakep dan pinter masak.. (Ini dukun apa selir?!:-o)

Apapun alasannya, keinginan pasien untuk dirawat di rumah harus dihargain. Yang penting, sebelum pulang, pasiennya mesti tanda tangan surat pernyataan bahwa dia minta pulang atas keinginannya sendiri, bukan lantaran disuruh rumah sakit atau puskesmas. Kalo sampai pasiennya celaka setelah dipulangin, keluarga pasien ngga boleh nuntut dokter, apalagi nyuruh dokter datang meriksa pasiennya di rumah.

Yang repot memang kalo pasiennya ngga bisa tandatangan lantaran buta huruf. Well, kalo gitu pake cap jari aja.. Keterlaluan kalo pasiennya ngga bisa cap sidik jari. Apa perlu cap jempol darah? (serem amat sih?!)

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *