Perhatikan, Bu Guru!


Ada yang bilang para blogger ini pasti waktu sekolah dulu selalu dapet nilai tinggi untuk pelajaran bahasa. Soalnya mereka selalu jago bikin karangan yang panjang-panjang. Saking panjangnya, yang bacanya aja sampai kecapean.

Gw dapet komentar dari seorang kolega di blog gw di Friendster minggu lalu. Sebenarnya tulisan gw cuman sepanjang satu halaman A4, tapi kolega gw itu nulis komentar sampai 1,5 halaman. Gw ngga tau apakah harus berterima kasih atau harus keberatan. Bukannya protes sama kolega gw itu, tapi gw malah nyalahin guru-guru bahasa yang ngajarin kita mengarang.

Inget jaman sekolah dulu, dalam setiap ujian bahasa, pasti ada soal mengarang. Waktu gw SD, soal ujian gw adalah bikin karangan dalam minimal 50 baris. Gw melakukannya, dan karangan itu kembali ke tangan gw dengan angka 9 yang ditulis gede-gede (teman-teman sekelas gw paling-paling cuman dapet 7 atau 8). Hore? Gw ngga gembira, soalnya gw tau guru gw ngga sempat baca tulisan gw yang telah gw bikin dalam 100 baris, dan tulisan gw kecil-kecil seperti pasukan semut menari balet (kayak apa semut menari balet? Bayangin aja sendiri..)

Waktu SMP, guru yang bikin soal ujian, nulis perintah kayak gini, buatlah karangan yang panjangnya kurang lebih 200 kata. Gw paling nggak suka perintah kayak gini, coz ngga spesifik. Maksudnya apa sih? Kurang atau lebih dari 200 kata? Gimana kalo gw bikinnya sampai 500 kata, kan 500 itu lebih dari 200 kata; itu sesuai perintah, nggak? Gw bisa bikin sepanjang itu kalo gw mau, dan itu akan bikin gurunya stres coz nggak akan sempat meriksa seluruhnya. Gw pikir, pantesan nih guru jadi guru bahasa, coz dia memang nggak cocok buat ngajar matematika.

Pelajaran mengarang jaman dulu hanya mendorong kita buat nulis panjang-panjang, tapi kita nggak pernah tau caranya nulis ide dalam karangan pendek yang ringkas. Guru-guru kita yang mengadopsi sistem menulis rapi asal Belanda itu nggak akan pernah sempat baca karangan kita; pokoknya asalkan kita nulisnya panjang sampai 2-3 halaman folio, tulisannya nggak ada tip-ex-nya, dan digaris pinggir di sebelah kiri, nilai tinggi pasti di tangan. Perkara isi dalam karangannya bullsh*t semua, gurunya nggak pernah periksa. Tapi karangan pendek dengan isi singkat dan padat belum tentu dapet nilai A, makanya murid suka takut kalo merasa nulis esainya terlalu pendek.

Akibatnya kebawa sampai gede, bahkan nulis di blog pun kita merasa terpaksa harus nulis panjang-panjang. Di ranah ilmiah, doktor dikagumi kalo dia bisa nulis disertasi yang cukup tebal buat dijadiin bantal. Tapi saat hasil penelitiannya disodorin kepada Pemerintah, pejabatnya nggak ACC proposalnya, coz nggak paham sama draft yang disodorin, lantaran kecapekan baca makalahnya yang ketebelan. Di koran-koran, banyak banget kolom yang panjang-panjang, dan ujung-ujungnya di bawahnya ada tulisan “Bersambung”. Layar tivi itu paling sering obral tulisan “Bersambung”. Sebut aja, Dynasty, Oshin, Maria Mercedes, Tersanjung, Intan.. Seolah-olah masalah itu nggak bisa gamblang diungkapin dan ringkas diberesin kalo nggak dibeberin panjang-panjang.

Mestinya kurikulum pelajaran bahasa juga ngajarin cara nulis SMS, buat ngajarin cara ngungkapin seluruh inti pesan dalam 160 karakter tanpa bikin penerimanya bingung dengan kata-kata yang kebanyakan disingkat-singkat. Dan murid-murid juga mesti diajarin bikin blog, supaya murid belajar bikin esai yang bagus, tapi nggak terlalu panjang sampai bikin pembacanya kecapekan.

Kamu mau komentar di blog ini? Boleh, tapi jangan melebihi 4000 karakter ya. Udah bikin capek mata, boros bandwidth pula. Hahaha..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

10 comments

  1. nugie says:

    kyknya seh hehehe…. ntar deh klo ktmu aq tanyan :-p,
    jangan dlu om spielber d suruh ngarang indah jg ma gurunya, makanya jd sutradara. ehehe

  2. nugie says:

    waduh jangan cerita misteri deh… bosen, kan dah banyak tuh di tayangin di tv2, ntar malah pada nggk kreatif, pada nyontek di tv2 semua. jkan nggk lucu klo 1 kelas ceritanya sama versi indosiar ato TPI hehehe…..

  3. Berkahilah para insinyur yang udah masangin GPRS sampai meng-cover Pulang Pisau, jadi saya bisa blogging suka-suka..
    Eh, kurikulum pelajaran bahasa kita emang kayak gitu, nyantuminnya membuat karangan liburan di rumah kakek. Nggak ada di kurikulum manapun juga yang tulisannya gini, “Membuat karangan cerita misteri atau fiksi-ilmiah.”
    Nggak usah diajarin lah, bangsa kita udah jago turun-temurun buat ngarang cerita misteri. Sebut aja contohnya, Misteri Nyi Blorong, Misteri Nini Pelet, Misteri Malam Satu Suro..

  4. edy says:

    digaris pinggir di kiri :))
    lagian temanya membosankan, pasti melulu tentang liburan sekolah di rumah kakek. kenapa sih ga disuruh bikin cerita misteri ato semacam starwars gitu? 😀

  5. nugie says:

    ada hikmahnya juga mengarang indah vick. gara2 dlu mengarang indah, skrng jd bisa nulis berbagai macam laporan perancangan ma bwt surat2 utk keprluan proyek heheh…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *