Siapa Namamu?


Belum apa-apa, ide gw buat memiliki Laurentina.Com udah dicemooh teman. “Kayak artis aja lu!” tukas Astu, 26, kolega gw yang sekarang praktek di Jakarta sambil bisnis gas. “Emangnya tuh website bakalan laku?”

Gw tersinggung. *Emangnya mimpi doang nggak boleh? Lha Barack Obama aja punya www.barackobama.com, masa’ gw nggak boleh punya Laurentina.Com?*

Tapi hari ini gw baca blog dan dari situ gw menemukan fakta yang mengejutkan: ternyata pemimpin negeri kita juga nggak punya website dengan namanya sendiri sebagai nama domain. Gw googling dan nemu bahwa sang pemimpin ternyata punya website pribadi, tapi itu masih ada embel-embel kata “presiden” juga di nama domainnya.

Pertanyaannya sekarang, kalo lima tahun lagi sang pemilik website itu ngga jadi presiden lagi, akankah website itu jadi kadaluwarsa lantaran nama domainnya yang bertajuk “presiden” itu udah nggak relevan? Jika website itu udah nggak ada lagi, lantas mana dong website buat nampilin sisi pribadi orang bersangkutan yang udah nggak lagi jadi presiden?

Jadi inget kata mantan gw waktu kami kencan di kedai donat. Pada gw, mantan gw cerita, “Aku pernah ketemu Mulya pas aku lagi jalan-jalan sama temenku.”
Mulya, adalah temen kami waktu kami masih kecil dulu.

Mantan gw nyapa temen lama kami itu, lalu ngenalin dia ke kolega-koleganya yang lagi jalan ama mantan gw hari itu. Menurut mantan gw, Mulya nyodorin tangannya ke para calon insinyur itu sambil ngomong, “Saya Dokter Mulya..saya Dokter Mulya..” seolah-olah dia lahir dengan nama selengkap itu.

Gurau mantan gw, apa jadinya kalo dia perkenalin dirinya sendiri, “Kenalin, Antonio Cruise Brad Pitt, Sarjana Teknik xxx..” *Hah! Kepanjangan!*

Gw, sebagai sesama dokter, belain kolega gw. “Sekolah dokternya susah, Brad. Makanya kalo gelarnya nggak disebutin, ya rugi.”
Tapi gw sendiri ngga pernah kenalan sama insinyur yang lagi jalan-jalan di mal dan bilang dengan lengkap, “Nama saya Dokter Vicky Laurentina..” No, no, no! Malu-maluin aja!

Gelar lain yang cukup bermasalah adalah gelar Haji. Gw pernah angkat telepon di rumah, ternyata yang nelfon itu teman bokap gw waktu ke Mekah dulu. Katanya, “Bisa bicara dengan Bapak? Ini dari Haji Maman Suryaman..”
Gw nyaris ketawa. Ingin rasanya gw jawab, “Maaf, Bapak sedang memimpin Kebaktian. Ada pesan yang bisa saya sampaikan, Haji Maman Suryaman?” tapi lelucon nggak lucu itu gw tahan. Gw sebel denger orang pamer-pamerin gelar hajinya. Sesama alumni Mekah nggak usah pamer lah! Biasa aja, ‘napa?

Dan kaum berikut yang punya masalah gelar adalah para istri. Bertahun-tahun lalu gw cuman tau bahwa nyokap gw suka arisan sama para wanita sebangsa Bu Sihombing, Bu Dadan, Bu Kasur. Tapi gw ngga tau nama asli ibu-ibu itu. Sampai suatu hari nyokap gw pulang arisan dan berkata dengan bangga bahwa nyokap gw akhirnya berhasil tau nama aslinya Bu Dadan. Namanya ternyata, sebut aja kira-kira, Juminten.

Gw ketawa keras. Oke, memang nggak sopan ngetawain nama orang. Tapi gw ngetawain usaha keras para emak ini mempopulerkan identitas mereka dengan nama yang masih nebeng para suami mereka dan nggak pernah kasih tau nama aslinya. Coba kalo dari dulu gw kenal sama teman nyokap gw itu sebagai Tante Juminten, bukan sebagai Bu Dadan, gw nggak akan ketawa sekeras ini. Tapi nyokap gw mewanti-wanti gw supaya gw tetap manggil dengan nama Tante Dadan, bukan Tante Juminten. Aneh!

Bertahun-tahun kemudian, gw nemu anaknya Pak Dadan di chatroom. Kami berdua sudah besar sekarang. Waktu gw nanyain kabar orangtuanya, terselip kabar duka. Pak Dadan dan istrinya ternyata telah bercerai.

Gw bertanya-tanya, apakah Tante Juminten sekarang masih dikenal sebagai Bu Dadan. Sungguh menyakitkan kalo orang masih manggil kita dengan nama mantan kita padahal kita sudah nggak bersamanya lagi.

Gelar apapun itu nggak akan abadi. Presiden akan turun tahta kalo periodenya abis. Dokter berhenti praktek kalo matanya rabun dan otaknya mau pikun. Pak haji bisa berkelakuan kayak bejat juga seolah-olah belum pernah naik haji. Dan pernikahan paling bahagia pun bisa kolaps.

Kalo Tuhan cukup baik buat perpanjangin umur gw ampe 90 tahun, gw pengen dikenal tetangga sebagai, “Itu lho Bu Vicky, yang udah tua tapi masih seneng bikin blog dan masak kue brownies..” Bukan begini, “Itu lho Bu Dokter Vicky, yang pelit nggak mau nyuntik antalgin ke pasiennya yang encok..”, atau malah gini, “Itu lho Bu Haji, yang saban kali umrah selalu mintanya naik pesawat carteran..”, atau yang lebih parah, “Itu lho Bu Pitt, istrinya Pak Brad Pitt..”

Karena kita akan mati hanya dengan nama yang kita bawa sejak lahir. Bukan dengan gelar yang cuman hadiah duniawi. Dan sebaiknya, kita jadi populer cukup hanya dengan nama kita aja.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

18 comments

  1. nugie ne... says:

    stuju vick, yg pnting ada GPRS + HP. langsung deh berseluncur di dunia maya, walo msh lebih enak d notebook ato pc seh…. apalagi klo dpt wifi, tnggl nyalain tuh hp ato notebook trus ngenet deh…

    ide mu biar kampanye d dunia maya bgs ko. secara aq bosen ngeliat puluhan spanduk terpasang d sembarang tempat hanya bwt kampanye. ngerusak wajah kota yang udah rusak. bukan hal positif bagi tata kota apalagi yng berhubungan dengan pembentukan wjah kota…

    jd jngn khwtir deh, ntar klo aq kampanye, lwt internet ko… 🙂

  2. Baik, baik, betul banget, Wahyu.

    Sekarang gw ingetin bahwa yang namanya internet tuh ngga mesti pake kompie PC, tapi bisa juga pake laptop atau HP. Dan pemakaian listrik pada laptop dan HP ini jauh lebih efisien ketimbang pake PC keluaran tahun ’08 sekalipun. Bandingin sama pemakaian mesin cetak n mesin fotokopi yang nguras banyak banget listrik, lebih banyak daripada pemakaian PC. Dan ngomong-ngomong soal efek rumah kaca, mari hitung berapa jumlah pohon yang harus ditebang dan disadap hanya untuk memproduksi kertas dan tinta cetak yang pada akhirnya terbuang sia-sia, cuman untuk mencetak gambar caleg..

    Yang namanya eco-friendly itu nggak mesti harus mengurangi pemakaian listrik. Tapi yang betul adalah penggunaan listrik dengan efektif dan efisien..Gitu lho..

  3. Anonymous says:

    Siapa bilang pakai internet eco friendly…. coba yah… kalau pakai internet khan harus pakai listrik… kalau seluruh caleg harus pakai internet berapa besar listrik yang dibutuhkan, belum lagi calon pemilih harus pakai komputer juga yang butuh listri… kalau penduduk Indonesia yang punya hak pilih ada 100 juta orang.. bisa dibayangkan berapa daya listrik yang dibutuhkan.. Lagi pula emang PLN sanggup memenuhi kebutuhan listrik.. orang di tempatmu sekarang aja sering dapat giliran padam khan.

    Balik lagi ke listrik.. untuk membuat listrik dibutuhkan pembangkit, ada PLTA, PLTD, PLTN, PLTU dan PLTB. Fyi, pembangkit di Indonesia mayoritas pakai Diesel sama Batu bara… apalagi di Cali.

    Pembakaran pakai batubara dan solar atau bahan bakar untuk membangkitkan listrik khan menghasilkan carbon. Nah carbon kalau kebanyakan bikin pencemaran linggkungan, efek rumah kaca dan nggak sehat juga khan buat manusia kalau kebanyakan…

    Jadi kesimpulannya mungkin masih lebih sehat sekarang.. at least bisa membuat loe ketawa atau tersenyum manis, asem dan kecut melihat tampilan diposter… bukankah tertawa itu sehat

    Regards,

    Wahjoe Ka

  4. nudge or nugie says:

    ikuti kata SB aja deh, hidup itu perbuatan 🙂 dlm konteks seutuhny lo…. jd drpada ngedepanin gelar, lebih baik berbuat lebih aja deh bwt orang lain 🙂

  5. Anonymous says:

    Gelar tanpa diamalkan dan dedikasikan dalam kehidupan SIA-SIA… ngambil dari contohmu.. kalau ada nyebut Haji XYZ.. yang penting bukan gelarnya… tapi harusnya kelakuannya yang mencerminkan dia haji… Orang Indonesia memang masih suka pamer gelar sih jadi susah juga… yang ada banyak yang bergelar dari S1, S2, S3 Prof. atau DR. (HC)– coba aja liat poster caleg kalau nggak percaya — tapi Indonesia kok tetep nggak maju. Mau bukti ? 🙂

    Regards,

    Wahjoe Ka

  6. aRai says:

    laurentina.com dah ada yang make kan … kenapa ga pake yg laurentina.web.id biar lebih indonesia banget gitu loch … hehe. atau kalo keukeuh pengen paek .com pake aja vicky-laurentina.com, lebih mangstafff

    btw kalo ga boleh pake gelar, nanti kalo dah meninggal ga usah di sebut Alm. ya … xixixixi

    eh jeng nanti kalo jadi anakna mo dibikinin akte .com hubungi saya ya, ta bikinin webna dengan harga spesial … hehe

  7. Bener tuh Doc Yudhi, Bu Pardede, nyebutin gelar tuh emang gimana konteksnya. Kayaknya saya mesti menspesifikasi tulisan saya ya? Sebenarnya saya mau SOK menasehati supaya gelar apapun jangan sampai bikin kita keblinger atau terlena. Ya termasuk gelar haji juga. Coz seseorang yang naik haji dengan kualitas dan kuantitas apapun, kalo hajinya nggak mabrur diridhai Allah, ya sama juga bo’ong. Maka kalo ngga perlu-perlu amat, sebaiknya sih gelarnya jangan dipamer-pamerin, apalagi kalo konteksnya ngga relevan. Thank you lho, jangan kuatir komentar panjang. Di tempat saya boleh komentar panjang-panjang, asal nggak melebihi penulis utamanya, hahaha!

  8. Kalo menurut saya, gelar tau embel-embel atribut hanya harus dipakai kalo sesuai dengan konteksnya.

    Misal: Kalo saya memperkenalkan diri ke masyarakat umum, saya akan bilang, “nama saya Yudhi Gejali”.
    Tapi kalo saya memeperkenalkan diri ke kolega sejawat, atau pihak rumah sakit, atau dinas terkait profesi, atau ke pasien saya, tentu saja saya akan memperkenalkan diri dengan, “Perkenalkan, saya dr.Yudhi”..memperkenalkan diri sebagai dokter tidak berarti jadi sombong kan?? hehe..sama juga buat Haji, kalo memang konteksnya dalam acara resmi sosial masyarakat, atau dalam acara keagamaan, is OK la. Karena memang sudah lama tokoh agama menjai Tokoh Masyarakat di negri ini. Memang sih yang dipostingan ini, tidak relevan banget, masa di telpon pake gelar haji segala macem.

    Nah, karena saya bikin blog dalam dunia kesehatan, tentu saja gelar dokter juga saya pakai.

    Oh ya dok, saya teh asli Sampit. Rencana PTT di KalTeng juga..hehe..
    Wah sapa aja tuh senior saya yang ada di sana, nitip salam yah..
    hehe.

  9. zee says:

    Haji or Hajjah itu bukan gelar duniawi, krn itu berkaitan dgn ibadah seseorang. Sama halnya jika kita ketemu seorang pendeta, pasti kita akan panggil mereka dgn gelarnya, misalnya Pendeta Samuel, & bkn manggil Samuel, kecuali mgkn dlm konteks dimana dia tdk sedang membawa atributnya itu. Jd menurut saya wajar bila mereka ingin dipanggil lengkap dgn gelarnya, krn tdklah mudah utk mendapatkan gelar tsb. Dan yg bertanggungjawab dgn gelar itu ya mereka sendiri.

    Sama halnya dgn gelar Andi, Raden, Tuan, yang merupakan gelar bangsawan turun temurun yg dibawa sejak lahir. Itu akan melekat di belakang nama bahkan sampai di papan nisan jg akan ditulis lengkap.

    Kalo gelar insinyur, dokter, dll, ya gpp jg klo ada yg pengen gelarnya diperkenalkan. Barangkali saja tu org sedang berusaha membangun "brand" Dokter Mulya, sapa tau bs seterkenal Dokter Boyke, kekeke…

    Tp kalo saya pribadi, saya lbh suka dipanggil dgn nama saya sendiri. Saya jg tidak mau dipanggil Bu Pardede (spt marga suami saya) krn saya jg punya marga dr bapak saya, & saya bangga dengan nama saya. Tp emg Indonesia begitu kan, klo da merid, katanya berarti nama istri ikut nama suami. Padahal urusan apa! Wong masing2 punya nama kok. 🙂

    Sori klo komennya kepanjangan. Maaf klo kurang berkenan.

  10. Rai, kalo situ kenalan ama saya bawa-bawa gelar Alm., dijamin saya langsung kabur! Makanya nggak usah pamer-pamer gelar deh..:p
    Nanti dulu, jadi Laurentina.Com udah diakuisisi ya? Sialan, keduluan! Ah, nanti kalo anakku lahir, aku langsung bikinin dia akte kelahiran, sama website .com pake namanya sendiri. Biar nggak ada yang nyamain..!

  11. aRai says:

    tapi ga pernah ada yah yg ngenalin pake gelar Alm … xixixi

    kebayang kan kalo pas kenalan dengan bangganya dia bilang “kenalin saya Alm. aRai”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *