Konfirmasi Cali


Apa yang pertama kali terlintas di benak kita waktu pertama kali dengar nama Kalimantan? Biasanya variabilitas jawabannya nggak jauh-jauh. Hutan. Orang utan. Sungai yang banyak. Dukun. Santet. Jalan rusak. Buaya.

Sebenarnya jawaban di atas nggak salah-salah amat. Tapi percaya deh, gw udah lima bulan tinggal di sini, dan kecuali yang nomer 3, gw nggak pernah ketemu hal-hal yang disebut di atas.

Natal lalu, gw pulang kampung dan jalan-jalan ke rumah paman gw, seorang pemilik toko merchandise. Paman gw itu bilang, “Ah, Vicky! Aku minggu lalu pergi ke Banjarmasin!”
Mata gw berkilat antusias. Pada Paman, gw tanya, kok nggak mampir ke tempat gw di Pulang Pisau. Kan jaraknya cuman dua jam dari Banjar.
Nggak gw sangka, Paman jawab, “Nhak ah. Kan jalannya jelek di sana, ntar mobilnya nggak bisa lewat, lagi!” Jawaban itu, bikin gw ingin sekali melempar Paman dengan sandal jepit.

Tapi gw nggak bisa melakukannya. Soalnya:
1. Gw nggak punya sandal jepit. Waktu itu gw lagi pake wedge setebal lima senti.
2. Adek gw pake sandal jepit. Tapi kalo sandalnya dilemparin ke Paman, adek gw pulang pake apa?
3. Suara hati gw bilang, nggak ada gunanya melempari orang bloon dengan sandal jepit.

Ya, gw sebut paman gw bloon. Memang nggak sopan, bukan salahnya kalo dia nyangka jalan Banjarmasin-Pulang Pisau itu rusak. Gw kasih tau aja, ada beberapa ruas jalan yang emang nggak jelas aspalnya, tapi percaya deh mobil masih bisa lewat bahkan di musim hujan gini. Tapi gw gusar coz Paman nggak mau nyamperin keponakannya, cuman karena nyangka jalan ke tempat gw itu rusak. Itu sama aja seperti kita nawarin orang buat main ke rumah kita, lalu orang itu bilang, “Ah, nggak mau ah. Rumahmu kan di gang dusun, ntar Porsche gw nggak bisa masuk..!”

Gw ngerti stereotipe Calimantown alias Kalimantan dengan jalan rusak dan lain-lainnya. Tapi sebagai backpacker yang udah bertapa di sini berbulan-bulan, gw merasa harus benahi prasangka orang awam tentang Kalimantan, supaya mereka nggak sebloon paman gw.
1. Betul, banyak banget ruas jalan Trans Kalimantan yang asli cuman terdiri atas lumpur doang. Tapi udah banyak ruas jalan yang diaspal semulus jalan tol, dan tempat tinggal gw termasuk yang dilalui jalan itu.
2. Betul, di Cali banyak hutan. Tapi berkat pembalakan liar yang norak itu, cuman 45% wilayah Cali yang diliputi hutan. Dan gw nggak tinggal di hutan.
3. Betul, di Cali banyak orang utan. Tapi mereka cuman tinggal di area konservasi doang. Sebagian besar dari mereka udah mati lantaran kehabisan makanan coz hutannya dibabat.
4. Betul, di Cali banyak sungai. Dan gw udah mengarungi beberapa di antaranya pake perahu motor yang disetirin orang lain. Tapi hanya untuk tujuan rekreasi. Di Cali, yang make perahu cuman dipake kalo kepepet.
5. Betul, di Cali banyak dukun. Mereka pake kopiah, dasi, dan praktek di hotel-hotel. Jadi mereka nggak keliaran di jalan seperti gelandangan.
6. Gw nggak tau apapun soal santet. Orang-orang yang gw kenal di sini normal semua, tidak tampak kena santet ataupun nampak mirip tukang menyantet. Tapi gw tau, kalo solatnya muslim bolong-bolong, kalo Nasrani males ke gereja, kalo orang berhenti percaya Tuhan, maka setan akan nongkrongin kepala mereka dengan senang hati.
7. Betul, di Cali ada buaya. Tapi nggak ada di area tempat tinggal gw. Setidaknya buaya air nggak ada. Tapi kalo buaya darat sih bejibun. Apalagi karena daerah sini jarang disamperin perempuan cantik kayak gw.

Janganlah kita batal tertarik kepada suatu tempat, cuman gara-gara wawasan kita yang sempit tentang tempat tersebut. Tapi yang lebih penting lagi, janganlah cuman gara-gara wawasan kita yang sempit, maka kita jadi nyinggung perasaan orang hingga orang itu sampai kepingin melempari kita sandal jepit. Cheers!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

2 comments

  1. Yang menarik sih, stakeholder ilmu hitam di Kalimantan Tengah sekarang nggak banyak yang orang Dayak asli. Mereka yang spesialis guna-guna itu kebanyakan justru imigran dari Banten, bukan orang Cali asli..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *