Mencium Itu Sehat, Lho!


“Kuingin diciuum..walau kemarin sudaah..
Tapi hari ini, boleh kuminta lagii?
Cium lagi, ku mauu..
Tak perlu engkau rayuu..
Tak perlu kauminta, aku pasti memohoon..”Itu chorus lagu Ingin Dicium, salah satu lagu Melly Goeslaw favorit gw. Entah album mana, pokoknya udah lama banget, waktu lagunya Melly masih nakal. Melly mulai mengalami penurunan mutu sejak dia demen campur-campurin bahasa Indonesia n Inggris dalam lagunya, dimulai dari proyeknya Bukan Bintang Biasa yang melibatkan ABG-ABG yang cuman jual tampang itu.

Orang yang nggak bisa ciuman pantas dilambaiin tanda spiral di depan mukanya, “Kaciann deh lu..!”

Keluarga gw udah turun-temurun mengaplikasikan didikan ajaran Jawa dan Belanda dalam urusan ciuman. Sebelum ninggalin rumah, cium tangan bokap, nyokap, grandma, grandpa. Kalo ketemu sesama sodara atau sahabat perempuan, lakukan ritual cipika-cipiki, a.k cium pake pipi kanan ke pipi kiri. Kalo baru ketemu atau mau melepas sodara yang tinggal jauh, ngga pake tempel-tempelan pipi, tapi cium langsung pake idung di pipi.

Pacar gw malah ngajarin cium yang lain, yaitu cium di bibir. Wah dia ini guru yang hebat, gw baru sekali diajar, langsung ngerti caranya. Coba kalo guru-guru sekolah gw kayak gini, tentu gw bisa cepet pinter. *Kayak gini gimana? Ngajar matematik sekali n muridnya langsung ngerti, atau ngajar matematik pake ciuman?:p*

Nah tadinya gw ngira budaya smooch-smooch-an itu cuman budaya Jawa-Belanda warisan doang, tapi baru sekarang gw sadar bahwa ciuman itu punya manfaat yang lebih besar daripada sekedar pelampiasan.

Selama di Cali gw tinggal diasuh host gw. Gw perlakukan mereka seperti ortu sendiri, termasuk cium tangan mereka kalo pergi dari rumah. Anehnya di rumah itu, cuman gw yang cium tangan mereka. Mereka punya tiga anak kandung sendiri yang tinggal bareng mereka, tapi kalo anak-anak itu pergi dari rumah misalnya, ngga pernah tuh cium tangan. Boro-boro, kalo pergi aja ngga pernah pamit. Kalo pulang juga ngga pernah bilang assalamu’alaikum atau “Aku pulang! Mana makannya nih?”. Kayaknya masih lebih sopan Sinchan, yang kalo pulang ke rumah selalu aja bilang, “Selamat datang!”

Semula gw nyangka ciuman itu bukan budaya mereka aja.
Tapi gw segera sadar, ngga pernah ciuman telah menimbulkan jurang komunikasi yang cukup lebar n dalam pada keluarga host gw. Anaknya yang pertama akhirnya minggat dari rumah lantaran hostess gw ngga restuin pernikahannya. Anaknya yang kedua ngga betah di rumah lantaran rumahnya terlalu sepi. Dan anaknya yang terakhir tumbuh jadi penakut coz ngga berani bilang apa yang dia pengen kepada ortunya.

Nah, apa sebenarnya manfaat ciuman? Gini lho simpelnya:

1. CIUMAN BIKIN KITA LEBIH SEHAT.
Nyokap gw selalu nyium gw tiap hari. Suatu hari nyokap gw nyium gw n tiba-tiba bilang, “Heh? Kok bau?” Padahal gw ngga merasa badan gw bau lho. Dengan demikian, ciuman yang rutin bikin kita mau introspeksi buat merawat badan kita sendiri. Ini ngga terjadi pada anak host gw; gw bahkan mengendus dia ngga mandi dengan rutin, dan nyokapnya ngga tau soal itu.

2. CIUMAN RUTIN BIKIN PENAMPILAN KITA LEBIH BAIK.
Suatu hari pacar gw pernah meluk gw, tapi waktu dia mau nyium gw, niatnya malah urung. Katanya, bibir gw terlalu merah. Sejak itu gw belajar bahwa pake make-up pagi itu ngga sama dengan make-up malam. Ini pelajaran praktek yang ngga akan kamu dapat di beauty class manapun.
Coba iseng-iseng kamu tanyain SPG-SPG yang dandan menor itu. Berapa kali sehari mereka dicium di mulut?:p

3. CIUMAN BICARA LEBIH KERAS DARIPADA KATA-KATA.
Biasa ciuman tiap hari, tapi kalo lagi marahan, apa kita ciuman juga? Pasti nggak lah ya..
Sialnya nggak semua orang mau lapang dada kalo dikasih tau bahwa kita lagi marah sama mereka. Bisa-bisa mereka malah balik ngamuk ke kita. Jadi solusinya, kalo kita lagi marah pada seseorang, ciumannya libur dulu. Pasti dijamin orang itu langsung ngeh kalo kita lagi sebel sama dia!

4. CIUMAN MENYELESAIKAN PERMUSUHAN.
Ini terjadi waktu gw lagi marah berhari-hari sama bokap. Gw mogok ngomong dan belagak ngga kenal sama bokap. *I know, it’s childish! But I was 17!* Suatu hari, bokap gw tiba-tiba nyium gw. Sungguh menakjubkan gw langsung lumer.
Kamu lagi musuhan dan kepingin baikan? Ciumlah dia!
(Tulisan ini boleh dikirim ke Hamas dan gengnya Ehud Olmert yang lagi marahan di Jalur Gaza. Mungkin mereka harus ciuman dulu supaya baikan.)

Dan siapa bilang ciuman itu haram? Malah:
5. CIUMAN ADALAH DOA.
Kamu nyium anakmu sebelum sekolah, artinya “Hati-hatilah di jalan. Jangan sampai kamu digigit anjing, dan jangan sampai kamu menggigit anjing. Kasihanilah anjingnya.”
Kamu nyium kekasihmu, artinya “I love you. Semoga kamu bahagia di dunia dan akhirat.”
Apa ada orang mencium dan berdoa supaya orang yang diciumnya itu nyungsep ke neraka? Tentu tidak!

Ciumlah orang yang kamu pedulikan, dan jangan berharap kamu dicium balik. Cium itu sayang, sayang itu peduli, dan sebaik-baiknya peduli itu tanpa pamrih. Mari mencium..! Let’s smooch..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. mastein says:

    saya ini kalok pagi mau brangkat slalu nyium anak istri dulu. yang saya heran, pernah waktu itu mbaca di koran ada orang nyium istri anak trus dilaporin pak pulisi, lha bedanya apa…??

  2. Anonymous says:

    Ini sebetulnya topik yang sampai saat ini (hari selasa, tanggal 24 Pebruari 2009 jam 23.30 WIB) gw anggap paling ok.

    Sekarang tinggal praktiknya nih… ayo para pembaca yang budi-woman siapa yang ciuman sama gw…. (NB : Kalau gw bilang budi-man ntar dikira gw hombre lagi)

    Kalau nggak ada, bagaimana kalau dipraktikan sama pemilik blog ini (biar tahu bener nggak teori yang ditulis… jangan cuma fiction aja)

    Setuju ? Mmmmmmmuuuuuaaaaahhhhhhh

    Catatan :
    1) kalau sampai nggak diapprove berarti sentimen sama gw nih…
    2) kalau sampai diapprove berarti…..

    (Pasti bimbang sekarang : approve ngak aprrove nggak approve nggak..)

    Wahjoe Ka

  3. just nugie says:

    walah… nyium poster nggk asyk kali vick, nggk da tekstur ma nggk responsip. klo nyium yg bernyawa kan plng nggk ada responny, plng nggk d gampar hehehee….

  4. Nugie, kalo kamu gengsian nyium cowok di mess-mu, kamu bisa niru Sau yang memulai karier mencium dengan belajar mencium poster Lionel Messi..

    Perlu saya ingatkan kepada para hadirin bahwa nggak semua ciuman itu mengasyikkan. Anda belum pernah kan ‘dikasih autograph’ alias dicium oleh lumba-lumba Ancol yang bau amis? :p

  5. Tukang Nggunem says:

    wedeww… terlepas dari semua manfaatnya itu, ciuman itu mengasikkan…wes itu ajah…hahahaha

  6. Nugroho Heru Irianto, ST (nugie aja deh) says:

    wah, jd bingung kudu nyium sapa ne?? la d mess co semua…. bisa repot ntar urusan nya hehehe…

  7. *tingg* sfx wawasan saia terbuka

    hem__dipikir pikir bener juga ia. banyak poin plusnia. awalnia kesan saia tentang ciuman *apalagi di vivir* rada vulgar gimanaaa gitu__
    tapi setelah baca baca tulisan anda iang indah ini__

    *tingg* sfx wawasan saia terbuka

    tapi saia orangnia rada gengsian T.T

    iah_ saia latian nyium poster Lionel Messi duyu deh 😀

  8. wedew.. tiap pagi saya mau cium mama berangkat kerja, beliau sampe pake helm dulu.. katanya biar riasannya gak rusak.. hahah!!

    thnks for visiting my blog 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *