Jangan Mati!


Lupakan kampanye Matikan-Dua-Lampu-yang-Tidak-Digunakan, itu gagal! Orang-orang segan matiin lampu rumah mereka cuman buat hemat energi, dengan beragam alasan:
1. “Lampu yang nggak dipake? Semuanya dipake kooq..”
2. “Saya nggak pernah matiin lampu kamar mandi. Kalo dimatiin, nanti kalo saya kebelet gimana? Kalo saya sibuk nyariin saklar, bisa-bisa produk saya rilis duluan..”
3. Atau, “Saya nggak berani matiin lampu dapur kalo waktunya tidur. Takut ada tikus!”
4. “Katanya setan seneng sama tempat yang gelap-gelap lho..”

Dengan segala alasan cemen di atas, nggak heran bangsa ini gagal mengurangi tuntutan beban listrik yang mesti ditanggung PLN.

Tapi semalam, nampaknya PLN dapet modus baru untuk ngurangin pasokan listrik. Dimulai setelah gw makan malam, gw lagi menelaah komentar-komentar di blog gw, dan tiba-tiba.. lampu apartemen gw meredup.

Lampunya masih nyala, tapi ngga seterang biasanya. Ngga cukup terang buat baca buku, tapi masih cukup terang buat jalan cari senter. Dan lampu tetangga gw juga gitu.

Ini namanya bukan pemadaman listrik, tapi peredupan lampu. Bahkan gw juga baru pertama kali kepikiran. Agak lama lho, kira-kira 1-2 jam.

Gw sibuk ngitung berapa banyak energi listrik yang bisa dihemat PLN kalo manuver ini jadi kebiasaan. Setidaknya ini cuman ngurangin aktivitas penduduk, tapi yang penting, bukan melumpuhkannya. Lagian apa sih yang dikerjain keluarga Pulang Pisau pada Minggu malam? Paling-paling nonton sinetron mehek-mehek. Bayangin kalo pasokan energi listrik ke rumah penduduk direduksi pada setiap malam hari. Gw yakin bangsa ini bakalan jadi pinter coz terbebas dari jajahan sinetron cengeng yang ditayangin di tv. Asal yang penting lampu diredupin, bukan listrik dimatiin. Dan dilakukan bukan pada jam kerja, tapi pada jam sinetron!

*Vic, sebenarnya lu nulis ini buat kampanye hemat energi, atau kampanye anti sinetron?*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

12 comments

  1. Di Cali, pembangkit listrik ngga bisa pake air, coz air sungainya ngga deras. Pake angin ngga mungkin, coz anginnya kurang kenceng. Pake tenaga nuklir, rakyat takut kena sutet. Pake tenaga surya, ngga ada yang tau caranya. Jadi mau pake apa lagi buat tenaga pembangkit listrik? Sampah? Orang insinyurnya aja kurang..

    Oh ya, salah satu alasan aku ngga diterima masuk ITB adalah lantaran aku ngga apal juga Hukum Newton 3..
    (salah, Vic, lu ngga diterima di ITB coz lu emang ngga daftar ke situ!)

  2. nugie says:

    in efisiensi itu justru mncul salah satunya krna PLN trlalu brgntung kpada mesin diesel tnpa berusah mencri alternatif lain. masih banyak lagi inefisiensi yang terjadi yang di sebabkan ketidakprofesionalan pengelolaan PLN itu sendiri yang akibatnya yang di rugikan ya masyarakat pengguna…
    Ne juga tau dari forum2 gitu (kaskus.us :))

    eh iy, ada yg slah kmrn. diri q lagi nglindur waktu ngetik komen ke kamu. bukan hukum ke 3 einstein tp hukum k 3 newton hehehe…
    harap d maafkan ya…. 😛

  3. Aku sih belum nganggap PLN ngga profesional ya..
    *Kalo naikin tegangan tanpa bilang-bilang ampe menjebol tv n setrikaan, itu termasuk profesional, ngga?*
    Aku ngerti PLN bergantung sama mesin-mesin dieselnya, sedangkan mesin diesel itu bergantung pada solar, sedangkan jatah solar yang dibagikan untuk PLN belum memadai. Jadi biarlah orang-orang PLN dan orang-orang Pertamina itu saling menyalahkan, sementara kita hanya jadi penonton..(sampai kapan?)

    Oh ya, sori, apa sih hukum Einstein nomer 3? Aku taunya cuman E = M x C kuadrat..

  4. nugie says:

    kayakny seh PLN dah makin nggk mampu bwt memasok kebutuhan listrik di negara ini, katanya seh PLN merugi sehingga blm bisa memenuhi kebutuhan listrik untuk seluruh penduduk d republik yang kaya ini…
    Tp semuanya kembali ke in efisiensi d tubuh PLN itu sendiri dan yang pasti seh ketidakprofesionalitas PLN. bayangin giliran kita telat mbayar 2 minggu aja, langsung di denda. telat 1 bulan, langsung di putus sementara. tp giliran listrik mati, PLN tenang2 aja. nggk ada sangsi sama sekali. hukum ke 3 Einstein tidak berlaku untuk kasus ini dan ini cmn d indonesia. jd harap maklum deh vick. inilah negeri kita tercnta…. 🙂

  5. Mari kita belajar sama Kali Ciliwung. Ciliwung bikin banjir bandang coz banyak sumbatan sampah. Sinetron juga gitu, bikin banjir air mata coz banyak sampah berupa pesan-pesan yang nggak bermanfaat. Jadi caranya mencegah banjir ya, ayo kita bikin sinetron yang punya pesan positif non-sampah, misalnya bikin sinetron tentang desa yang ramah lingkungan..
    *Vic, ini sinetron atau National Geographic Channel?*

    Heyy! Itu siapa tetangga Awie bikin lemper? Kok saya nggak dibagi?!

  6. awie says:

    aku malah jadi bingun mo komen yang amana duyu BTW baiklah aku mau komen tentang sinetron indonesia yang semakin hari ga bikin indonesia tambah maju malah semakin berlarut dalam tangis dan banjir airmata tuh sinetron indonesia apa nanti ga bikin kita tambah cengen.yang keduak kayaknya aku cih setujux buaaanget kalau malam hari energi listrik di kurangin asal jangan di matikan yng penting masih bisa lihat lempernya janda muda sebelah tetangga gue yang aduuuuuuhaaaiiiiiiy bohhhhhhay udaah ah kabuuuuurrrrrrrrrrrrrrrr takut di amuk artis yang baca komen nich ,matur nuwun sampun rawuh teng blog kulo njih mba (terimakasih sudah mampir di blogku mba okehh)

  7. Memang, listriknya Cali Tengah masih dipasok dari Cali Selatan. Tapi pembangkit listrik baru di Pulang Pisau sih udah jadi wacana lama banget, semenjak jaman batu. Nggak tau kapan realisasinya, jangan-jangan pas diresmikan gw udah pensiun, hahaha!

  8. Tenang aja.Bentar lg Pulang Pisau bakalan punya pembangkit listrik baru kan?Denger2 Kalteng tuh dapet listriknya dari Kalsel ya,jd gak punya pembangkit listrik sendiri. @.@

  9. jensen99 says:

    Hoo, tegangannya mendadak turun ya? Yah setidaknya masih ada hikmah berupa kampanye-anti-sinetron yang bisa diambil. ^_^
    Pengalaman buruk disini (dirumah teman saat itu) justru tegangannya naik tinggi mendadak. Semua lampu meledak, dan sebagian besar alat elektronik yang sedang terpasang jebol semua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *