Puyer, (Masih) Relevankah?


Punya pasien anak itu ada seninya sendiri. Kadang-kadang sakit anaknya ringan aja tapi ortunya panik dengan begitu rese seolah anaknya mau mati. Contohnya aja:
1. “Dok, kok anak saya tukang pilek ya?”
(Ya iyalah Bu. Malam-malam gini aja pake kaos kutung, gimana ngga masuk angin?)
2. “Dok, kok anak saya berak terus ya?”
(Ntie saya bikin anaknya ngga berak-berak, malah situ yang panik!)
3. Atau, “Dok, kok anak saya ngga mau makan? Padahal udah saya kasihin piring gambar Winnie the Pooh..”
(Ya iyalah! Kan gambar Winnie di dalam piringnya ketutup sama nasinya!)
Karena itu gw sangat setuju kalo para dokter anak berafiliasi dengan psikiater. Dokter anak yang ngurusin anaknya, sementara ortunya dikonsulkan ke ahli jiwa dengan gejala sindrom serangan panik.

Gw berusaha setia pada prinsip bahwa yang diobatin tetaplah anaknya, bukan ortunya yang panikan. Karena pada dasarnya anak adalah buah hati ortunya, jadi selama anaknya ngga rewel, pasti ortunya puas (dan pada akhirnya jadi seneng sama dokternya). Menghadapi pasien anak itu nggak boleh dipukul rata. Ada anak yang senang diajak ngomong sama dokternya, tapi ada juga anak yang maunya dicuekin aja dan pengennya sembunyi di ketiak nyokapnya. Gw mungkin termasuk yang nomer 2, apalagi kalo dokternya itu dokter gigi. 😀

Pada anak ABG yang kira-kira udah 12 tahun ke atas, gw selalu nganggap mereka adalah makhluk merdeka yang punya jati diri dan mulai menuntut supaya pendapatnya dihargai, bukan sekedar nebeng sama pendapat ortunya. Jadi pada mereka gw selalu nawarin, “Kamu mau obatnya sirup atau pil?”
Mereka yang kepingin dianggap dewasa selalu jawab, “Pil!”
Tapi mereka yang nggak pe-de-an, bukannya jawab, tapi malah noleh ke nyokapnya.

Kalo bayi yang berobat, follow-up-nya lain lagi. Gw selalu nanya ke ortunya, mau obat sirup atau puyer. Biasanya kalo yang bawa anak itu bokapnya, maka bokapnya akan jawab, “Sirup aja, Dok. Biar gampang ngasihnya.” Ini ciri khas bokap-bokap yang nggak mau direpotin oleh masalah kesulitan nyuapin anak.
Tapi kalo nyokapnya biasanya jawab, “Puyer ajalah, Dok. Biar cepet sembuh!”

Inilah alasan kenapa gw ngangkat puyer untuk tema blog hari ini. Dokter dan apoteker mulai hangat berdebat tentang masih relevannya puyer buat ngobatin pasien. Jawaban gw, ya dan tidak.

Bahkan waktu gw kecil dulu, gw anggap minum puyer itu penyiksaan. Rasanya pahit dan ngajakin muntah. Gw lebih rela nenggak pil segede-gede gaban ketimbang minum puyer. Dengan rasa yang nggak enak itu, gw heran kenapa para ilmuwan nggak bikin puyer rasa stroberi.

Jawabannya simpel aja, coz puyer itu murah. Kalo kita perlu puyer amoksisilin aja, kita tinggal butuh pil amoksnya, hancurin pilnya, bungkus pake kertas, dan jadilah puyer. Tapi kalo ditambahin esens stroberi, jatuhnya malah lebih mahal stroberinya ketimbang pil aslinya.

Betul kata para bokap, nyuapin puyer ke anak itu susah. Bungkus puyer dibuka, dituangin ke sendok, terus ditetesin air supaya nggak terasa pahit. Ribet banget dah! Kan mending minum sirup aja.

Masalahnya, kalo obatnya sirup, pasien suka lupa ngocok botolnya supaya obatnya rata. Kadang-kadang bubuk obatnya jadi kebanyakan, kadang-kadang malah terlalu dikit. Akibatnya dosisnya jadi nggak tepat.

Puyer menjawab masalah ini. Dosis obat dalam tiap bungkus puyer udah diitung pas, jadi nggak mungkin dosisnya kelebihan atau kekurangan. Makanya para nyokap lebih senang pake puyer, coz dosis obat yang tepat bikin penyakit cepet sembuh.

Tapi karena pengepakan puyer yang kelewat simpel tadi, bikin puyer jadi nggak stabil. Puyer yang kadaluwarsa lewat sehari aja, langsung rusak, nampak dari perubahan warnanya. Makanya puyer nggak boleh ditahan di lemari lama-lama, jadi nggak cocok buat obat P3K.

Yang terakhir ini sangat bergantung terhadap kualitas penyimpanan puyer. Apotek yang higienis dan profesional akan mengelola pembuatan puyernya dengan benar supaya nggak gampang rusak. Tapi toko obat yang gombal nggak mau repot-repot jaga mortar yang dipake buat bikin puyernya supaya tetap steril. Di sinilah perlunya profesionalitas apoteker.

Nah, apa Anda, para dokter, apoteker, dan pasien, masih percaya kepada puyer? Itu terserah sih. Tapi pasien (bahkan meskipun anak-anak sekalipun) berhak milih apakah dia mau minum puyer, pil, sirup, atau bahkan disuntik sekalipun. Dan dokter juga nggak boleh malas kasih tau alternatif sediaan obat yang mana yang bisa dia kasih, serta apa kelemahan maupun kelebihan alternatif-alternatif tersebut. Nah, kalo menurut gw sih, jangan sampai kita terseret pada keadaan di mana kita mesti minum obat. Percaya deh, sehat itu..wuenaak!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

11 comments

  1. Maaf, saya belum tau negara mana lagi yang pake puyer selain Indonesia. Nanti saya tanyain kolega-kolega saya di luar negeri dulu.

    Basicnya gini, pabrik obat jual obat dalam bentuk tablet, kepada apotek-apotek. Jika apotek dimintain bikin puyer, apotek akan mencari tablet obat yang sesuai, lalu mereka hancurkan tablet itu sampai jadi serbuk doang. Bungkus serbuknya pake kertas. Jadilah puyer. Gampang kan?

    Contoh: Kalo tablet obatnya aslinya seberat 500 mg. Apotek mau bikin puyer dengan komposisi obat tersebut sebanyak 150 mg. Maka tablet tadi dihancurkan, ambil serbuknya sebanyak 150 mg aja. Jadi sebenarnya nggak merusak pakem obat. Gitu lho..

  2. mastein says:

    saya mau nanya mbak, benarkah puyer itu cuma ada di Indonesia? trus benarkah puyer merusak pakemnya perusahaan obat? lha obat sudah dibuat sedemikian rupa (tentunya obat itu ndak asal dibikin tho) kok malah diancur2in trus dicampur-campur lagi

  3. Gw dokter umum, dan gw bisa melayani anak-anak. Tapi kalo urusan gigi, lebih baik dilayani dokter gigi. Pada dasarnya, semua yang punya gelar Drg pasti kompeten buat ngelayani gigi anak-anak. Tapi kalo Hawe mau yang lebih spesifik, boleh cari dokter gigi yang pasang gelar Sp.KGA di belakang namanya. Gw nggak tau sih Sp.KGA yang praktek di Jakarta. Tapi gw kenal satu yang ada di Bandung. Mau coba?

  4. hawe69 says:

    Vicky dokter anak atau dokter gigi? gw lagi nyari dokter gigi buat anak gw nih..

    untuk obat, gw lebih preffer Sirup, karena susah kalo puyer, keburu ogah duluan. Kata dokter anak gw sih , sirup juga bertahan 6bulan saja setelah segel dibuka.. gw baru tau ternyata puyer juga rentan yah , bisa kadaluarsa.

  5. Saya ngga ngikutin kontroversi ini dari awal. Siapa sih yang micu sampai urusan puyer ini jadi heboh segitunya?

    Oh ya, bapak nggak perlu tersusui lah. Kan udah sehat..

  6. Kunjungan balik..hehehe

    iya puyer memang pahit banget…hahaha..sejak kecil saya juga paling males minum puyer.

    oya, tolong diangkat tema ibu menyusui dok, kalo belum. kalo gak salah ada ya Asosiasi Ibu Menyusui? Saya pengen ngebentuk Asosiasi Bapak Tersusui soalnya…hahahaha…becanda dok.

  7. Lucu jg,puyer kok dipermasalahin.Dari jaman baheula kayaknya dokter2 dan apoteker2 senior gak mempermasalahkan masalah kayak gini.Yg jd masalah sebenarnya adalah bagaimana caranya supaya para dokter itu ‘dikocok’ biar merata di seluruh wilayah Indonesia. 😀

  8. Hahaha! Ada juga akhirnya yang nyinggung.

    Kamera gw rusak, ngga bisa motret. Kira-kira udah hampir 2 minggu. Ngga ada yang bisa betulin. Sialnya, gw baru bisa betulin ke pusat servisnya mungkin 3 bulan lagi pas gw cuti ke Bandung. Akibatnya selama gw blogging ini gw mesti pake sisa gambar yang masih ada di kamera gw aja. Masalahnya, kebanyakan yang gw potret adalah diri gw sendiri..:p

    Jadi, Sodara-sodara, setidaknya sampai tiba waktunya gw pulang ke peradaban, kalian harus puas dengan tampang-tampang gw sebagai ilustrasi posting gw. Hahaha!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *