Hantam Si Ngeyel


Ngeyel adalah ngeyel. Tidak percaya itu lumrah. Pasien suka nggak percaya dokter, biarpun katanya kami bisa nolongin orang sakit. Seperti halnya keluarga pasien gw yang nggak percaya waktu gw bilangin pasiennya punya darah tinggi. “Masa’ sih Dok?” tukasnya. “Kan cuma 150?”….

Gw tersenyum geli. *CUMA katamu?!*

Gw bisa ngerti kenapa orang awam itu ngga percaya gw. Pasiennya baik-baik aja kok, masih bisa jalan, masih bisa dagang, ngga keliatan sakit apa-apa. Kalo tekanannya udah 200, naah..itu baru darah tinggi. Gitu menurut nalarnya yang awam itu.

Apa yang akan kamu lakukan kalo ada di posisi gw? Alternatifnya bisa begini:
1. “Bapak ngga percaya ya? Nih alat tensimeternya, ukur aja sendiri!” sambil nyodorin spigmo dan stetoskop sekalian.
2. Dengan gusar berkata, “Sampeyan kalo ngga percaya ya sudah! Ngapain tanya-tanya saya? Tanya aja sama orang lain!”
3. Menatapnya dengan a la If-Looks-Could-Kill, dan berkata dengan tenang, “Yang dokternya siapa di sini? Saya atau situ?”

Gw nggak melakukan ketiganya. Gw nggak mau pinjemin dia stetoskop gw, coz takut kuping dia congekan. Gw nggak nyuruh dia cari dokter lain, coz itu bukan ide bagus untuk menyuburkan rejeki gw. Dan tatapan gw nggak membunuh; sebaliknya, tatapan gw sangat lembut dan provokatif. *kena timpuk*

Maka, gw tinggalin bentar tuh pasien, lalu gw masuk kamar. Keluar lagi, bawa buku STANDAR PELAYANAN ILMU PENYAKIT DALAM. Di depan idung sang keluarga tukang ngeyel, gw bukain bab Hipertensi.

“Gini lho Pak. Bapak liat kan yang ditulis di dalam sini? Tekanan yang normal itu, tekanan atasnya harus di bawah 120, dan tekanan bawahnya harus di bawah 90. Kalau sudah di atas 140, seperti yang ditulis di sini, namanya hipertensi. Alias darah tinggi. Tekanan 140 aja udah DARAH TINGGI, apalagi 150..?” gw berusaha supaya nada gw seperti sedang menerangkan kepada anak TK bahwa 1 + 1 = 2, bukan 11.

Sang keluarga tak berkutik. Dia kan guru SD, ya mana mau melawan buku? Lalu kata pasien gw, yang hanya seorang pedagang pasar itu, “Kalau sudah bawa buku kedokteran, pastilah benar yang dibilang Dokter.”

Akhirnya sang keluarga pun mengeluh, “Kenapa dokter-dokter yang dulu praktek di sini ngga bilang kalau darahnya sudah tinggi? Kenapa baru sekarang kita diberi tahu yang begini? Kan kita jadi tambah wawasan..” nadanya lega, seperti sudah lama meraba dalam gelap dan baru sekarang lihat cahaya.

Saat itu gw baru ngeh, betapa info sepele dari gw itu berharga banget buat mereka. Mungkin benar, orang ngeyel karena nggak ngerti, nggak ngerti karena awam, awam karena nggak tau, nggak tau karena sulit dikasih tau, sulit dikasih tau karena sulit percaya, sulit percaya karena nggak liat bukti yang meyakinkan. Dan bukti itu adalah sebuah buku.

Pasien tentu nggak harus baca buku kedokteran supaya ngerti apa yang terjadi pada badan mereka. Tapi kita para dokter yang mesti belajar meyakinkan orang atas ilmu kita. Masalahnya, ilmu meyakinkan orang itu nggak termasuk kurikulum di kuliah kedokteran. Itu cuman kurikulum kuliah hukum.

Perhatian! Tips di atas jangan dipake di sembarang tempat. Tidak berlaku untuk pasien kecelakaan, pasien operasi dengan bius total, atau pasien otopsi. Masa’ kita mau bawa buku untuk meyakinkan pasien-pasien kayak gitu?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. nugie says:

    eh kamera nya dah beres ya, dah bs buat moto 🙂 hehee…

    orang ngeyel seh biasa vick, itu gabungan antara ingin tau, ketidaktauan, dan ego pura2 tau, smua profesi pasti akan berhadapan dngan orang ngeyel, jd klo secara profesional dan ilmiah serta etika keilmuan dah mentok, pnter2 ngeles aja deh 🙂

  2. itu systolic ama diastolic berlaku untuk semua umur ya ?

    *siap2x nensi laki gue. soale kapan hari kok kayaknya 140 yak. ah, jangan2x stetoskop gue yg ngawur

  3. Enaknya dokter yang nggak mau senyum itu pake masker aja. Jadi kan pasiennya nggak tau dokternya murah senyum atau nggak..

    Duh, Fertob, psikologi di Kedokteran cuman teori doang, tapi nggak ada prakteknya. Kuliahnya cuman 2 SKS dalam 1 semester, nggak ada UTS langsung UAS, mau dapet apa?

  4. fertob says:

    Hahaha…. tapi saya salut sama kesabaran mbak buat melayani itu pasien. 🙂

    Masalahnya, sori bukan menjelek-jelekkan profesi tertentu, saya pernah ketemu dokter yang sama sekali tidak bisa berkomunikasi dengan baik sama pasiennya. Saya sendiri Psikolog dan memang menghadapi manusia itu luar biasa sulitnya.

    Tapi bukannya di Kedokteran sudah ada mata kuliah psikologi ? Maksud saya bukan psikologi umum yang belajar teori-teori tapi bagaimana praktisnya di lapangan seperti komunikasi 2 arah, teknik2 wawancara, dll ?

  5. Entah gimana, saya benci sama psikotes. Coz saya takut nggak akan lulus kalo ketahuan punya kepribadian narsis..:p

    Sebenarnya koass itu emang bagus buat pelajaran komunikasi. Tapi sekarang durasi kurikulumnya koass itu pendek-pendek, jadi keterampilan interaksi sosial mereka nggak terlalu bagus. Makanya saya usulin supaya mereka dikasih praktek resepsionis juga deh, biar matang untuk urusan pelayanan umum.

    Tensi yang normal udah saya terangin di atas. Itu berlaku untuk segala umur. Sayang Mastein nggak jelaskan siapa “orang-orang” yang dimaksud di situ. Mungkin orang-orang tersebut patut ditanyain juga dasar ilmiah mana yang bilang tensi “segitu” untuk umur “segitu” itu normal.

    Mita, enaknya lu cari penerjemah aja kalo mau obatin pasien-pasien Aborigin lu. Bisa gw bayangin:
    “Anda sakit pegel?” Iya.
    “Anda pusing kepala?” Iya.
    “Sudah lama sakitnya?” Iya.
    “Anda kepingin dilemparin bumerang?” Iya.
    Gawat!

  6. mitatea says:

    ya abisnya, kalo belum bisa jalan belum bisa dibilang sakit… susah emang.. “kalo saya ga ngerasa sakit kenapa harus diobatin dok??” walah..walah.. padahal tuh orang tekanan darahnya udah 170/100

    laen lagi ama pasien yang ngotot minta suntik.. “kalo saya ga disuntik ga sembuh dok”.. pastinya gw bilang “kalo gitu, sana aja datengin tukang suntik, saya sih bukan tukang suntik” hehe (abis tuh hari udah jam 8 malem n pasien masih ada sekitar 50 orang) gmn gw kagak senewen huhu..

    ada lagi yang jawabannya iya2 aja,
    1. apa yang bapak rasa? jawabnya iya
    2. bapak kepalanya sakit?, jawabnya iya..
    3. bapak mual-muntah? jawabnya iya…
    4. bapak meriang? jawabnya iya
    5. bapak jantungnya sakit? jawabnya iya..

    secara pasien pagi itu hanya sekitar 10, jadi gw terusin aja pertanyaannya..
    6. jadi ginjalnya juga sakit pa?? jawabnya iya
    7. kalo livernya juga sakit? jawabnya iya
    8. kalo pankreasnya juga sakit pa?
    jawabnya iya juga…

    duh nih orang knp ya?? jangan2 emang kagak ngarti semua yang gw omongin… huhu.. akhirnya, gw cari interpreter dari penduduk setempat.. ternyata, dia cuman pegel2 doang, kontrol takut ada malaria ^_^

  7. mastein says:

    sekarang yang nanya serius mbak, bener gak sih kalo batasan tensi yang “normal” itu beda-beda tergantung umur? soale kemaren waktu ortu periksa sampe di rumah orang-orang ngomong begini, “tensi segitu untuk seumuran ibu sih normal..”

  8. mastein says:

    yang saya salut dari sampeyan mbak, ngukur-ngukur sambil perang mulut kok masih sempet sempetnya ngambil poto si tensimeter lho?? hebat!!

  9. zee says:

    Kalo pasien ngeyel, wajar kan? Namanya org lg sakit, tentu pikirannya kalut & tidak tenang. Justru karena mereka awam, makanya mereka butuh penjelasan yg bisa diterima oleh mereka.

    Saya setuju dengan komennya Prof. Setiap dokter sblm praktek harusnya ikut pelatihan komunikasi lagi, biar bisa lebih berempati dengan pasien. Saya dengar ada RS di Jkt ini yg sdh menerapkan psikotes untuk menyaring dokter yg akan praktek di situ. Jd biar pasien betah, dokter jg senang krn pasien percaya sama dia.

    Yah… pasien dan dokter sama2 manusia, klo suasana hati lg jelek, bisa jd badmood. Musti pinter-pinter atur hati 🙂

  10. Kalo ilmu psikologi sih ada mata kuliahnya di Fakultas Kedokteran, tapi kan seingetku dulu dosennya jarang banget masuk. Pelajaran komunikasi sudah ada di mata kuliah Ilmu Sosial Dasar, tapi apa yang bisa kita lakukan dengan kuliah yang cuma 2 jam pertemuan tatap muka itu? Kalo menurut gw, riilnya sih, mahasiswa-mahasiswa kedokteran yang baru tahun ke-1 atau 2 diceburin aja langsung ke RS/Klinik, tapi bukan pura-pura sebagai dokter, melainkan jadi resepsionis! Supaya bisa tau caranya menghadapi customer (pasien) yang tukang ngeyel.

    Oh ya, tensi normal menurut kesepakatan internasional terakhir adalah tensi bawahnya kurang dari 80, tensi atasnya kurang dari 120. Tensi sampai 139 dinyatakan waspada hipertensi, sedangkan 140 ke atas harus dianggap darah tinggi. Aturan ini tidak berlaku untuk pasien diabetes, dan bisa berubah jika para dokter sedunia mengadakan konferensi untuk konsensus yang baru lagi.

  11. nie says:

    normalnya emang berapa sih?
    pasien-pasien emang begitu ya. apalagi yang cenderung uda tua..susah dibilanginnya. hehehe

  12. fauliza says:

    Setuju vic!
    Kalau dihitung dari sekian thn kuliah di kedokteran, waktu untk berinteraksi dgn pasien sedikit bgt. Blm dikejar referat,makalah,case rprt,dsb. Padahal sesudah lulus, yg dokter hadapi adalah manusia,bkn buku2, manekin ato benda2 mati lainnya.
    Aku usul bt nambahin mata kuliah ilmu komunikasi sama psikologi di kedokteran. Hmm, atau ilmu hipnotis juga, sbg jalan pintas agar pasien ‘patuh’ sm dokter 🙂
    .Fauliza.

  13. Prof. says:

    Ketidak tauan bisa membuat orang “ngeyel, ngengkel + bikin jengkel”, tapi…kita sebagai orang yang tau, harus bermurah hati dan melapangkan dada, memperlebar sabar untuk memberitahunya.
    Setiap orang mempunyai daya tangkap dan daya “ngeyel” yang berbeda2, ada yang kritis, kasih 1 jawaban keluar 5 pertanyaan, ada yang cuek, baru dijawab 1/2 dah ngangguk2 “kayak” paham ajah, padahal malah tambah bingung.

    Biar tak terjadi salah paham, dan bikin suasana makin runyam, yo harus dikasih tau dengan cara yang pas untuk orang (pasien) yang pas,
    Mungkin perlu dipertimbangkan tambahan kurikulum untuk fak kedokteran : Ilmu Komunikasi (dengan pasien)…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *