Mendadak Dukun


Salah satu adegan favorit gw di film Lion King adalah waktu si bayi Simba baru lahir, lalu dijampi-jampi sama dukun musang itu dengan cara diolesin getah di jidatnya. Waktu itu, gw ngga ngira suatu hari gw akan melakukan hal yang sama.

Keasyikannya tugas di negeri antah-berantah adalah kamu mesti terlibat dalam kebudayaan rakyat lokal. Asyik banget kalo kamu bisa pelajarin adat mereka yang beda banget sama adat aslimu itu.

Kayak kemaren tuh, ibu kost gw ngundang gw ikut perayaan Maulidan di rumahnya. Tadinya gw kirain cuman pengajian biasa gitu, ibu-ibu duduk lesehan di ruang tamu, baca Yasin bareng, lalu nyanyiin puja-puji Allah dan shalawat Nabi. Gw sebenarnya ogah-ogahan, rada nggak enak nolak soalnya kan apartemen gw persis di sebelah rumah ibu kost gw. Tapi karena kakak gw yang pernah tinggal di sini bilang orang Banjar sangat senang kalo kita dateng ke undangannya, ya udahlah gw seret kaki gw ke ruang tamu ibu kost gw.

Maka gw pun ikutan duduk lesehan, senyum basa-basi ke ibu-ibu pengajian yang ada di situ, baca Yasin yang kitabnya dipinjemin gratis, dan kalo mereka mulai nyanyi puja-puji itu, gw belagak komat-kamit ikutan nyanyi, biarpun su-er gw sama sekali nggak tau apa yang mereka nyanyiin. Semua orang nampak hafal lagunya, seolah-olah mereka udah diajarin lama, dan kayaknya gw doang yang nggak tau lagunya. Heran, perasaan kok dulu gw nggak pernah diajarin lagu-lagu ini deh, apa jangan-jangan guru agama gw beda aliran ya? Kok sekarang gw jadi serasa mualaf, hehehe..

Lalu tiba-tiba semua orang berdiri. Ibu kost gw keliling ke setiap jemaat, sambil ngegendong cucunya, Rafi, yang baru umur 1 tahun. Lalu dia nyodorin mangkok berisi daun-daun pandan kepada tiap jemaat yang lagi nyanyiin doa itu. Dan berikutnya, tiap jemaat ambil daun itu, lalu mercikin air daunnya ke muka dan badan Rafi. Hah? Apaan nih?

Dengan sigap gw ambil kamera yang selalu gw selipin di celana gw, terus gw shooting. Kayaknya sih, tiap jemaat mercikin air pandan itu sambil minta berkah buat si bayi. Cuman yang anehnya, arah percikannya itu. Dahi, lalu leher, lalu bahu kanan, lalu bahu kiri. Mirip gerakan apa, coba?

Mungkin ini adat Banjar setempat, dipaduin dengan doa-doa Islam. Gw syuting aja si ibu kost terus. Eh, nggak cuman Rafi aja yang diberkahin sambil keliling. Cucu ibu kost yang lain, Fira, yang hampir 1 tahun, dibawa keliling juga sambil digendong emaknya.

Dan tiba-tiba rombongan pandan itu tiba di depan gw. Alamak, gw disuruh ngeberkahin pula? Tangan kiri gw tetap megang kamera, sementara tangan kanan gw ambil daun pandan itu. Lalu gw percikin ke dahinya Rafi. Lalu dadanya. Lalu bahu kanannya, dan kirinya. Dasar, hati gw malah berucap, “Ash to ash, dust to dust..” Lho?!

Kok gw jadi berasa mirip dukunnya Simba?

Tadi siang, gw ceritain adegan percik-percikan daun kemaren itu ke staf-staf kantor gw, Rahmi dan Yexi. Kedua perempuan lokal itu bilang, itu adat Banjar, namanya tapung tawar. Maksudnya buat ngedoain si bayi supaya jadi anak saleh dan nggak rewel. Bahan buat mercikinnya itu dari daun pandan, air, dicampur minyak wangi. Diadainnya pas hari-hari baik, misalnya menjelang Maulud Nabi Muhammad.

Owalah..jadi ini adat Banjar tho? Pantesan gw tercengang-cengang nggak ngerti. Waduh, kenapa mercikinnya mesti pake daun pandan ya? Kenapa nggak sekalian pake air mawar, gitu? Kalo gw jadi bayinya sih jangan tanggung-tanggung, percikin aja pake Chanel sekalian biar wangi..

Yang bikin gw tersenyum, acara-acara mercikin air gini perasaan nggak ada dalilnya di agama Islam. Ritual pemberkatan dengan air itu pernah gw tonton dalam seremoni Kristen. Gw sendiri pernah ikutan ritual yang melibatkan adegan percik-percikan air, waktu gw ikutan iring-iringan longmarch orang Hindu di Uluwatu. Seorang pandita Bali berdiri di atas batu, mercikin air kepada jemaah yang lewat sambil berdoa, termasuk gw yang waktu itu lagi jadi turis. Rasanya, seneng banget!

*Gw jadi bingung, Vic, sebenarnya agamamu apa sih? Kok ikutan ritual sana-sini ya seneng aja?*

Lah, mana ada acara beginian di tempat asal gw? Di mana kamu bisa ikut-ikutan belagak memberkati tapi kelakuanmu mirip dukun Simba?

Memahami kebingungan gw yang khas turis, ibu kost gw nanya, “Di sana nggak ada yang seperti ini?”

Gw jawab, di Bandung, kami nggak mandiin bayi pakai daun.

Yang lucu, setelah gw ngejampiin Rafi, giliran Fira dan emaknya yang nyodorin daun minta berkah. Pas gw percikin airnya ke jidatnya Fira, mendadak Fira nangis. “Huwaaa!”
Lho, bayinya didoain kok nangis?

Pas gw ceritain ke Rahmi dan Yexi besoknya, Rahmi ketawa dan bilang, “Kalo nangis, berarti jinnya keluar..”

Pelajaran moral dari orang Banjar hari ini: Jika anak Anda nampak kerasukan, percikkanlah air daun pandan ke mukanya. Kalo bukan jinnya gagal hinggap di situ, paling-paling besok anaknya jadi gatel-gatel..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

12 comments

  1. Mbah Suro says:

    Makasih Vick sudah mampir kegubug Mbah, ritual percikan air suci pastinya bertujuan baik untuk seorang anak, itulah doa yang diujudkan melalui upacara/ ritual.
    Semoga doanya terkabul. Salam dari Mbah…

  2. Hendriawan says:

    Nah, giliran u, orang lain malah minta dipercikin juga. Ada 2 sisi nh Vic,pertama, orang memandang u dengan amat baik, kali2 mgkin anak mereka bs kyk u. Di sisi lain, u belum tua tp dah disamakan dg org2 tua di sana..heheh!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *