Ketika Presiden Sakit Maag


Jadi, ternyata Presiden bisa sakit maag.
Tentu saja, kan presiden juga manusia biasa yang bisa sakit maag. Lha kamu sekalian para jemaah apa nggak pernah sakit maag? Gw bisa dengar kalian nge-buzz bahwa sakit maag bisa jadi langganannya para blogger, lebih-lebih mereka yang asyik ngeblog sampai lupa makan. Memang bahaya betul baca blog itu, apa-apa jadi serba nanti. Mau mandi? “Nanti!” Mau tidur? “Nanti!” Mau makan? “Nanti!”*Jadi gimana, Vic, apa sebaiknya kita berhenti baca blogmu ini supaya para jemaah nggak sakit maag?:-o*

Gw barusan jalan ke http://sigitsusinggih.net. Blog ini mereview ulang siaran konferensi pers presiden negeri kita di tivi, yang menjelaskan apa yang terjadi pada Pak Presiden minggu lalu waktu sakit maag di Makassar. Ini untuk mereduksi gosip-gosip politik yang nggak bener seputar sakit maagnya Presiden waktu itu. Jadi Presiden bilang bahwa Presiden sakit maag, lalu oleh dokter kepresidenan dikasih obat “M”. Ternyata maagnya nggak mau ilang. Jadi Presiden bilang ke dokter, kalo selama ini Presiden sakit maag, biasanya sembuhnya pake obat “P”. Dan begitulah akhirnya Presiden dikasih obat “P”, dan Presiden pun pulih dari sakit maagnya.

Gw nggak mau sebutin merk obatnya, coz gw dokter yang nggak boleh promosi merk. Presiden sudah melakukan itu pada konferensi di atas, secara tidak langsung tentu saja.

Ada yang sangat menarik di sini. Obat “M” yang pertama kali dikasih dokter kepresidenan itu, sebenarnya adalah antasid. Dan itu mengejutkan gw.

Hari gene sakit maag masih minum antasid?!

Lalu gw ingat sebuah simposium yang gw hadiri di Bandung tahun lalu. Enaknya gw kasih tau dulu ya, hari gini jadi dokter tuh banyak banget tuntutannya. Ringkasnya, kami mesti kasih obat yang terbaik buat pasien (bukan yang termahal!). Untuk tahu obat yang terbaik, kami mesti tau perkembangan ilmu kedokteran yang paling baru, terus-menerus. Jadi dokter harus banyak baca, gaul, dan belajar terus. Maka banyak banget dokter yang ngebet ikutan seminar ini itu supaya nggak ketinggalan perkembangan ilmu, termasuk gw yang rajin berburu undangan seminar. Soalnya asosiasi profesi kami sudah memperingatkan, kalo kami nggak mau up-to-date, kami nggak boleh praktek!

Lalu salah satu simposium yang gw hadiri itu, berkicau tentang pengobatan sakit maag yang terbaru. Dokter jaman dulu biasa ngobatin sakit maag pake antasid. Saking banyaknya pasien yang butuh antasid, ujung-ujungnya antasid dijual bebas tanpa resep, dengan berbagai merk, antara lain seperti merk “M” dan merk “P” yang dipake Presiden dan pasti oleh kalian semua.

Penelitian membuktikan bahwa antasid ternyata nggak tokcer banget ngobatin maag. Memang maagnya reda, tapi lambungnya tidak diperbaiki dengan memadai, jadi besok-besok maagnya kumat lagi, apalagi kalo pasiennya nggak disiplin makan teratur. Maka sembuhnya maag jadi kayak bola pingpong, kumat-reda-kumat-reda. Nggak heran antasid jadi tidak efektif.

Karena itu diciptakan obat-obatan maag yang lebih gres, yang bisa memperbaiki maag lebih bagus. Pengobatan maag terbaru saat ini berupa obat-obatan inhibitor pompa proton dan alga yang fungsinya melabrak asam lambung dan melapisi otot lambung supaya nggak gampang perang sama asam lambung. Kombinasi obat ini ternyata lebih ampuh ketimbang minum antasid, dan sembuhnya pun lebih lama. Pendek kata, antasid minggir aja ke laut.

Tapi, kenapa waktu Presiden sakit maag, pertolongan pertama masih berupa antasid? Masih mending dikasih famotidin lho, kerjanya lebih cepat. Apakah stok obat lain yang lebih canggih buat Presiden lagi kosong?

Padahal gw sendiri bercita-cita jadi dokter kepresidenan. (Bukan, bukan supaya bisa diangkat jadi mantu presiden!) Alasannya gampang aja. Presiden kan sering jalan-jalan. Lha kalo gw jadi dokternya kan, gw bisa ikut jalan-jalan gratis..hehehe.
*Dasar lu, Vic! Ada motivasi udang di balik batu!*

Ya itu alasan dungunya. Tapi alasan sebenarnya, gw pengen praktekin ilmu gw dengan kualitas yang terbaik. Gw sering ngobatin rakyat melarat dengan obat yang cuman tersedia kualitas seadanya aja di apotek dusun. Kalo gw ngobatin RI-1, gw bisa bertindak lebih kreatif dan ngusulin obat-obatan yang jauh lebih baik. Kesehatan presiden akan terkelola dengan lebih bagus dan pada akhirnya presiden bisa ngurusin negara lebih baik lagi.
Dan gw, bisa jalan-jalan gratis.. (teteupp..)

Yang lucunya, antasid yang dikasih ke Pak Presiden minggu lalu adalah antasid merk paten yang biasa dipake rakyat. Jadi bingung, kok presiden nggak pake merk generik sih? Kan lebih menghemat anggaran, gitu lho.. Memang, urusan konsumsi merk obat itu masalah cocok-cocokannya konsumen. Tapi kalo presiden bisa ngalamin rasanya minum obat generik, kan presiden bisa tau kualitas kayak apa obat yang selama ini dipake rakyat kita.

Gw nggak nyalahin tim dokter kepresidenan. Mereka kolega senior gw dan gw yakin mereka berusaha bertindak terbaik. Mudah-mudahan Pak Presiden nggak sakit maag lagi. Kayak blogger aja deh..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Anonymous says:

    Mau mandi? “Nanti!” Mau tidur? “Nanti!” Mau makan? “Nanti!”

    hmm ada benernya, semaleman gw ngebedah blog lo ampe februari 2009…

    oya bu vick, bukannya justru dokter di tempat-tempat seperti itulah yang “mahal” ya? (dokter-dokter yang bekerja dengan baik di tempat terpencil dengan fasilitas seadanya)

    gw selalu kagum ama dokter kaya begitu…

    kalo di agama gw mereka kayak sufi yang ngabdiin diri mereka dalam suatu urusan.

    -senna-
    love err …some of your thought

  2. desty says:

    saya langganan tuh sakit maag, biasanya sih kalo makannya udah ga benar gara2 sibuk kerja.
    obat P atau M udah ga mempan..harus pake resep dokter, dikasih obat 4 macam gitu

  3. Dyah says:

    wah wah bu dokter yang satu ini ….
    sampai tahu obat yang diberikan kepresiden … sakit maag biasanya berkaitan dengan pikiran. Salut harus ada dokter yang ideal … seperti kamu sayang, makasih yang bu dokter kiriman e-mailnya. Oh ya kunir putih apa benar berkasiat untuk obat sakit maag, satu jari kelingking dicuci bersih dan langsung dikunnyah ….. dan ditelan
    antasit aja ketinggal jaman lha kunir putih opa maneh he…hel
    Bangsa Ini membutuhkan pemuda yang mempunyai idelaisme. Semangat

  4. “Tidak menggadaikan idealisme”..
    Saya jadi geli. Saya sih pengennya idealisme saya tetap semurni sekarang. Buat saya, mau rakyat miskin atau pejabat tinggi, kalo sakit ya harus diobati, dengan kualitas pengobatan yang sama.
    Menjiplak kata-katanya Dhonny Dhirgantara, “Idealisme adalah kemewahan terakhir yang dimiliki generasi muda..” Eh gitu nggak ya ngomongnya?

  5. bocahbancar says:

    Mabk Vicky ini komentar saya yang ke-dua dan benar ternyata Anda memang seorang dokter..(^_^)

    Wah masalah Maag yaw, itu penyakit Ibu saya Mbak yang sudah lama sekali dan beliau ini cocoknya dari dulu sampai sekarang yaw obat bermerek “P” itu, tapi masalahnya memang sebenarnya obat itu bukan mengobati tapi hanya meredakan saja..
    Oh iya berbicara mengenai Mbak Vicky yang bercita-cita menjadi dokter kepresidenan, saya sangat setuju, tapi saya harap dengan Mbak Vicky yang sudah sehari-hari mengobati orang miskin, bisa menjadi pelajaran dalam menjalani hidup..
    Jadi saya setujunya itu karena Mbak Vicky sudah merasakan melayani rakyat kecil dan karena sudah berpengalaman dan berilmu tinggi jadi beranjak menjadi dokter kepresidenan..
    Tapi saya juga berpesan kepada Mbak Vicky kalo cita-citanya benar2 tercapai, idealisme untuk mengobati orang yang membutuhkan tidak tergadaikan(masih mau tulus ikhlas mengobati, meskipun ia seorang rakyat jelata bahkan orang yang mlarat sekalipun..

    Hhmmm…Senang Mbak membaca tulisan Anda, meski dalam bahasa yang tidak formal, namun isinya dapat saya rasakan manfaatnya..

    OK lah Mbak,semoga kita bisa menjadi kawan Blogger yang saling mengingatkan dan saling berbgai pengalaman dan ilmu, salam Bocahbancar…

    Semangat….

  6. Saya rasa perih lambungnya SBY bukan gara-gara koalisi merah-kuning. SBY pasti nyiapin kandidat cawapres yang lebih baik dari itu.
    Tapi demi menjaga supaya pasien tetap ke dokter, saya ndak mau sebutin obatnya di sini. Kalo Bu Stein sakit maag lagi, Mas Stein e-mailin saya aja ya, heheheh..

    Ndri, itu Dinas Kesehatan mbok diseminarin lagi deh. Masa’ dari jaman kita masih orok ampe kita gede gini, obat maag di Puskesmas nggak ganti-ganti? Simetidin mestinya udah ke laut. Mbok pake famotidin, napa? Tapi ngga tau ya kalo di Palangka belum ada, hahaha..!

  7. Kesembuhan itu datangnya dari Tuhan,bukan dari obat.Iya kan Vick? 🙂 Antasid sekiranya masih punya tempat untuk menetralkan asam lambung.Tp memang sptnya kurang efektif dibanding PPI.Di Puskesmas kan cuma tersedia antasid ama simetidin,dan kuberikan itu untuk pasien maag.Keluhannya sedikit banyak berkurang kok. 🙂

  8. mastein says:

    kalo saja ini tentang politik, saya mau berkomentar, “JK bertandang ke PDIP, awal koalisi merah kuning, dan awal perih lambungnya SBY” *njiplak jawa pos*
    tapi berhubung ini soal maag jadi harus lebih serius. istri saya sering kena soale, apalagi kalo beban kerja lagi tinggi. metode pengobatan yang nabrak-nabrak itu tadi ada di obat yang dijual bebas gak mbak? namanya apa?

  9. Hejis says:

    Wekekek… sakit maag biasanya kan telat makan atau mau makan tapi gak ada yang dimakan. Nah, belio itu mungkin pengen merasakan penderitaan orang mlarat yang mau makan tapi ndak bisa makan. Hayo! Semoga setelah sembuh belionya inget pada yang miskin…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *