Tumbangnya Personal Assistant


Gimana reaksi kamu kalo Personal Digital Assistant (PDA) kamu ngadat?
*Nggak masalah, kan ada Blackberry, hehehe..*
Lha jaman dulu belum ada Blackberry, yang ada PDA. Om gw kelimpungan waktu PDA-nya rusak gara-gara keujanan (lha kenapa nggak pake payung sih, Om?). Seolah-olah hidupnya semua tergantung sama PDA itu.

Kita semua mungkin juga punya personal assistant, tapi bukan dalam bentuk digital, melainkan dalam bentuk hidup. Yap, kalian sebut itu namanya pembantu. Istilah personal assistant gw jiplak dari Raditya Dika, yang nyebut pembokat rumah tangga keluarganya sebagai “asisten pribadi ibuku”. Itu bener sih. Kita butuh asisten pribadi, buat jaga rumah, buat ngepel, buat cuci baju. Memang sekarang buat cuci baju ada mesin cuci, tapi buat masukin baju kotor aja kita masih nyuruh pembokat. Apanya yang nggak asisten tuh?

Nah, kalo PDA ngadat aja bikin kelimpungan, gimana kalo yang ngadat tuh asisten pribadi yang hidup? Pernah nggak pembokat kamu tumbang karena sakit? Ini sepele, tapi ternyata akibatnya serius. Rumah jadi kapal pecah, nggak ada yang ngasuh anak-anak, halaman pun jadi hutan lantaran rumputnya gondrong. Kalo udah gini baru kerasa, uh, nggak enak ya kalo pembokat sakit?

Karena itu hari ini gw mau flashback ke kisah gw tahun lalu. Waktu itu gw lagi jaga sebuah unit gawat darurat di rumah sakit di Cimahi. Seorang perempuan berumur 36 tahun, sebut aja namanya Lastri, terbaring dengan keluhan demam dua hari. Badannya pendek, tambun, pipinya tembem. Gw periksa dia dan meskipun dia nggak nampak sehat-sehat aja, provokasi gw terhadap lengannya nunjukin kalo dia ngidap demam berdarah.

Buat konfirmasi, gw cek darahnya. 15 menit kemudian, mantri gw memberondong gw dengan hasil lab yang bikin gw nyaris terjengkang dari kursi.

Trombosit 98 ribu. Oke, dia demam berdarah. Tapi Hb-nya 3. Hah?!

Jangan main-main sama anemia. Kurang zat besi bisa bikin penderitanya gagal jantung. Gw pelongin si pasien. Tidak, dia cengar-cengir cengengesan. Masa’ sih pasien seger gini kurang darah? Apa petugas labnya lagi ngantuk gara-gara shift 24 jam?

Gw deketin si pasien. “Bu Lastri, Ibu suka pusing-pusing?”
Si pasien muter bola matanya. “Yah, kadang-kadang.”
Aha, sahut gw dalam hati. “Sudah berapa lama sering pusingnya, Bu Lastri?”
Pasien itu diam sejenak. Lalu dia jawab, “Bu, saya hamil lima bulan.”

Hah?! Gw kaget. Hamil?! Kok nggak ada laporan pasiennya lagi hamil? Olala, gw nggak ngeh. Gw kirain pasiennya cuman gendut doang?

Gw minta ketemu keluarganya.
Mantri kembali beberapa saat kemudian dengan seorang wanita paruh baya.
Gw ajak omong wanita itu dengan tenang, sembari nunjukin hasil labnya yang jelek itu. Lalu gw akhiri penjelasan gw dengan kesimpulan, “Kami harus rawat Bu Lastri di sini. Kami tidak bisa melepaskan pasien demam berdarah yang punya anemia berat dan sedang hamil lima bulan.”
Tapi kemudian, wanita itu terperanjat, “Lastri hamil?!”
Gw terhenyak. Lalu dengan begonya gw ngomong, “Ibu tidak tahu keluarga Ibu hamil?”
Wanita itu kaget setengah mati. Lalu katanya pelan, “Lastri pembantu anak perempuan saya. Dia baru ikut anak saya 10 hari. Kami tidak tahu Lastri hamil.”
Kok bisa? “Putra Ibu ada? Saya perlu bicara dengan putra Ibu.”
Wanita itu menatap gw. “Anak saya ada di Majalaya. Dia nelfon saya begitu pembantunya sakit. Makanya saya bawa ke sini.”
Gw baca alamat Lastri di rekam medis itu. Alamatnya di real estate di Cimahi. “Rumah Ibu di mana?”
“Rumah saya deket sini, Dok.”

Gw menghela napas panjang di kursi gw. Masalah medis pasien sekaligus masalah rumah tangga sebuah keluarga terhampar tepat di depan gw.

Sebuah pasangan muda yang tinggal di Majalaya baru saja mempekerjakan seorang pembokat. Pada hari ke-10 bekerja, sang pembokat sakit, dan si majikan wanita malah menelepon nyokapnya buat ngurusin sang pembokat. Padahal ibunya itu tinggal jauh banget dari Majalaya. Si majikan tidak memeriksa latar sang pembokat betul-betul sebelum mempekerjakannya, pantesan mereka nggak ngeh bahwa pembokat mereka lagi hamil.

Di mana tanggung jawab para majikan ini terhadap buruh mereka?

Pembokat sakit mbok ya dirawat sendiri tho. Dianterin ke dokter sendiri. Jangan minta mamanya yang nganterin. Ini kan pembokat kamu, bukan pembokat nyokapmu? Memangnya di Majalaya nggak ada rumah sakit ya?!

Hari itu gw dapet pelajaran. Pembokat juga manusia. Mereka layak dapet tunjangan kesehatan seperti majikan mereka.

Bokap gw kirim pesan kemaren. Mbok Yam, asisten pribadi tetangga depan rumah gw di Bandung, meninggal dunia. Mbok Yam nggak punya keluarga. Dia mengabdi seumur hidup untuk tetangga gw dan berlebaran bersama mereka. Keluarga tetangga gw membawanya ke sebuah rumah sakit bereputasi bagus di Dago setelah dia terserang asma dan sakit maag. Begitulah seharusnya majikan merawat kesehatan asisten pribadi yang telah mengabdi untuk keluarga mereka selama bertahun-tahun.

Jangan biarkan pembokatmu sakit. Tanpa mereka, kamu nggak ada apa-apanya. Jasa mereka tiada tara.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. Sen, itu namanya bukan pembokat, itu namanya staf!

    Memang kadang-kadang pembokat itu seolah-olah jadi budak. Sekarang tergantung kita mau perlakukan dia macam budak atau tidak.
    Tapi apapun istilahnya, gw berharap kita selalu memperlakukan orang lain sama seperti kita ingin diperlakukan.

  2. Anonymous says:

    kenapa ya gw agak kurang setuju ama adanya istilah “pembokat”, “asisten”,

    kita udah lama merdeka bung ko masih aja feodal ya?

    kalo menurut gw, kita hubungan profesional aja, gaji yang cukup, job desc yang jelas, bukan serta merta membuat kita merasa memiliki si orang tersebut (aspri-red)

    gw punya apa yang biasa di namain pembokat dirumah, namun kami ngelakuin itu dengan tetap ngerjain tugas kami sendiri, bokap gw ngajarin dagang, dan bela2in bikinin warung buat dikelola, gw tetep beresin kamar sendiri, dan kami makan di meja yang sama. dan akhirnya kebanyakan mereka malah mandiri dan ga nyusahin keluarga kita (dia udah berpenghasilan, di sebelah rumah dan tetep bantuin kita kalo ada perlu yang mendadak, keluarga pergi dia bersedia jagain rumah, dll)

    intinya adalah apa hak kita memiliki dia? 1,2 juta sebulan?

    hmm

    -senna-

    parah masih net aja, udah jam 8!

  3. Bhogey nge-kost di mana siy? Kasiyan bener yang jadi bapak kostnya..

    Kalo di tempat lain, bapak kost ndak jadi pembokat, tapi jadi debt collector. Lha kerjaannya nagihin sewa melulu..

  4. Memang pembokat tuh nge-bete-in kalo nggak jujur. Kita udah mau hibur dia dengan jalan-jalan ke mal, tapi pembokatnya malah kepeleset di eskalator, heheheh.. Ngajarin pembantu juga nggak cukup 1-2x, tapi harus sampai 40x, saking lugunya mereka (ini lugu atau dungu?).

    Tapi memang kalo kita perlakukan mereka sebaik mungkin, mereka bisa jadi personal assistant terbaik di dunia. Banyak orang yang bisa dipekerjakan jadi pembokat, tapi nemuin pembokat yang cocok sama kita, jujur dan setia, hampir sama susahnya dengan nemuin PDA yang pas dengan tangan kita.

    Ngomong-ngomong, blackberry itu kayak strawberry, cuman warnanya item..:p
    *menyesatkan*

  5. kita terkadang lupa bahwa pembokat juga manusia seperti kita, hanya karena merasa menggaji dan memberi kehidupan dia sehingga memperlakukannya kurang manusiawi, trimakasih kunjungannya di ekspresi mbak salam kenal

  6. mastein says:

    ndak punya pda, apalagi blekberi, makanan apa itu?
    pembantu juga manusia, sepakat. tapi susah bener cari pembantu jujur sekarang. pembantu saya yang terakhir, dateng dari kampung, saya ajak ke mal, ksian ndak punya baju, sendal, etc yang layak buat jalan. nelpon ke kampung saya suruh pake hape saya, asal ijin dulu. seminggu kemudian pulsa hp n rumah bobol, dia nelp diem-diem, dan yang bikin saya mangkel, dia gak ngaku waktu saya tanya! pdhal jujur buat saya udah cukup, gak akan saya cubitin kok.

    lho, kok malah curhat

  7. desty says:

    kalo “asisten rumah tangga” itu tidak ada banyak kerjaan yang ga selesai.
    Di kost-ku gara-gara “asisten rumah tangga” berhenti bekerja, ibu kost jadi uring-uringan…

  8. zee says:

    bener, asisten memang hrs dirawat dan juga dihormati even dia cuma pembantu. klo saya begitu tau asisten ada mengeluh pusing ato flu, lgsg segera ke dokter. jgn sampe berlama2 sakitnya malah menular kemmana-mana & jd tambah parah.

  9. Masa’ sih ndak punya pembokat? Anak kost kan biasanya punya langganan tukang cuci n katering. Yang tinggal di apartemen pasti punya satpam. Bahkan yang punya rumah sendiri pun manggilin tukang kebun. Itu semua tugas-tugas personal assistant..

  10. jensen99 says:

    Sudah tak ada lagi pembokat di rumah saya sejak lama. Dulu saja, saat saya masih kecil, pembokatnya diimpor ortu naek pesawat dari pelosok Jawa sana ke Jayapura sini.
    Skrg ybs sudah hidup sukses dengan keluarganya (punya warung) & selalu traktir saya makan kalo saya datang. ^^

  11. bhogey says:

    hho, setujuuuu . .
    tapi aku belum pernah ngrasain punya pembokat ntu kayaa gmn yak????ekekekekekek

    maksi kunjungannya budokter . .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *