Kesasar di Rumah Sakit


Anda pernah diopname? Gimana rasanya? Pasti rasanya nggak asik. Padahal diopnamenya udah di rumah sakit beken yang mahal, yang namanya udah ada embel-embel “internasional”, minta kamar kelas VIP pula, tapi tetap aja rasanya sama: Nggak enak!

Kalo nggak terpaksa banget, gw nggak suka nyuruh opname. Prinsip gw, kalo bisa sembuh di rumah sendiri kenapa harus diopname? Makanya gw pernah bingung lantaran seorang pasien unit gawat darurat gw yang mengeluh sakit maag, udah gw suruh pulang tapi keluarganya malah minta opname. Setelah gw investigasi, ternyata keluarganya capek lantaran si pasien ngamuk melulu di rumah. Ternyata pasien sakit jiwa, hahah!

Nah, rumah sakit itu nggak kayak hotel. Kalo nginep di hotel rasanya dimanja ini-itu dan jadinya suka lupa pulang kalo nggak inget tagihan yang bengkak. Tapi kalo nginep di rumah sakit, nggak usahlah disodorin tagihan, baru lima menit pun pasti udah minta pulang, ya kan? Suka be-te sama pelayanan rumah sakit? Kali ini gw akan jawab keluhan para jemaah yang curhat sama gw tentang susahnya kesasar di rumah sakit.

KENAPA HARUS DIINFUS?
Pasien mesti diinfus kalo:
– perlu cairan dan nggak cukup kalo cuman minum doang
– perlu disuntik berkali-kali. Daripada ditusuk jarum berulang-ulang kan mendingan ditusuk infus sekali kan?
– memang dasar pasiennya aja yang kepingin diinfus. Biar heboh kalo difoto. Kesannya sakit parah banget, gitu. Padahal cuman sakit gatel di bokong.

KOK DOKTERNYA NGGAK KELIATAN?
Yang ada cuman susternya melulu. Alasannya, dokternya pemalu, hehehe. Bukaan!
Cara kerja dokter: Dokter cuman periksa pasien sekali waktu masuk, lalu menentukan diagnosa dan mutusin pasiennya mau ditolong kayak apa. Lalu dokter tulis instruksi ini-itu ke perawat, tinggal perawatnya aja yang sibuk ngerjain. Nanti hasilnya akan ditindaklanjuti oleh dokter besoknya. Itulah sebabnya pasien cuman diliat dokter sekali doang seharinya. Dalam keadaan gawat, misalnya pasien terancam meninggal, dokter bisa ngeliatin pasien berkali-kali dalam sehari.

GIMANA SAYA MAU NANYA SAMA DOKTER KALO DOKTERNYA CUMA DATANG SEKALI?
Pada dasarnya, selalu ada dokter di rumah sakit setiap saat. Anda bisa nanyain dokternya kapan aja, asal jangan pas dokternya lagi ngurusin pasien lain, jangan pas dokternya lagi konferensi pers, atau lebih parah lagi pas dokternya lagi buang hajat. Makanya lebih baik janjian dulu sama dokternya kalo mau anjangsana. Dokter itu seperti Anda, kan Anda juga banyak kerjaan kan?

KOK DOKTERNYA GANTI-GANTI?
Ada dokter yang penanggung jawab, ada dokter jaga. Dokter penanggung jawab Anda ada selama jam kantor. Di luar jam kantor, tugasnya digantikan oleh dokter jaga. Namanya juga jaga kan begadang, kalo bertugas malam ini ya nggak mungkin besoknya bertugas lagi.

KOK SAYA DISURUH MINUMIN OBAT SENDIRI KE ANAK SAYA YANG SAKIT? KAN SUSTER YANG NYUAPIN OBATNYA BIAR DOSISNYA BENER?
Betul, perawat yang mastiin dosis obatnya. Tapi pasien anak nggak kayak orang dewasa. Mereka cuman mau disuapin sama bonyoknya, lantaran takut liat suster yang pake baju putih-putih kayak pocong. Anda boleh tanya ke perawat tentang tata cara pemberian obat. Kalo nggak nanya, ya kesasar.

KENAPA INFUS YANG DICOPOT NGGAK LANGSUNG DIPASANG LAGI?
Jangan masang-masang infus sendiri yang udah copot! Infus bocor ditandai perban yang basah, berarti cairan infus udah kontak dengan udara luar dan nggak steril lagi. Infus harus diganti lagi dengan yang baru.
Tapi tangan yang udah telanjur diinfus kan udah biru bekas infus lama. Maka infus yang baru dipasang di tangan yang lain. Bisa juga di tangan yang sama, tapi beda posisi.
Ada pasien yang butuh diinfus setiap saat, ada juga yang infusnya boleh “istirahat” dulu selama beberapa jam. Ada yang tetesan infusnya kenceng, ada juga yang tetesannya lelet, ada yang nggak netes sama sekali. Anda boleh tanya sama perawat soal perinfusan itu.

KENAPA KALO SAYA NGGAK MAU DIAPA-APAIN SAYA HARUS TANDA TANGAN INI-ITU?
Kan harus ada surat pernyataan bahwa pasien nolak pertolongan medis. Supaya kalo Anda sudah nulis nggak mau disuntik tapi perawat/dokternya masih nyuntik Anda juga, Anda bisa menuntut secara hukum. Tapi kalo Anda udah nulis nggak mau diopname dan rumah sakit udah melepasin Anda, selanjutnya Anda malah nuntut lantaran merasa nggak ditolong dengan benar, bisa dipastikan Anda kalah di pengadilan.

KOK NGGAK DIKASIH TAU SIH DARI AWAL KALO TAGIHANNYA MAHAL BANGET?
Merasa beli kucing dalam karung?
Rumah sakit udah antisipasi ini dari awal dengan minta uang muka di hari pertama opname. Tapi kalo pasiennya lagi sakit gawat dan terancam meninggal, rumah sakit nggak akan minta uang muka. Prinsipnya, pasiennya harus selamat dari maut dulu (bukan sembuh), urusan bayar boleh belakangan. Nggak sopan dong kalo pasiennya meregang nyawa dan rumah sakitnya malah nagih duit?

Intinya, nggak kesasar kalo mau tanya. Anda masih bingung sama rumah sakit? Coba kasih tau, siapa tau kita bisa bantu..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

13 comments

  1. Haduh, itu sih emang harus dirawat lama. Soalnya dokternya mau liat di tempat lukanya ada infeksi pasca bedah apa nggak. Ntar kalo infeksinya baru ketauan di rumah, siapa yang mau nolong kamu??

  2. setuju ama dyalova!!!

    pernah dirawat waktu abis operasi fraktur radius ma ulna. padahal tangan masih jalan.. masa harus nginep 3 hari? akhirnya setelah bisa kentut (maksain daripada dimasulin si “dol” ama suster) gw langsung sok-sokan pake baju dan langsung minta pulang….dari pada bayar lebih mahal,

    walo pada akhirnya gw pingsan dirumah,hehe tapi enakan dirumah berasa jadi raja. hehe…

  3. Dyalova says:

    saya memang pernah dirawat di rumahsakit, tapi bukan karena sakit tapi kecelakaan (itu juga sakit Ya..hehe..). terkadang pihak rumah sakit malah pengen kita berlama-lama dirumah sakit biar rumah sakitnya rame..piye jal..

  4. HeLL-dA says:

    Tak kirain kesasar di rumah sakit, yg artinya linglung di rumah sakit, ndak tau jalan. Rupanya..

    Hehehehe..
    Iya, Mbak..
    Poin terakhir tuh bener banget, bagai membeli kucing dalam karung.
    XD

  5. Sebenarnya rumah sakit jaman sekarang udah pada pake deterjen pel yang wangi, kok Prof masih nggak demen juga ya. Baiklah, lain kali kami akan mengimpor wangi-wangian dari Paris, siapa tau Prof lebih senang aromanya..

  6. IjoPunkJutee says:

    Aku bener2 gak pengen opname di RS, bukan karena BIAYA meski itu jg jd pertimbangan, Karena AROMA RS mmbuatku…..”…”, syndrome RS kayaknya, nemenin temen yang opname di RS ajah gak mau ko disuruh nginep…

    Mudah2an gak kan pernah….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *