Menerawang Blog Socialite


Biarpun bonyok gw udah setengah mati ngegedein gw supaya jadi orang intelek lengkap dengan doktrin-doktrin inteleknya, waktu kecil gw tetap punya hobi yang nggak bisa dibilang bonafid apalagi intelek: koleksi gambar seleb.

Gambarnya biasa gw jarah dari majalah. Semua seleb gw punya gambarnya, baik itu seleb beken maupun yang masih skuter (alias Seleb KUrang TERkenal). Biasanya gw nggak ambil gambar yang bagus; gw sengaja cari gambar seleb pas lagi nggak jaim, misalnya pas orangnya difoto paparazzi lagi gendong bayi, atau orangnya lagi melet, atau pas lagi mabok sambil megang kopi. Pokoknya pose-pose yang nggak banget deh. Tujuan gw satu, ngebuktiin bahwa seleb juga manusia, yang kadang-kadang bisa nampak nggak ada apa-apanya.

Kayak contohnya gambar seleb yang gw comot dari Cosmo di atas. Gw seneng gambar ini coz gambarnya alamiah, catchy, tapi nggak pantes masuk portofolio manapun. Kalo Anda mau di-casting, apa Anda mau mamerin foto di mana Anda habis dicium perempuan di mana-mana?

Sekarang gw ngga koleksi gambar seleb lagi. Hobi gw pun berkembang: koleksi link blog seleb.

Biarpun blog pribadi milik seleb terbilang banyak, tapi jumlahnya masih dikit. (Lho, gimana sih Vic, kok paradoks?) Ya coba dipikir, dengan jadwal seharian yang penuh pemotretan, interview, show sampai syuting kejar tayang, berapa sih yang sanggup nulis blognya? Malah gw kadang-kadang curiga seleb-seleb ini bloon, nggak tau caranya nge-blog. Lha logika gw, kalo orang punya mental lebih baik nulis di internet ketimbang curhat sama reporter infotainment, dia bakalan cari sekolah buat ngembangin otaknya daripada kerja jadi artis yang cuman jual tampang doang. Gw ngga bilang artis-artis itu bego ya, tapi gw harus bilang artis yang pinter di negeri kita cuman dikit. Makanya susah nemuin blognya seleb. Akhirnya demi kelangsungan hobi gw, gw terpaksa melebarkan lingkup definisi seleb gw. Nggak cuma artis yang gw buru blognya, tapi juga pengusaha, novelis, dan bahkan politikus. Pendek kata, socialite deh. Ah, istilah gw ketinggian. Apa ya bahasa awamnya? Oh ya: tokoh masyarakat.

Jadi gw mulai nemu beberapa blognya seleb, dan gw buntutin feed-nya di daftar following gw. Dasar namanya juga seleb, postingannya males-males. Blog jarang di-update, kayaknya masih lebih sering gw ng-update blog gw deh. Tapi baca blognya seleb kayak liat sisi lain yang nggak pernah kita tau dari mereka. Mereka nggak selalu glamour. Ada yang ndhesit coz nggak tau caranya make Blackberry. Ada yang norak coz baru nemuin temen SD-nya di Facebook. Ada yang risau lantaran mau disidang. Gw kalo baca tulisan mereka, suka lupa kalo mereka itu seleb. Abis baca tulisannya, kok kayak baca tulisan orang biasa ya?

Yang menarik, kemaren gw nemu blog milik seorang model. Namanya..sebut aja Lestar. Terus terang aja, gw pernah nyepelein seleb yang satu ini, coz dia pernah pose bugil buat Playboy keluaran Eropa. Waktu itu gw mikir, cuman perek nggak punya otak yang sudi mamerin toketnya untuk konsumsi publik. Tapi baca tulisan blognya tentang pengalamannya di-Cesar, gw seolah nemu image-nya sebagai ibu yang cerdas. Tulisannya terlalu jujur dan nggak dibikin-bikin. Kita para blogger kan udah fasih bedain mana tulisan yang nampak apa adanya dan mana yang cuman jaim palsu doang. Perek bloon nggak mungkin bisa bikin tulisan kayak gitu! Tapi blognya Lestar terpaksa gw acungin jempol. Sayang nih blog si Lestar udah 1,5 tahun nggak update lagi. Mungkin dia kewalahan ngurusin bayinya.

Anyway, gw yakin masih banyak seleb yang punya blog dan belum terjaring di daftar koleksi gw. Gw masih berburu lagi. Gw nulis ini bukan mau bilang bahwa seleb yang nge-blog itu otomatis pinter. Tapi gw mau berbagi perasaan gw, betapa senangnya gw bisa tau sisi lain dari orang lain yang cuman kita pahamin sekilas aja. Karena itu menolong kita mengenal orang itu lebih baik. Dan pada akhirnya, mengilhami diri kita sendiri untuk jadi orang yang lebih baik lagi. Melalui blog, seleb yang selalu nampak keren, bisa juga keliatan dungunya. Tapi itu bukan masalah, coz manusia memang gitu, nggak ada yang jelek melulu, tapi nggak ada juga yang ciamik terus-menerus. Kitalah yang mestinya belajar membedakan seseorang, baik itu saat dia jadi selebriti (baca: pekerja profesional) maupun saat dia jadi dirinya sendiri. Seperti minjam istilahnya Candil.. seleb juga manusia.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. hahaha, saya baru tau ada istilah skuter wkwkw
    Ini artikel tahun 2009, keknya sekarang di “masa depan” gak jaman lagi uber-uber blog mereka yak mbak. Sekarang instagram ma twitter selebs buanyak banget dimana-mana…

  2. Maulana says:

    Bukankah biasanya kalau seleb itu yang megang blognya entah siapanya ya ? karena sibuk jadi seleb hehe… jadi ga sempet buat ngurus blog, saya pikir begitu :v . . .

  3. Betul, tantangannya adalah memastikan blognya itu asli punya seleb apa nggak. Tapi kita tuh jangan main ke blog itu coz dia seleb. Kita dateng ke situ coz mau liat sisi lain yang nggak pernah dia tunjukin sebagai seleb. Percaya deh, kalo kita sering main ke blog seseorang, lama-lama keliatan lho apakah dia itu beneran atau dibuat-buat. Dan itu nggak bisa dinilai dari 1-2 kali posting aja, tapi harus berpuluh-puluh posting..

  4. Hendriawan says:

    Vic, susah betul memastikan satu blog, biasanya blog seleb, bahwa itu asli atau “fake”. PErnah aku nyari, gak usah blog dh, alamat email juga boleh asal gak salah alamat, ke grupnya Ariel Cs, cuma mau ngusulin nama (waktu itu dia kan dia bilang ke media massa gi nyari nama baru buat band-nya), gak ketemu.
    Lalu ada juga kan kalau tidak salah situs kepresidenan, walaupun pesan2nya dibilang positif, bagus, tapi diberitakan itu bukan pihak kepresidenan yang buat. Entah siapa.
    Kalau sudah muncul di TV, macam punyanya CS yang isinya curhat respon dia tentang gosip2 dia yang beredar di media massa, bisa yakin dh. Tp aku-nya yang gak bisa browsing dengan baik kali.
    Bayangkan kalao kt sdh nulis dengan penuh kepercayaan, dan blog seleb itu sepertinya mendatangkan empati, ternyata “fake”.
    Anyway, semoga misi u tercapai.

  5. Well, memang penampakan kejujuran itu beda-beda. Ada yang tulus, ada yang tukang pamer. Tapi saya nyorot kemauannya bikin blog. Untuk ukuran artis macam Lestar, bikin blog termasuk berani. Pasalnya kalo nulisnya kacangan, dia bisa keliatan bloonnya lho..

  6. ze' says:

    bro.. eh sis,
    saya juga udah baca blognya … lestari itu sekian bulan yang lalu. secara tulisan memang bagus, tapi secara … kok mau pamer … yah ?
    mungkin sedang khilaf kali …

  7. Andyalova says:

    setuju bro..seleb juga manusia, dan semua manusia selalu mempunyai kelemahan dan kekurangan. ga beda dengan seleb, kok saya cuman punya kekurangan melulu yach..tanpa kelebihan..

  8. ocean says:

    Hi friend.. Interesting post.. Nice blog work.. keep it up..
    will drop by your site often.. Do find time to visit my blog and post your comments..
    Have a great day.. Cheers!!!

  9. Betul tuh. Dengan mempelajari blognya seleb, saya jadi ngerti betul sama ungkapan “jangan menilai buku cuman dari sampulnya”. Seleb yang di tv nampak jagoan, di blognya malah keliatan bloon. Sialnya seleb yang di tv nampak bego, di blognya jadi nampak..bego juga.

  10. Seleb juga manusia, ada sisi “ndeso”,”katrok”,NOrak” dan “culunnya”….

    Kualitas buku tak bisa dinilai dari cover tebelnya…Buu sejarah kebanyakan usuh kan…??? Dan masih inget jaman putih abu-abu dulu….Majalah Porno sampulnya aduhai menariknya, tapi isinya bikin otak jadi bengong….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *