Bayi Cengeng


Entah kenapa minggu lalu inbox gw penuh dengan pesan dari orang-orang susah. Padahal sudah berkali-kali gw bilang, gw kan bukan caleg. Kalo orang susah mau ngadu, ya ngadu aja ke caleg, jangan ke gw. Sesama orang susah jangan saling mengadu dong, gimana sih?*Masalahnya Vic, senyum lu hampir semanis senyum caleg yang banner-banner-nya bertebaran ngotorin jalan itu. Wajar kan lu suka dikira caleg?*Oke, masih inget nggak postingan gw beberapa minggu lalu, Posisi Wuenaak? Tulisan itu diilhami konsul dari kolega gw, Erman, 25, yang mau ngelamar tugas PTT. Dia tuh bingung daerah penempatan mana yang gajinya gede. Dan masih inget kan, gw nyela, diterima kerja aja belum, kok udah ngekhayal minta gaji gede?

Nah, empat hari lalu Erman kirim pesan ke gw. Dia sedih coz ngga diterima jadi dokter PTT. Gw rasa dia milih minta ditempatin di daerah yang basah, yang pasti banyak banget peminat PTT-nya.

Berikutnya, dua hari lalu kolega gw lainnya, Jimmy, 27, nowel gw di Facebook. Lama ngga ketemu, kita saling nanyain kabar. Jimmy masih kerja serabutan di klinik-klinik tanpa surat ijin praktek. Gw jawab aja kalo gw lagi tugas PTT.

Jimmy terheran-heran gw masih nongkrong di daerah terpencil. Kan mendingan jadi PNS? Kita semua tau, sekarang dokter ngga lagi diwajibkan PTT dulu. Jimmy udah daftar CPNS kemaren, tapi ngga diterima. Katanya, mungkin coz dia bukan anak pejabat, jadi “peluru”-nya ngga tembus buat jadi PNS.

Anda nemu kesamaan dari kedua kolega gw ini? Yap, dua-duanya sama-sama pengangguran yang ngga diterima kerja. Dan mengeluh.

Kalo dipikir-pikir, gw nih jahat banget coz make temen-temen gw yang lagi susah buat bahan ngeramein blog gw. Tapi gw mau jadiin mereka hikmah buat jemaah blog gw supaya Anda ngga kayak mereka. Ngejiplak istilahnya Aditya Mulya, gw sebut mereka “cry baby” alias bayi cengeng. Masih bayi, coz baru lulus kemaren sore. Cengeng, coz belum bisa apa-apa udah ngeluh ini-itu lantaran ngga diterima kerja.

Anda percaya, kalo nyari kerja itu susah? Gw ngga percaya. Nyari kerja itu gampang!
*Betul Vic. Tinggal ambil sapu, kain pel, lalu bersih-bersih, jadilah pekerjaan!*
Maafkan Little Laurent yang demen interupsi itu. Dia emang suka ngaco, tapi sekali ini dia bener. Di Indonesia ini gampang banget nyari kerjaan. Yang susah itu, nyari kerjaan yang enak!

Itu sebabnya Erman dan Jimmy nggak dapet kerjaan, coz mereka pilih-pilih. Jimmy ngga mau jadi Pegawai Tidak Tetap alias PTT, dia maunya langsung jadi pegawai tetap alias PNS. Lha memangnya orang bisa langsung diangkat jadi PNS? Dayana Mendoza aja harus diseleksi di antara 100 cewek buat diangkat jadi Miss Universe, apalagi Jimmy yang mesti ngalahin ribuan dokter buat diangkat jadi PNS. Dan apakah dinas negara mau ngangkat seseorang buat jadi pegawainya kalo orang itu ngga pernah punya pengalaman kerja apapun yang cukup bermakna? Wah kalo kaderisasi pegawai Pemerintah kayak gitu, pelayanan masyarakat bisa kacau-beliau.

Orang mau kerja di lapangan apapun, apakah itu dokter, insinyur, pengacara, wartawan, harus mulai dari nol. Kakak gw yang insinyur mulai karier sebagai juru ukur tanah bergaji harian, sebelum dia dapet kerjaan di perusahaan minyak yang mampu bayarin dia apartemen di Kuningan. Teman gw pernah jadi tukang cuci piring, lalu naik pangkat jadi waiter, kemudian jadi bartender, dan sekarang dia manajer restoran Cina di Virginia. Kakak gw yang satunya sekarang ongkang-ongkang kaki jadi arsitek dan ngerancang kantor untuk perusahaan-perusahaan punya bule. Padahal dulu dia cuman juru gambar!

Artinya, semua harus mulai dari nol. Sarjana ngga bisa baru lulus langsung punya gaji seabrek. Mulai dulu dari kerjaan ecek-ecek di tempat kerja yang ecek-ecek, ngelayanin konsumen yang ecek-ecek. Di situlah kita belajar ngembangin kualitas kerja kita yang tadinya kelas ecek-ecek jadi kelas yahud. Nepotisme mungkin terjadi, tapi anak pejabat pasti akhirnya dihina-dina juga kalo kemampuannya masih nol. Memang, mulai dari nol itu ngga enak. Tapi pengalaman kerja keras itu investasi jangka panjang, yang nggak bisa ditandingin dengan IPK 4,00 sekalipun.

Wajar kalo Anda kepingin punya gaji tinggi. Kita kan udah sekolah capek-capek. Ngejar duit itu ngga dosa, tapi cuman ngeharepin duit itu yang jelek. Tuhan ngga pernah suka sama orang serakah. Kalo kita cuman nempatin urusan duit sebagai motivasi kerja utamanya dan bukannya untuk alasan ibadah, tuh kerjaan nggak bakalan berkah buat kita.

Jadi PNS itu bukan cita-cita. Tapi menjadi PNS ialah salah satu alat buat mencapai cita-cita. Kalo ada salah satu alat, berarti ada alat yang lain lagi dong?

Dan kenapa bercita-cita ngejar duit? Bukan kita yang mestinya ngejar penghasilan tinggi, tapi penghasilan tinggilah yang mestinya ngejar kita.

Anda pasti bukan bayi cengeng. Kalo ya, udah dari tadi tulisan gw nohok-nohok Anda.
Susah punya mental kerja keras? Siap-siap aja ke laut. Entah kapan, lusa, esok, nanti. Ih, tadi kan gw niru Aditya Mulya, kok sekarang gw jadi niru Iwan Fals ya?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Teman-teman aku udah mampu semua kok, Bu Fanda. Saking mereka kepinginnya kerjaan yang high-class. Apa yang masih bisa mereka jangkau malah dianggap ecek-ecek.. Terima kasih udah nyatronin link aku..

  2. Fanda says:

    Tepat sekali. Memang kita ini sering mengeluh. Pdhal Tuhan sdh menganugerahi kita kemampuan, tinggal kita mau memakainya utk lebh maju atau hanya kita kubur saja dan tidak melakukan apa2. Nice posting, bu dokter! Salam kenal ya! Aku simpan link-mu di blogku ya?

  3. Hm..konsep panjat dinding itu belum lengkap, Mas. Kalo udah di puncak, harus tanggung jawab, nggak boleh pecicilan, nanti jatuh. Mending kalo cuma orangnya jatuh, lha kalo dia goyang-goyang sampai papannya roboh, gimana?

    Artinya, bekerja juga gitu. Kalo belum merasa mampu punya pekerjaan kelas berat, jangan ngeyel minta posisi di situ. Kegagalan eksekutif bukan semata-mata membahayakan karier si individu sendiri, tapi juga merugikan instansi yang bersangkutan..

  4. mastein says:

    asem, komenku tadi pagi ndak nongol lagi!

    nyari kerja itu seperti panjat dinding mbak. dulu jaman kuliah saya sering dibilangi sama anak mapala kalo lagi iseng ikut manjat, jangan gambling! maksudnya mantapkan pijakan, liat ke atas cari yang bisa diraih, trus dengan mantap naik pelan-pelan, jangan melompat untung-untungan, salah-salah bisa jatuh.

    maksud saya nyari kerja ya gitu, pertama ndak usah ngayal tinggi-tinggi, yang penting punya pijakan buat hidup dulu, halal tentunya. nanti pelan-pelan kita tingkatkan dengan dasar yang sudah kita punya. jangan mimpi langsung ke puncak, kecuali sampeyan ada temen di puncak yang bawa tali siap narik sampeyan šŸ˜€

  5. aRai says:

    kalo aku ngeliar dari postingan ini adalah bedanya padangan perempuan dengan lakiĀ² … hehe

    masalah dari nol dolo ato ga aku rasa semua lakiĀ² pasti berpikiran sama

    “lakiĀ² tuh memberi bukan menerima”

  6. Saya nggak liat manfaat dari masang widget message shoutout. Buat saya nggak ada gunanya pengunjung datang cuma bilang halo tapi nggak mengapresiasi tulisan saya. Tapi terima kasih atas usulnya.

    Kalo saya bilang sih, janganlah kita ditakdirkan mirip seleb. Tapi seleb yang sebaiknya ditakdirkan mirip kita..

  7. picas says:

    Hi..postingan ttg pekerjaan yg bagus

    Koq G Pasang Message Shout..?
    Btw makasi udah comment, gimana ya kalau kita memang ditakdirkan mirip selebriti..? gimana nolak..?

  8. Aku setuju banget sama prinsip kemerdekaan finansial. Kalo nggak dapet orang buat mempekerjakan kita, kenapa nggak kita aja yang mempekerjakan orang lain? Udah bukan jamannya lagi kita punya mental pegawai, sudah waktunya kita punya mental boss. Meskipun aku nggak nyangkal, untuk jadi boss, perlu pengalaman jadi pegawai dulu.

    Memang nggak enak mulai sebagai karyawan krucuk. Merana, menderita. Tapi seninya adalah belajar dari penderitaan. Menderita itu artinya tidak sukses. Kalo kita tau artinya tidak sukses, berarti kita tau artinya sukses!

    Betul, yang penting tau visi kita. Anda tau artinya visi? Visi itu sinetron Brazil jaman dulu, tentang anak cewek putrinya Tuan Baron..
    *halah!*

  9. Prof. says:

    Dalam “mengejar” pekerjaan, kita harus nyadar diri….Lulusan STM aku rela kerja dari level paling bawah….(450 rb rp/bulan di tahun 2001). mo gimana lagi, bener2 “bayi merah” baru mbrojol STM apa yang mo aku tawarin ke PErusahaaan?kagak ada nilai tawar yang aku andalkan….dan bahkan tak sanggup menolak saat kena mutasi ke Pulau sebrang.

    Pelan2 kujalani….toh sekarang ada nikmatnya…sedikit demi sedikit naek…Syukur Alhmdlillah…, sekarang dah grade 6. Pernah ada tawaran dengan posisi yang lebih tinggi dari sekarang, tapi aku tolak, itung2an kagak cocok. sekarang aku merasa punya nilai tawar yang lebih, jauh berlipat dari kala ku masih “bayi merah”

    Yang terasa paling menyenangkan adalah PROSES, PROSES ! bukan hasil akhir……, hasil akhir dari percumbuan cuapek dan lemes (katanya…) tapi prosesnya….uenak tenan….! kata timbul.

    Perhatiiin para motivator atau Pengusaha sukses yang jadi narasumber dalam sebuah seminar…Bagian mana yang paling menyenangkan dan membanggakan bagi mereka? Saat bercerita tentang betapa berat rintangan dan halangan yang mereka hadapi, mereka jalani tetapi mereka tetep berjuang tanpa menyerah hingga sampai saat mereka berbicara sebagai orang yang SUKSES.

    So….selamat menikmati PROSES….

    NB : Dirimu tak disebut dalam postinganku BUKAN karena engkau bukan TEMAN, tapi karena keterbatasanku dalam merangkai cerita…..

  10. Halo Vicky. Posting-mu bagus. Aku sepakat: Cari kerja itu gampang, asal kita mau hidup dengan visi dan tujuan yang pasti. Seperti kata Paolo Coelho, “… dan saat engkau menginginkan sesuatu, seluruh jagat raya bersatu padu untuk membantumu meraihnya.”

    Salam buat temanmu.

    ~s.n~

  11. Anonymous says:

    buat nambahin aja, mungkin karena cita-cita gw juga, kalo lo gabisa nyari kerja knapa ga bisa nyiptain kerja…

    dan lo ga harus lulus lho buat bantuin orang punya kerja

    kumpulin ide innovatif, cari pemodal, kerjain 3-5 proyek, hire orang, tinggal dan nikmati passive income lo!!!

    hehe lumayan udah tinggal kuliah, ga perlu khawatir biaya.
    tinggal mikir gimana “bikin kerjaan” lain lagi deh…

    untukmencapai kebebasan finansial itu ga susah ko teman-teman

    -senna-
    malah blogwalking daripada kuliah,, aaaah udah jam set 8!!! belum printing tugas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *