Bencong Thai


Buat gw, masalah kelamin adalah urusan sensitif. Tau sensitif?
*Tau dong. Itu kan Vic, alat yang buat periksa kita subur apa nggak? Eh, atau alat tes kehamilan ya? Aih, nggak tau ah, gw belum pernah harus make itu!*
Buat gw, masalah kelamin lebih sensitif ketimbang masalah seks.
*Lho, emang beda ya?*

Catet ya, jangan pernah salah nyebut jenis kelamin orang. Apalagi dokter kayak gw, dosa tuh kalo salah nyebut jenis kelamin. Kalo orang dewasa sih gampang bedain mana laki mana perempuan, lha kalo bayi? Jangan coba-coba deh Anda nowel bayi orang truz bilang, “Ih..anak perempuannya lucu Pak..” padahal sebenarnya bayinya cowok. Orang tua mana yang nggak tersinggung anak laki-lakinya dikira cewek?

Gw paling pusing kalo gw mesti bedain jenis kelamin bayi yang baru lahir. Tampang mereka semua sama aja!

Saking pusingnya, gw pernah takut salah nyebut pas gw masih mahasiswa magang dulu. Waktu itu gw mesti nolongin persalinan. Bayinya lahir dan gw tarik. Lalu bidannya bilang ke ibu yang ngelahirinnya, “Anaknya laki-laki, Bu!”
“Oh ya?” sahut gw dan si Ibu barengan.
Si Ibu nampak berseri-seri, sementara gw malah kebingungan. Kok bidannya tau sih anaknya laki-laki?

Gw terlalu sibuk ngurusin ari-ari yang mau keluar, jadi gw nggak banyak nanya. Baru setelah si bayi dibawa buat dimandiin bidan, gw nyusul ke kamar bayi. Lalu gw tanya, “Mana sih tandanya dia cowok?”
Eeh..bidannya nyerocos, “Mbak Koass ini gimana, masa’ nggak liat? Itu burungnya dadah-dadah!”
Gw melihat yang ditunjukin sang bidan sebagai alat luar biasa itu yang nongol di sela-sela paha si bayi.
Gw ngernyit. Itu? Torpedonya? Ih..kecil amat..!

Lain lagi waktu gw magang di unit gawat darurat. Jam tugas gw baru mulai, gw baru masuk, dan disambut seorang pasien yang mengaduh-aduh nyeri di atas tempat tidur dorong. Kulitnya sawo matang, rambutnya sebahu, dan raut mukanya mulus, suaranya halus.
Pada pasien itu, gw berusaha menenangkan, “Sabar ya Bu. Sebentar lagi kita suntikin obatnya.”
Si pasien malah naik pitam. “Bu?! Saya ini laki-laki!”

Gw syok banget dan serta-merta minta maaf berulang-ulang. Orang secantik ini laki-laki?!

Gw kabur saking malunya dan minta ngurusin pasien lain aja. Mana koass yang ngurusin dia sebelum gw?! Kenapa ngga ditulis identitas pasiennya di ujung tempat tidurnya?

Jadi kemaren tuh, gw kan nge-posting Menerawang Blog Selebriti. Nah, ada yang komentar tuh, manggil gw “Bro”.

Gw terperanjat. Hah? Kok dia nyebut gw laki-laki?

Gw buru-buru ngeraba-raba bodi gw. Tidak, gw perempuan. Iya kan?

Coba liat baik-baik foto gw di atas. Gw cewek kan? Gw cantik kan? Hahah.. Kenapa cewek secantik gw masih dipanggil Bro?! Bro itu brother, buat cowok. Nggak ada cowok yang secantik gw. Kecuali kalo cowok itu..bencong asal Thailand.

Gw tau persis bencong-bencong Thai itu cantik-cantik. Liat aja model iklan sampo Clear itu. Gw aja sampai minder dibuatnya.

Satu-satunya alasan yang mungkin kenapa sang jemaah itu ngira gw cowok adalah, dia nggak liat foto gw. Dia baca blog gw pake HP, truz biar hemat bandwidth, browsernya disetel supaya gambarnya nggak ikut loading. Dia bacanya cepet-cepet, jadi nggak liat nama belakang gw yang feminin. Bagaimana pun, banyak laki-laki yang bernama Vicky.

Huhu..mudah-mudahan nggak ada lagi yang salah ngira gw sebagai cowok. Memang kebanyakan blogger tuh jarang diliat dari nama atau fotonya, tapi lebih sering diliat dari gaya nulisnya. Gaya nulis dipengaruhi cara mikirnya. Apakah cara mikir gw seolah-olah mengisyaratkan seperti laki-laki?

Mungkin gw harus ke psikolog. Gw mau tanya kenapa gw mikir seperti laki-laki, tapi gw dapet mens, dan gw seneng sama Brad Pitt. Jangan-jangan..gw ini hombreng bertubuh wanita?

Hahah..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

15 comments

  1. mastein says:

    jadi inget semalem nonton CSI NY, saya nonton adegan waktu korban lagi di kamar mayat, diliatin pas bagian boob-nya yang montok, dengan mupeng saya bilang, “wow, apaan tuh?” trus istri saya ngomong, “tadi waktu korbannya ketemu, si polisi bilang, kok tangannya gede, kakinya gede, pas diintip, omg shemale!!”

    asem!!

  2. Nggak apa-apa Andy, saya ngerti kok. Andy lagi nggak konsen bener waktu itu, makanya ngetik pun jadi kepeleset. Saya juga becanda waktu bilang saya nyangka diri saya hombreng. Sudah, sudah, saya maafin.. Lain kali main-main sini lagi ya.. Hahaha!

  3. adinxtm says:

    Tuhan itu hanya menyiptakan 2 jenis, laki-laki dan wanita…jadi kita harus ikhlas menerimanya.itu konsequensi kita…pipikiran yg anda alami mungkin cuma sugesti2,dan angan2 belaka…coba dirasakan dg betul pada diri anda..

  4. A N D Y says:

    Seperti yang saya tulis sebelumnya, manusia punya kelebihan da kekurangan. dan saya adalah salah satu manusia yang penuh kekurangan, bukankah semua manusia juga pernah khilaf..? maafkan semua kekhilafan saya teman..

  5. A N D Y says:

    Aduh..saya minta maaf, beribu-ribu maaf ya..mungkin saya waktu itu sedang ngantuk waktu tulis komentar di blog anda..anda boleh liat comment di blog saya, saya panggil anda mba’ kok..sekali lagi saya minta maaf, zemoga kejadian ini tidak menimbulkan permusuhan bagi kita teman..sekali lagi saya minta maaf..

  6. Mas GwGw says:

    mbak vicky, apapun eloh, siapapun eloh, cowok atau cewek eloh, alien atau manusia, itu gg masalah, yg penting eloh enak diajak bertemen, postingan-2 eloh tuh lucu ….asyik..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *