Keringat Tak Berujung


Hai jemaah! Tau kan nanti malem ada Earth Hour?
Tau dong ya, kalo Anda nggak tau, berarti Anda nggak gaul! Earth Hour adalah kegiatan solidaritas sedunia untuk merenungi akibat pemborosan listrik. Caranya, di mana pun Anda berada, mau di Pasuruan, mau di Banjarbaru, mau di Sentani, bahkan kalo Anda di Barcelona sekalipun, antara jam 8.30-9.30 malem waktu tempat Anda, matikan listrik. Cukup satu jam aja, nggak usah lama-lama. Dan selama satu jam itu, kerasa kan, betapa susahnya kita kalo nggak ada listrik? Makanya, jangan buang-buang listrik kalo nggak perlu-perlu amat.Sabda Little Laurent:
*Hm, Vic..kita nggak perlu ikut Earth Hour itu kan? Tanpa ada acara itu pun, kita udah dipaksa ikut Earth Hour tiap minggu. Seminggu bisa 3-4 kali! Malah, jamnya nggak cuma sejam, tapi lamaa..dari jam 7 pagi sampai jam 5 sore!*

(Itu bukan Earth Hour, Jeng. Itu namanya pemadaman lampu bergilir!)

Di sebuah kabupaten yang nggak usahlah gw sebutin namanya, ada sebuah kantor milik pemerintah yang sebut aja namanya Dinas X.

Kantor ini gedungnya masih baru. Catnya masih cemerlang. Atapnya belum ada yang bocor. Maklum, baru diresmiin beberapa bulan.

Tapi cobalah tengok ke dalam. Anda bakalan nemu pegawainya kipas-kipas coz nggak tahan panas. Mungkin Anda bakalan terheran-heran, kenapa mereka nggak pasang AC? Jangan ucapkan pertanyaan itu keras-keras, bisa-bisa Anda dilemparin kayu ulin. Di sini nggak ada listrik!

Jemaah, bisakah Anda percaya bahwa sebuah kantor Dinas X milik Pemerintah tidak dialirin listrik? Aneh, tapi ini nyata, Jemaah..

Padahal, di sebelah lingkungan kantor Dinas X itu, berdiri markas Polres kabupaten itu. Dan tentu saja kantor polisi itu dialiri listrik. Kalo kantor polisi ikut gelap gulita, bisa-bisa polisinya nggak ngeh kalo ada maling nyatronin kantor polisi.

Kenapa PLN mau menyapa kantor polisi tapi nggak menyapa kantor Dinas X? Begini lho..kabupaten ini kan baru berkembang. Listrik ditonggakin pertama-tama di pusat ibukota kabupaten dulu. Dengan adanya rencana pelebaran kota, maka perlahan-lahan dibangun tiang-tiang listrik ke pinggiran kota. Dulu, pinggiran kota cuman mencakup sampai kantor Polres, makanya listriknya juga cuma sampai ke situ. Tapi sekarang bupati mau kota dilebarin lebih jauh dari titiknya kantor polisi itu, dan di arena pelebaran itu dibangun kantor-kantor baru untuk dinas-dinasnya Pemerintah Daerah, salah satunya ya kantor Dinas X itu.

Ketika gedung kantornya udah jadi, para pegawai Dinas buru-buru disuruh pindah ke situ. Maksudnya supaya area itu mulai rame. Tapi sialnya, pembangunan gedung baru itu nggak dibarengi pembangunan tiang listrik!

Supaya kantor Dinas X itu ketiban listrik, solusinya panjaangg..banget. Dinas X mesti ngajuin anggaran listrik dulu ke instansi di atasnya. Nanti anggaran dipelajari di tingkat atas, lalu nunggu ACC. Kalo anggaran udah turun, baru Dinas X ngajuin permohonan ke PLN Ranting lokal supaya daerahnya dialirin listrik. Dan tunggu sampai PLN setuju buat bikin tiang listrik di situ. Padahal mana ada sih bikin tiang listrik cuman buat satu-dua gedung aja? Nggak efisien dong, PLN pasti maunya tunggu sampai daerah itu banyak gedung penghuni supaya penggunaan listriknya lebih efisien kan?

Ya lama dong nungguin sampai anggaran ACC kayak gitu. Akibatnya, untuk sementara ini, pegawai-pegawai terpaksa bawa genset sendiri buat nyalain kipas angin portabel di kantor itu. Solar buat nyalain gensetnya? Beli sendiri dong pake kocek pribadi. Demi kerjaan profesional. Orang kan mau ngantor, bukan mau kipas-kipas seharian? Kayak di kondangan aja deh kipas-kipas..

Dan nampaknya kalo pun PLN setuju buat ngalirin listrik ke sana, masih lama nampaknya rencana jadi kenyataan. Pasalnya, PLN kabupaten ini belum punya pengaturan beban sendiri. Beban untuk kabupaten ini masih dialirin dari PLN kabupaten tetangga, dan itu pun hanya dikasih beban sedikit. Coz kabupaten ini adalah pemekaran dari kabupaten tetangganya, dan sebenarnya kabupaten tetangga nggak setuju bahwa kabupaten ini memisahkan diri. Makanya mereka seolah-olah mengulur-ulur waktu buat kasih ijin untuk kabupaten baru demi mengelola cabang PLN mereka sendiri.

Itu sebabnya kabupaten kecil ini sering mati lampu. Mesin pembangkit yang udah layak masuk pensiun, dan jatah beban listrik yang terlalu sedikit buat penduduk yang mulai makin banyak. Penduduk dipaksa ketiban pemadaman bergilir. Mau bikin rumah di sini susah banget. Tanahnya yang nganggur sih banyak, tapi apa gunanya kalo nggak ada listriknya?

Apa yang salah di sini? Pemekaran kabupaten yang tidak terencana matang? Birokrasi yang bertele-tele? Sistem tata kota yang nggak karu-karuan? Pemaksaan menempati kantor yang nggak siap fasilitas? Kita nggak tau.

Jadi, beruntung banget kita bisa nge-blog tanpa harus kipas-kipas. Percaya deh, listrik adalah salah satu hal terbaik yang pernah terjadi pada manusia. Yuk, nanti malam kita matiin lampu buat ngerayain Earth Hour..! Jam 8.30, satu jam aja. Jangan lupa ya!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Dhani says:

    Sekarang daerah ini sudah pake listrik. Bahkan lampu jalan pun sudah terang benderang meskipun baru sekitaran polres

  2. Saya paling seneng Nyepi. Saya juga seneng Lebaran, Paskah, Natal, Waisak, dan entah apa lagi. Kalo di Indonesia ada Hanukkah dan Thanksgiving, barangkali saya lebih seneng lagi. I love tanggal merah!

  3. Gak papa kok Vick, cuma sehari ini kan Nyepinya? Tapi memang kalau masih sekolah, dapet hari libur tuh berhargaaa banget ya? Adakalanya kita memang perlu kok sesaat sendiri. Bukan buat tidur, tp lebih dari itu…
    Salam kenal ya. Terimakasih buuat kunjungannya di blog saya.

  4. aryasantosa says:

    hehehehe, kemaren saya ga ngikut earth hour itu… tapi di Bali 99,9% orang tiap taon udah ngelaksanain mati lampu selama 24 jam setiap hari raya Nyepi, termasuk saya… 🙂

  5. Lidia says:

    mbak Vicky….makasih yah udah mau mampir ke Blog saya,makasih banyak juga commentnya…next i’m gonna visit U frequently.mbak vicky Blognya simple deh tapi infonya buanyak bgt jadinya menarik…Keep on Work ! Salam kenal yah mbak…btw candidate presiden gak ada nama mbak yah ? ups…maaf deh yah abis yang ngetop yang itu….hehe…kidding yah mbak….

  6. Kalo di tempat saya sih nggak usah nunggu Nyepi buat gelap-gelapan. Ini Earth Hour udah selesai 15 menit yang lalu, tapi tempat saya masih gelap. Biasa, PLN-nya korslet lagi..

  7. Pada prinsipnya listrik adalah kebutuhan dasar yang harus dimiliki penduduk negara, sama derajatnya seperti air bersih. Jadi mestinya penduduk nggak perlu sampai harus beli kabel sendiri apalagi sampai dijatah segala. Tapi kalo negara belum mampu, ya harus diserahkan kepada swasta yang sekiranya lebih mampu. Jangan sampai penyediaan listrik dimonopoli oleh satu pihak aja, padahal pihak tersebut belum mampu juga mencukupi kebutuhan seluruh rakyat. Kalo kayak gini, rakyat yang jadi korban.

    Buat polisi kawasan Ganesha mohon berjaga-jaga selama Earth Hour, siapa tau ada yang kemalingan..:p

  8. indra says:

    nggak kok murni pake api minyak tanah ama korek dwang…

    buat yang lain yang mau dateng, silahkan kampus itb jl.ganeca no 10 labtek VII silahkan gabung..

    lumayan bisa sekalian “nyari” hape hehehe
    (Otak kriminal: on)

  9. galuharya says:

    di kawasan jawa-timur sebelah selatan juga masih terjadi demikian mbak.
    listrik memang sudah masuk,akan tetapi bagi warga dusun yang letaknya jauh dari jalan raya mesti modal sendiri untuk bangun tiang-tiang.
    selain tiang meraka juga beli kabel sendiri,dikarenakan kabel jatah dari PLN cuma beberapa meter saja

    klo dah gini siapa yang salah ???

  10. DE says:

    sedih juga ya kalo denger ada pemadam listrik bergilir, tahu betul susahnya kalo listrik mati

    kalo di sini listrik mati sejam saja, sudah dituntut tuh perusahaannya, krn di sini listrik nggak lagi ditangani oleh negara tapi sdh diserahkan pada swasta, jadi mereka berlomba2 deh beri service yg terbaik buat langganannya, dan kami bisa pilih service mana yg paling baik dan murah

  11. Di Pulang Pisau udah keburu Earth Hour duluan, tadi sejak jam 6.45 pagi. Kota ini emang masih terpencil dalam urusan trend. Tapi kalo urusan pemadaman lampu, kita selalu “selangkah lebih maju”!

  12. Itu murid sekolah ada berapa ya kok gurunya sampai teriak-teriak?

    Ngomong-ngomong yang mbakar api unggun itu, pas mbakarnya pake emergency light nggak? Kalo ya, berarti Earth Hour-nya bo’ong tuh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *