Supermarket Bencana


Kalo Indonesia bisa dianalogikan sebagai supermarket, dan supermarket adalah toko di mana semua serba ada, maka Indonesia adalah supermarket bencana. Bayangin, segala bencana yang bisa terjadi di dunia, semua ada di Indonesia. Gempa bumi? Ada. Tsunami? Ada. Lumpur panas? Ada. Wabah penyakit? Ada. Malah longsor sampah dan tanggul jebol, itu cuma ada di Indonesia. Mana negeri lain punya kayak gini? Nggak ada! Barangkali kita mesti buru-buru bikin hak paten atas longsor sampah dan tanggul jebol sebagai karya cipta aseli Indonesia, sebelum keburu dijiplak sama bangsa lain.

Yang nyebelin, sudah banyak bencana beragam di Indonesia, tapi bangsa kita masih aja nggak mau belajar. Bukan belajar supaya bencananya tetap lestari (itu sih Indonesia udah jago!), tapi mbok ya belajar menanggulangi bencana supaya nggak tambah repot, gitu. Sekarang aja semenjak tanggul Situ Gintung jebol, penduduk udah kelimpungan lantaran kehilangan keluarga dan harta. Ini diperparah sama kehadiran orang-orang nggak penting di TKP yang berkedok “meninjau” penduduk, tapi sebenarnya cuma mau jadi “turis bencana”.

Ribuan orang datang berduyun-duyun, dengan motivasi mau foto-foto di depan Situ Gintung yang udah berubah jadi kota tenggelam. Nggak mikir di situ ada penduduk yang bingung nanti malam mau makan apa, besok mau sekolah gimana, ini badan udah gatel-gatel tapi nggak tau mau mandi di mana. Yang nista caleg-caleg datang cari muka, bagi-bagi sembako sambil bikin posko-posko kesehatan, tapi ujung-ujungnya di tiap bantuan ada tulisan, “Pilihlah saya!”

Dan nampaknya orang-orang yang bagi-bagi sembako ini nggak punya alternatif ide lain selain bagi-bagi mie instan. Aduh, orang lagi susah kok dikasih mie instan? Masaknya gimana, kan kompornya udah kelelep? Mie instan itu nggak ada gizinya. Nanti setelah pembagian sembako selesai, penduduk ketiban penyakit baru: Sakit maag gara-gara cuma makan mie instan!

Mendingan penduduk dibagi-bagiin kupon makan. Kupon yang ada, bisa dituker sama nasi timbel lengkap sama lalapan dan lauk plus air mineral gratis di tenda dapur umum. Di sana ada air bersih yang dialirin pake mobil tangki, bisa dijatahin untuk penduduk buat mandi, wudu, dan buang hajat.

Dan banyak sumbangan yang donasi baju-baju bekas, tapi banyak yang lupa mikirin nyumbang mukena. Penduduk kan perlu sembahyang..? Penduduk kan perlu bungkus mayat pake kain kafan?

Ini masih diperparah orang-orang sok pahlawan yang berlomba-lomba bikin posko kesehatan. Bayangin, cuman modal tensimeter, stetoskop, dan mempekerjakan mahasiswa-mahasiswa kedokteran, plus nyediain oralit, obat penurun panas, obat antigatel, dan vitamin C, maka jadilah posko kesehatan! Nanti kalo korban nggak bisa diobati, korban disuruh pergi ke tenda SAR. Tenda SAR-nya yang mana, orang poskonya juga nggak tau, lha wong bikin posko bencananya dadakan tanpa kordinasi dulu sama Badan Penanggulangan Bencana. Nolong kok nggak dipikir matang-matang?

Dan menyikapi banyaknya turis bencana yang dateng ke situ cuman buat foto-foto di depan penduduk yang udah kehilangan harta dan pekerjaan, gw punya ide, gimana kalo caleg-caleg itu sekalian aja buka landmark di Situ Gintung? Buka tenda-tenda biru, supaya turis-turis bisa “nonton” tanggul jebol tanpa takut kepanasan. Sekalian bikin kafe-kafean tenda gaul supaya penduduk bisa jualan es campur dan soto kudus buat turis yang mampir, lumayan kan buat penghasilan warga yang ketimpa musibah? Sediain juga fotografer keliling dari penduduk buat motretin turis yang kepingin mejeng di lokasi bencana, kalo perlu sediain guide sekalian. Jika turis emang kepingin liat-liat lokasi, mbok sekalian aja disediain perahu karet yang dikayuh sendiri oleh korban bencana. Jadilah ini namanya, Tour de Situ Gintung!

*potret ironis dari kegiatan bersenang-senang di atas penderitaan orang lain*

Mudah-mudahan kita bisa belajar dari negeri supermarket bencana ini, bahwa kita perlu ngompakin penanggulangan bencana lebih baik. Maksud hati kita emang nolong, tapi ya jangan bikin korban makin susah dengan pertolongan kita. Kasihlah bantuan yang sifatnya jangka panjang, bukan yang cepet abis dalam sekejap. Duh, Situ Gintung, sampai kapan nasib mereka terkatung-katung..?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Halo, Jeng Itik! Tulisan ini diinspirasi dari postingan terakhir Jeng Itik lho. Ya’apa ya supaya mindset kita berubah dari reaktif menjadi antisipatif? Saya nulis ini buat kasih ide untuk bikin kordinasi penanggulangan bencana. Memang sudah ada SAR, tapi nampaknya belum kordinasi dengan Pak RT/RW yang punya daerah bencana. Kalo Pak RT bisa kasih daftar penduduk dan dicocokin sama nama-nama orang yang ilang, tentu SAR nggak akan kerepotan sampai hari ini..

  2. Arman says:

    iya ironis sekali ya emang fenomena ini di indonesia… 🙁

    gak bisa ngomong apa2, cuma ikut berduka cita atas musibah situ gintung. dan moga2 para pelawak politik itu segera bisa disadarkan (walaupun diragukan banget dah kalo yang ini)…

  3. julie says:

    masih mending mereka punya niat untuk membantu bagaimana dengan anda sista cuma bisa cuap2 di blog ini dan menghina negara sendiri?

    kalo anda tak bisa melakukan apa2 untuk mereka lebih baik ga usah menjelek2an atau mengkritik orang lain yang punya niat lebih baik

    peace

  4. frozenmenye2 says:

    haduh….pen gw keplak rasanya orang2 yang jadiin tempat bencana Situ Gintung itu buat tontonan, ampe ada yang foto2 segala lagi, parahnya lagi dipajang di facebook. hadoohhhh…..hatinya pada dibedong dimana seh ?
    salam,
    frozzy

  5. fery79 says:

    Bener sekali… ngapain juga tuh turis-turis bencana merepotkan diri hanya untuk mengabadikan diri bahwa ia pernah melihat lokasi bencana, mendingan datang kesana dengan mengulurkan tangan, menolong langsung warga yang tertimpa bencana, kalau ngga dirumah aja (mendo’akan)

  6. Maaf, mungkin jumlahnya Amrik lebih banyak. Tapi dari segi kualitas, Indonesia tetap “menang”. Kita emang nggak punya badai salju, tapi kita punya kemarau yang cukup buat bikin sungai kering dan hewan ternak jadi tewas. Nggak ada hurricane, di sini adanya angin puyuh. Dan karena bantuan nggak sigap bencana, kerugian bencana kita pun berlipat-lipat. Hehe..nggak mau kalah..

  7. hwehhehe amerika lebih banyak kok. tsunami mayan sering, tapi gak separah waktu di indo and thai. tanah longsor juga, tapi cuma beberapa rumah sih. badai salju yg setinggi jendela, banjir, hurricane, plus krisis ekonomi hehehhe cuma, karena udah terbiasa, gak selalu di expose. dan lagi,bantuan cepat datang.

  8. Alasan sederhana kenapa mie instan jadi bantuan andalan: Bisa dimakan pake air anget, bisa juga dimakan digado a la krupuk. Mungkin biar rasanya kayak makan sop atau krupuk. Aduh..pokoke nggak guna banget deh mie instan itu. Memang dasar mental penolongnya aja yang serba instan. Obatnya ya satu: sekolah yang pinter.. Sekolah kordinasi bencana biar nggak gagap kalo bikin posko. Sekolah agama biar nggak nyolong bantuan orang lain. Apalagi kalo yang dicolong itu cuma mie instan, wadaww..

  9. Rudy says:

    Hahaha….
    Baca postingan kale ini
    ” Barangkali kita mesti buru-buru bikin hak paten atas longsor sampah dan tanggul jebol sebagai karya cipta aseli Indonesia, sebelum keburu dijiplak sama bangsa lain.”
    Lagi-lagi aku ngakak sendirian nih dikamar untung aja mamaku udah tidur ngorok tuh dikamarnya,hehe…
    Memang memprihatinkan banget tuh nasib dan keadaan warga yang tertimpa musibah Situ Gintung.
    Bahkan kemaren aku sempat denger kabar dari Kak Ega bahwa barang bantuan untuk para warga korban musibah sebagian ada yang dijarah oleh orang-orang yang nggak punya hati nurani tuh, keterlaluan banget kan???
    Udah ditimpa musibah tapi masih aja ada yang menjarah barang bantuan….

  10. KanjengRagil says:

    Inilah yang ada di negara kita. Benar banget, kenapa selalu yang datang adalah mie instant ? Dalam keadaan serba tidak jelas, semestinya korban bencana patut mendapatkan makanan yang ber gizi, karena stamina mereka rata2 sudah down. Seharusnya dapur umum di upayakan !

    Blog ini bagus sekali, tukeran link ya.

  11. mawi wijna says:

    Mbak, bangsa kita ini paling seneng yang serba instan. Makanya pas ngasih bantuan, mikirnya juga serba instan, pokoknya cepet, ngasih sesuatu, berguna-atau-nggak itu urusan belakangan.

    Bangsa kita ini juga kurang teliti. Jadi, maunya cepat tapi nggak tanggap, lha wong yang ngasih bantuan sama gagapnya dengan korban? Parahnya lagi mbak, bangsa kita ini suka minum “air keruh”, lha gimana lagi? Wong sekarang “air bersih” susah didapat?

    Apa ada obatnya ya Mbak, buat negeri ini?

  12. Yap, coba cek mengenai kader kesehatan yang juga bekerja sama ama pandu keadilan (bukan mau promosi)… merke bergiat dalam hal bencana kayaknya diangkat juga deh, biar pas ada bencana dimana tau kita bisa langsung cepat tanggap koordinasi .. soalnya termasuk yang geraknya cepat.

    ..mantan pandu keadilan hehe..

    monggo di cek, skalian blog ane juga… hehe (yang ini promosi)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *