Ogah Anjang Sana


Berdasarkan pengalaman gw yang tiap harinya selalu anjang sana ke blog orang-orang, suatu blog bisa dibilang sukses kalo tulisannya berhasil menginspirasi pembacanya. Inspirasi itu bisa berupa:
1. Pembacanya jadi punya sudut pandang baru tentang sesuatu yang ditawarin sang penulis. Misalnya gara-gara penulisnya bilang brutu itu bisa bikin orgasme, orang yang tadinya nggak mau makan bokong ayam itu jadi blingsatan nyari brutu.
2. Pembacanya jadi punya ide baru buat ngembangin yang ditawarin penulis. Misalnya, gara-gara penulisnya nulis korelasi makan brutu dengan orgasme, pembaca jadi kepingin tau bokong hewan-hewan mana lagi yang kira-kira bisa bikin gairah jadi naik itu.
3. Pembaca malah jadi sebal dan memaki-maki si penulis. Pasalnya, setelah penulisnya promosi nutrisi brutu, pembaca yang kerjaannya jual ceker ayam jadi nggak laku!

*Yang gw bingung, Vic, kenapa lu harus kasih bokong ayam sebagai contoh? Orang kan banyak yang nggak suka sama brutu coz mereka kira makan brutu bikin bloon? Apa ini nggak mengindikasikan bahwa lu sedang berusaha memulihkan citra brutu?*

(Nggak, gw nulis ini coz gw lagi depresi lantaran bosen makan ikan haruan tiap hari. Tuhan, kapan sih gw pulang ke Bandung?! Sudah lama gw nggak makan cireng!)

Oke, penting kali ini mengekspos alasan orang, dalam hal ini gw, belum anjang sana juga ke blog Anda. Kebanyakan blogger suka ngeluh blognya kurang trafiklah, kurang komentarlah, padahal mereka udah menghias blog mereka hampir sama serunya seperti menghias pohon Natal. Jadi kali ini gw akan nulis kenapa gw belum datang juga ke blog Anda.

GW NGGA TAU ANDA PUNYA BLOG.
Gimana gw mau ke blog Anda kalo Anda nggak pernah promosi blog Anda? Tulislah URL blog Anda di mana aja: Di bagian bawah e-mail, di profile MySpace, di kartu nama, di curriculum vitae. Kalo perlu, iklanin di koran dan tivi.

GW UDAH KE BLOG ANDA, TAPI NGGA BISA MASUK.
Soalnya blog Anda berat. Berat sama banner-banner iklan, award, dan entah apa lagi. Gw selalu ngukur kalo suatu halaman itu “lola” alias loading-nya lama, blog ini betul-betul ngabisin pulsa internet sia-sia.

GW NGGA TAU BLOG ANDA UDAH DI-UPDATE.
Soalnya blog Anda nggak diprogramin ada feed-nya. Gimana gw tau bahwa Anda kirim tulisan baru kalo pemberitahuannya nggak muncul di feed reader gw? Apa Anda berharap gw mau buka website Anda tiap menit buat tau yang baru?

GW NGGAK NYAMBUNG SAMA TULISAN ANDA.
Gw nggak ngerti, Anda ini ngomongin apa sih? Ntie kalo gw maksa komentar tapi nggak nyambung, dikiranya gw sotoy. Mungkin lain kali aja gw main ke blog Anda lagi, kalo Anda lagi ngomongin topik yang kira-kira gampang dicerna oleh otak gw yang tulalit ini.

TULISAN ANDA BIKIN GW BOSEN.
Apa yang Anda tulis nggak menarik. Setidaknya nggak menarik minat gw buat terus membaca tulisan Anda. Bahkan buat dimaki-maki pun tidak. Jadi Anda ini nulis buat apa sih?

GW UDAH KOMENTAR, TAPI KAYAKNYA KOMENTARNYA NGGAK TERSIMPAN.
Anda nggak bilang bahwa komentar gw sudah tersimpan di kotak moderasi. Gw kirain komentar nggak muncul coz sinyal internetnya mendadak putus.

GW MAU KOMENTAR, TAPI YANG KOMENTAR DI POSTINGNYA UDAH KEBANYAKAN.
Bikin posting itu seperti bikin hajat. Kalo yang komentarnya ada 40 orang, serasa hajatannya didatengin 40 tamu. Pertanyaannya, apa sanggup host-nya ngeladenin 40 tamunya sekaligus? Makanya gw nggak pernah berharap terima komentar banyak-banyak untuk tiap posting gw. Nanti gw malah nggak bisa menikmati apresiasi dari seluruh jemaah gw.

ANDA SOMBONG.
Gw udah satronin blog Anda ampe ratusan kali, tapi Anda nggak kunjungan balik ke blog gw. Apa Anda nggak tau kalo gw masih menganut prinsip orang Timur, kalo dikunjungin tamu kita mesti berkunjung balik? Ya, gw pamrih, apa Anda keberatan?!

Nah, kira-kira itu alasan gw belum berpartisipasi di blog Anda. Ada yang mau nambah daftarnya lagi? Monggo..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. -maynot- says:

    Gw pingin komentar, tapi takut kalau disangkain minta disatronin balik. Jadi entar aja deh gw komentarnya kalau tamunya udah banyak

    *biar gak ketahuan kalo komentar ;)*

  2. galuharya says:

    gue setuju banget ama yang terakhir nih mbak

    klo kita dah selalu berkunjung ke blog seseorang dan berharap dia mau berkunjung balik tapi gak nongol-nongol jadi sebel deh

    pengen banting laptop ajah 🙂

  3. okke says:

    ih komennya udah banyak! Tapi gw tetep komen anyway.

    gue tambahin:
    Soalnya gue emang jaraaaaaaaaaaaaang banget blogwalking. So many blog, so little time. haha.

  4. Aih..Mas Trie! Gw mampir lho ke blog Mas tiap kali Mas nge-post. Tapi gw emang nggak komentar. Coz gw belum bisa ngomong sesuatu yang menarik di situ. Mungkin kapan-kapan..suatu kali nanti. Terima kasih lho Mas..:)

  5. =3= says:

    nha klw gw suka aja mampir sini,walaupun Vicky ga mampir juga gpp.Khan hukumnya ga harus balik kunjungin .

    gak nyambung ya…bodo ach yang penting komentar . :))

  6. “supaya perhatian para jemaah yang mau komentar teralihkan ke post yang baru. Soalnya kalo komentar numpuk di post yang lama, ntie yang mbaca komentarnya makin bosen dan kehilangan minat,”

    “coz kadang ada juga jemaah yang masih ngeyel komentar di posting lama. Bukan di posting 2-3 hari lalu (tau kan, saya posting tiap hari?),”

    hehe karena kita-kita bukan orang kebanykan mbak…

  7. karena kita-kita bukan orang biasa mbak’e hehehe,, beuh baru ol lagi ga sempet onlen..
    UTS,tugas,laporan praktikum ternyata mbikin sakit hati ya hehehe…(curcol satu angkatan..)

    bagus postnya mbak’e mbuat ane ebih mikir buat bikin tulisan yang dimengerti orang ,ternyata baca tulisan sendiri, pusing juga (apalagi tulisan tangan hehe) karena saat nulis telalu banyak ide yang keluar, dan kayaknya takut banget ilang hehe

  8. Ade says:

    Aku mau paha aja deh mba.. yang seperti di gambar, ma teh botol satu.. Loh.. kok malah jadi mesen hehehehehe *kabur ah sebelum dimarahin yang punya rumah*

  9. Akhirnya..saya nemu sesama penggemar brutu!
    Well, saya sih juga seneng-seneng aja kalo banyak komentar yang masuk, dan saya usahain semua komentar saya respons. Malah saya buka rahasia yah (halah..rahasia apaan?! Nggak penting ini..), saya masih punya daftar URL para komentator mulai dari postingan pertama ampe sekarang, dan semuanya selalu ta’ sambangi (termasuk yang pake URL palsu!).
    Tapi biasanya kalo komentar satu post udah banyak, saya buru-buru bikinin post yang baru, supaya perhatian para jemaah yang mau komentar teralihkan ke post yang baru. Soalnya kalo komentar numpuk di post yang lama, ntie yang mbaca komentarnya makin bosen dan kehilangan minat, yang pada akhirnya akan menurunkan kualitas komentar yang nomer-nomer belakangan.
    Meskipun saya akuin juga cara ini nggak selalu berhasil, coz kadang ada juga jemaah yang masih ngeyel komentar di posting lama. Bukan di posting 2-3 hari lalu (tau kan, saya posting tiap hari?), tapi di posting 2-3 bulan yang lalu..Dan saya sendiri sudah lupa waktu itu saya nulis apa..

  10. jensen99 says:

    Ahahaha… Benar2 seorang blogwalker sejati.

    Jadi inget waktu belum punya blog, sempet sering kelimpungan sendiri waktu ditanyai URL & "kenapa gak ngeblog?" kalo komen saya dibalas si empunya blog. ^^

    Kalo saya sih seneng kesini alasannya simpel aja; komen saya selalu dibalas. ^^

  11. angga says:

    klo komantar sie menurut ku semakin banyak smakin bagus, bearti blog kita direspon org.. yak gak…
    tp yang terpenting… gambar ayamnya bikin lapar… akakakakaka…

  12. Dyah says:

    Vick maaf baru sekarang mampir (komp ngandat). Wah yang mana aku harus milih. Ini dia, aku pilih! Aku pilih brutu….
    kennyil2 lho he he Bu Dokter ada aja. Bu Dokter rindu ya sama ibu pertiwi ya ?, disana tempat lahir beta …..
    Kapan Bu Dokter pulang ? nanti kalau sudah ke Bandung aku ingin, ngak aja ketemu didunia maya saja tapi ingin copy darat … asal tidak buaya darat
    Untuk aku, blog ya blog ada yang membaca atau tidak tidak masalah. Blog itu ekspresi diri, mencurahkan jiwa yang membara, pikiran yang melalang ke jagat raya dunia maya, n cari teman seperti bu Dokter ternyata banya positifnya buanyakkkkk
    Selamat menulis

  13. Tak ada sagu di sini, Jeng. Butuhnya tepung aci. Mau nyari di mana?
    Pisang goreng banyak yang jual. Tapi nggak seenak bikinan staf pribadi nyokap saya di Bandung..

    Para blogger yang semata-mata cuma kepingin eksis itu, menurut saya nggak perlu dipersalahkan. Bina aja, supaya tau kenapa trafiknya turun. Mereka kan juga pengen punya ilmu buat mendongkrak trafik. Kalo saya sih nggak punya ilmu, tapi cuman punya curhat..

  14. Leony says:

    Huahahahaha…. nah, mungkin kudu diliat lagi, tujuan bikin blognya apa. Banyak banget orang bikin blog biar keliatan eksis, dan tujuannya bukan lagi buat online journal semata. Yang model-model seperti ini, kelimpungan kalo trafficnya rendah hehehe. Somehow, blog saya, yang udah dari taon 2003 dan templatenya butut made in Blogger itu, walaupun trafficnya gak tinggi, yang penting kalau saya mau mengenang masa lampau, saya bisa tinggal klik-klik. Kalau ada yang leave comment, ya jadi bonus buat saya hehehehe.

    PS: Kangen cireng ya ? Bikin aja sendiri, Vicky.. Kalau misalnya susah nyari sagu yang bagus, ya paling ngga bikin pisang goreng… kalau mau garing, pake air es tuh pas ngaduk tepungnya, trus dikasih baking powder. Nyam…

  15. Tidak semua blog ditulis untuk kepentingan pasar. Kadang ada juga yang untuk keperluan pribadi. Yang terakhir ini memang tidak merasa butuh dikomentari bebas oleh orang lain. Tidak masalah.

  16. mawi wijna says:

    Nah, mbak tiap orang kan punya pandangan yg beda-beda soal apa yang mereka tulis di blog. Jadi, ndak nyambung atau bosen itu jelas preferensi pribadi. Idealnya sih buat tulisan yg bisa diterima pasar. Tapi buat orang-orang yang idealis? Who knows?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *