Nulis Kok Stres?


Berhentilah sejenak dan jawab pertanyaan ini.
“Bangun tidur, ku terus..?”

Little Laurent, 26, single fighter: “Ngucek baju. Ngejar matahari supaya jemuran cepat kering.”

Karsih, 44, pengusaha warung nasi: “Nanak nasi. Bentar lagi banyak yang beli sarapan.”

Bayu, 31, pegawai negeri sipil: “Manasin motor. Kan mau ke kantor.”

Vicky, 26, blogger: “Bengong. Hari ini gw mau nulis apa ya?”

Anda: “…..”

Kakak gw suka bingung, gimana caranya gw bisa nulis sesuatu yang beda setiap hari?
Gw jawab, lho, kan kita mengalami hal yang berbeda setiap hari.
Kakak gw bilang, tiap harinya sama aja. Bangun, nyiapin minum buat suaminya, ke kantor, penelitian, baca koran, tidur. Gituu aja terus.
Wah, kalo kayak gitu rutinitasnya ya sama dong dengan gw, jawab gw. Tapi tak mungkin ada hari yang sama. Hari ini ada kucing hamil masuk kantor gw, kemaren nggak ada. Semalam di apartemen gw kedengeran suara tokek, padahal minggu lalu nggak ada. Hidup kita nggak pernah sama. Itu sebabnya gw bisa bikin tulisan yang beda-beda tiap harinya.

Kemaren gw dateng ke blog seorang penulis beken. Tau nggak, penulis ini bukunya selalu laris-manis saban kali rilis. Sebagai seorang penulis yang karya-karyanya selalu dicap bermutu tinggi, sampai-sampai dia punya banyak penggemar fanatik, gw berharap dong blognya juga sekeren bukunya.

Nah, ternyata, tulisan di blognya memang sebagus buku karyanya. Layoutnya oke. Tulisannya matang. Tapi satu yang disayangkan. Dia cuma nge-post 2-3 kali sebulan.

Maka pertanyaan gw, kenapa seseorang yang jago nulis buku cuma sanggup nge-blog 2-3 kali sebulan?

Buat penulis sejati, omong kosong kalo terlalu sibuk sampai blog nggak terurus. Kita ini banjir ide setiap saat lho. Bikin tulisan nggak perlu di depan kompie. Sekarang ada HP, ada PDA, ada blackberry. Kalo Anda pengen nulis dan kepentok di daerah pelit listrik kayak gw, kan masih ada bolpen dan kertas!

Maka untuk penulis beken yang blognya gw kunjungin ini, gw rasa hanya ada satu alasan kenapa dia nggak sering nge-post: Dia cuman mau post tulisan yang dia anggap istimewa. Entah apa standarnya istimewa itu. Mungkin tulisan yang kalo dibaca bisa ngundang decak kagum, “Ck..ck..ck..waah!”

Itulah susahnya jadi penulis seleb. Nyontek quote-nya Alberthiene Endah di novel Selebriti, “Jadi seleb itu stres. Tiap hari, kalo lu bangun pagi, lu harus mikirin cara supaya lu tetap tenar.”
Kalo prinsip kayak gini diterapin ke penulis, dijamin tiap penulis beken mana pun bisa mabok. Bisa nggak Anda bayangin, hari ini Andrea Hirata nulis Laskar Pelangi dan dipuji orang banyak, lalu besoknya dia nulis novel tentang proses kucing beranak di klinik kota terpencil? Mungkin namanya langsung jeblok gara-gara tulisan ecek-ecek.

Gw nggak bisa bikin posting yang dibilang “Waah!” setiap hari di blog. Gw bisa aja hari ini nulis hal-hal berat tentang lokalisasi pelacuran, penanggulangan bencana, pengobatan gastritis; tapi mungkin aja lain kali gw malah nulis hal ecek-ecek tentang susahnya orang dateng ke hajatan atau perlunya bikin kuburan. Tapi mau itu tulisan serius atau ecek-ecek, buat gw semuanya istimewa. Coz semua tulisan gw ada gunanya. Gw pengen Anda kalo ngundang hajatan liat-liat kondisi tamu yang diundang. Gw nggak pengen Anda bikin posko sembarangan di Situ Gintung. Gw pengen Anda berhenti memaki pelacur dan cari solusi yang lebih baik. Gw pengen Anda nyiapin kuburan yang enak seperti Anda bikin rumah yang bagus. Pendek kata, gw mau setiap tulisan gw ninggalin manfaat yang berbekas di kepala Anda.

Anda nggak perlu bikin novel tebal-tebal supaya bisa jadi penulis yang jagoan. Cukup Anda nulis apa yang ada di pikiran Anda, dan bagaimana Anda bisa pengaruhin orang lain dengan tulisan Anda. Dan itu bisa mulai dari kegiatan kita sehari-hari. Hal-hal “sampah” biasa, jadi luar biasa kalo Anda mau sedikit peka. Nyuci motor sampai kinclong, padahal ntie sore dipake ujan-ujanan. Ibu penjual nasi kuning yang selalu pake gincu, padahal mukanya asem kayak jerut purut. Kucing yang hamil melulu, padahal di sekitar situ nggak ada kucing jantan. Kucing pecun, ya?

Jangan maksa nulis sesuatu yang “waah”. Karena hidup kita nggak selalu wah. Jadi mau hidup wah atau biasa-biasa aja, itu tergantung kita mau memeriahkannya kayak apa. Tapi hidup kita selalu istimewa. Hari ini, hari kemaren, hari besok. Setiap hari. Ceritakanlah.

Jadi, Anda ngapain hari ini?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. mastein says:

    kalo sampeyan ini rada overdosis mbak, mosok baru berapa hari ndak maen tulisan sampeyan sudah bertumpuk. mbok sekali-kali istirahat, biar saya kalo komen mbacanya bisa rada jenak

  2. =3= says:

    waduh…gw ampe stress mikr ide buat apdet blog yang cuman atu-atunya . Sampe- sampe pernah nulis alasan blogger mulai stress.
    Padahal gw kehabisan ide . hehehe…:D

  3. Waktu saya bikin endingnya, yang kebayang di kepala saya adalah lagu score film Beverly Hills.
    Nggak nyambung ya?

    Satu-satunya buku yang pengen saya bikin hanyalah cara menunda kehamilan yang baik dan benar..

  4. hade says:

    Luarbiasa Vicky, judulnya biasa saja tetapi endingnya sangat luar biasa!
    Beberapa minggu ini saya sedang membaca buku lama Napoleon Hill dengan judul yang sama dengan ending tulisan ini.

    Vicky bikin buku dong…, gw pesen buku elo yang pertama…., uandang gw ye…

  5. Ohh..ndak perlu publish tiap hari. Jangan kayak saya, saya ini kecanduan aja, hahaha!
    Publish-lah kalo pengen publish. Kalo ndak pengen ya ndak usah. Tapi jangan kelamaan ndak publish-nya. Fans blog kamu nungguin kamu lho..

  6. zfly says:

    Wiwww.. mantap nih Vick tips kamu gimana nelorin ide nulis blog… hehe..
    Cuma buat aku sih, mungkin buat nulis tiap hari yaa agak susah juga. Bagi waktu lah, buat teman nyata dan teman dunia maya.. Oke Sist, keep blogging 🙂

  7. Terima kasih, RCO. Tapi seperti kata Pitshu, blog hampir mirip buku harian. Buku harian itu isinya tentang kita. Padahal orang lain belum tentu suka kita apa adanya. Dan belum tentu juga suka tulisan kita yang apa adanya itu.

    Sekarang, kalo orang belum tentu suka tulisan kita, apakah itu akan memudarkan tujuan kita nulis apa adanya?

  8. rco says:

    Blog ini adalah salah satu yang saya baca dari awal sampai akhir. Best. Kaya ide. Saya suka.

    Tapi orang belum tentu suka apa yang saya tulis.

  9. Untung jaman sekarang sudah ada bolpen n kertas. Jadi ide kita yang bikin stres itu bisa tersalurkan. Coba kalo yang ada cuman daun lontar?

    Alasan bodoh aku kenapa ndak pasang Follower: Gengsi, coz pengikutnya baru 6 orang. Padahal jemaah tetapnya bejibun. Jadi kalian nih ngejebat aku cuman bermodalkan blogroll doang? Ck ck ck..

    Yang mau lomba jadi pertamax di blog aku, tekan aja fasilitas Add Following di dashboard masing-masing. Truz ketik URL blog aku. Makasyi.. Yang menang jadi pertamax dapet hadiah senyum manis Vicky Laurentina..

  10. IjoPunkJUtee says:

    BUkan maksud hati nyepam ye neng…Mo nanya, kok gak pasang Follower?kan ku bisa pantau update-tan blog ini, biar bisa njepat secepat kilat….

  11. IjoPunkJUtee says:

    Ide menulis??? Dulu pas masih sekolah, buku pelajaran jadi sasaran, pas ngumpulin tugas, pak guru sempet kebingungan.

    Tapi entah kemana buku2 itu sekarang, kali dah di jual kiloan.

    Intinya klo Prof ngeliat ada kejanggalan yang menusuk, langsung terbenam sebuah ide, nyampe rumah sikat kertas rampas pulpen atau petlot (pensil) corat-coret, pindahin ke lapty tuk diedit ulang sambil baca2…

    Entah tulisanku “WAH..” bagi orang, tapi yang pasti bermakna bagi diri…gak ada yang ngganjel di hati lagi,

    Aku update postingan blog 2-3 hari sekali, jatah waktu berbagi dengan urusan nyari nasi…

    BTW: alamat emailku : ijopunkjutee@gmail.com

  12. Baca komentarnya Fenty, jadi dapet ide buat post baru. Di-post besok aja..

    Untung ada yang bisa dapet ide dari minum kopi n nonton film. Itu baru namanya peka. By the way, idenya apaan yah?

    Ngomong-ngomong saya punya Plurk tapi nggak pernah di-update. Takut nyandu. Lihatlah apa yang sudah terjadi pada blog saya.

    Makasyi awardnya.. Gimana ngegotongnya yah? Browser saya kan nggak punya copy-paste..

  13. Xitalho says:

    wuut….!! streess koq nulis?

    He..he.. intinya selain keep “gaul” konsentrasi pada apa yang ingin kita tulis.

    (bener geetu..ndak yaa..??)

  14. jensen99 says:

    Buat penulis sejati, omong kosong kalo terlalu sibuk sampai blog nggak terurus.

    *tertohok* 😛
    Ah, untung saya bukan penulis sejati, tapi penulis moody. Ide dan realisasi sering gak sinkron ^_^
    *kabur*

    Oh ya, saya juga tidak punya akun Plurk. (tapi tiap kali ada aja yang maksa buat nih =_=)

  15. Fenty says:

    Wah mbak vicky emang oke banget sampe mengkritik penulis2 terkenal itu, hihihihi ….sapa tau koneksi internet mereka ngadat mbak, atau mungkin dilarang bossnya ngeblog di kantor :p

    Hari ini, aku mau nulis aja di kertas :p

  16. Caranya supaya nggak minim referensi:
    1. Blogwalking
    2. Baca koran n nonton tivi
    3. Ngobrol dengan orang berbeda tiap harinya
    4. Pesta, arisan, ketemu orang banyak

    Intinya: gaul dong!

  17. pudakonline says:

    Hm…
    nggak rugi saya sampai sini, terkadang memang kita terpacu oleh keadaan, artinya begini, sudah lama ngeblog kok tulisan cuman itu-itu doang, nggak ada peningkatan dari segi bahasa dan kualitas tulisan, minim referensi dan lain sebagainya, dan hal-hal seperti ini yang menghambat proses menulis di blog mbak.

  18. Arman says:

    gua juga kagum ama lu, karena bisa ada aja idenya nulis tiap hari. belakangan gua juga krisis ide menulis. gak tau mau nulis apaan. hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *