Facebook Diblokir?


Ceritanya, Facebook ini nyandu kayak ganja.Anda berapa kali sehari buka Facebook? Dua kali? Empat kali? Tujuh kali? Itu lebih parah daripada dosis obat yang gw kasih ke pasien gw.

Teman gw ngomel lega.
*Kok bisa ngomel lega?*
(Maksudnya ngomel panjang lebar. Panjang x lebar = luas. Luas = lega.)
Perusahaan tempatnya kerja memberlakukan aturan baru. Semua karyawan nggak boleh buka Facebook selama jam kantor. Dan semua kompie udah disetel sama staf TI-nya supaya nggak bisa buka Facebook.

Gw ngakak keras dengernya.

*Jahat lu, Vic. Orang lagi kesulitan kok diketawain. Inget lu pada minggu-minggu awal di Pulang Pisau sini kita merana coz nggak bisa buka Friendster?*

Beuh, gw nggak ngetawain pegawai yang nggak bisa buka Facebook. Gw justru ngetawain staf TI-nya, kenapa udah sekolah tinggi-tinggi, ujung-ujungnya malah disuruh jadi tentara buat ngeksekusi instruksi kosong.

Kenapa coba, perintah memblokir Facebook gw sebut instruksi kosong? Coz itu nggak akan menghalangi pegawai buka Facebook. Emangnya Facebook cuma dibuka dari kompie? Buka Facebook bisa dari HP, dodol..!

Gw tanya ke temen gw itu. Kenapa bossnya nggak mau pegawainya buka Facebook di kantor lagi? Padahal kantornya itu penerbitan majalah. Wah, kok media massa malah menghambat komunikasi sih?

Ternyata, Facebook dianggap menurunkan produktivitas pegawai. Bayangin, di sela-sela jam kantor, pegawai malah sibuk buka Facebook.

Gw tanyain, emang dia sendiri buka Facebook buat apa? Eeh..dia malah bales nanya, buat apa gw buka Facebook. Orang punya Facebook kan buat cari temen sebanyak-banyaknya, ya toh?

Dari sejak jaman Friendster booming, gw masih aja nggak ngerti konsep teman sebanyak-banyaknya ini. Emang mesti punya temen berapa ratus sih? Terus, kalo temennya udah seribu, kita dapet hadiah piring cantik?

*Dasar bloon. Emangnya kupon belanjaan?*

Ya pantesan kalo gitu Facebook diblokir di perkantoran. Soalnya aktivitas orang di Facebook gitu-gitu doang: Add, approve, wall-to-wall, pasang status, komentarin status orang. Gituu aja terus. Lha apa bedanya sama Friendster dong? Cuman beda developer doang.

Kenapa nggak dipake buat tujuan produktif? Misalnya, laporan kantor dikirim via Facebook. Jadwal pertemuan diumumin di Event. Kalo temen ada 100, berarti ada 100 orang buat dikirimin iklan produk kita yang terbaru. Gw pernah baca di Malang ada orang berhasil ngejual kambing gara-gara pasang foto kambingnya di Facebook. Gw curiga itu temen-temennya nge-add dia bukan karena mau temenan sama dia, tapi karena mau temenan sama kambingnya.

Dan, gw yakin, pemblokiran Facebook nggak akan berdampak banyak terhadap perbaikan kinerja perkantoran. Kompie nggak bisa dibuka buat Facebook, HP pun jadi. Masa’ pegawai mau dilarang bawa HP?

Ngomong-ngomong, gw tetap kesiyan sama para perusahaan yang melarang pegawainya buka Facebook. Pasti para bossnya itu nggak punya Facebook, jadi ngga tau betapa asiknya Facebook-an.

Maka gw usul ke pegawainya itu. Bikin aja account bo’ongan atas nama bossnya di Facebook, terus undang ke pegawai-pegawai di kantor. Pasang foto yang konyol-konyol, terus isi status profilnya pake yang enggak-enggak juga. Dijamin boss yang punya identitasnya marah-marah, dan sebagai akibatnya dia terpaksa bikin account juga yang asli. Nah, boss baru tau kan, Facebook-an itu enak??

Gw nggak peduli kalo Facebook nggak boleh dibuka di kantor. Tapi gw bakalan demo kalo pegawai nggak boleh ngeblog. Kepada teman-teman yang sekarang dilarang buka Facebook di kantor, gw turut berduka cita. Sudahlah, daripada meratapi Facebook yang diblokir, main ke blog gw aja. Dijamin akses terbuka lebar. Yuuk..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. duadua says:

    pertamanya,aku nggak punya akun di friendster atopun face book

    yang keduanya,jadikanlah ngeblog,face book atopun yang lain sebagai hiburan,sampingan kalo kita tidak menjadikan internet sebagai penghasilan utama.Kalo aku sih,ngeblog pada pagi hari sebelum kerja dan sore hari sebelum pulang,atao pas lagi gak ada kerjaan.jadi gak ganggu

  2. Well, sebenarnya menurut saya browsing apapun di kantor selama jam kerja itu nggak dosa. Yang penting, target pekerjaan sudah tercapai. Sekarang nggak usahlah kita nyalah-nyalahin internet; kalo pekerjaan terbengkalai lantaran kita kebanyakan SMS-an, itu juga menurunkan produktivitas tho? Jadi ya balik ke mental pegawainya lagi, mau beresin pekerjaannya sampai tuntas, atau mau dipecat aja gara-gara ngegosip di Facebook melulu?

  3. Salam,
    klo menurut saya sih browsing internet sambil kerja aja sudah menurunkan produktifitas, maksud browsing disini adalah membuka situs yang tidak ada kaitannya dengan pekerjaan.

    Sehendaknya kita sebagai karyawan bisa membatasi diri.

    Mungkin si anak TI itu punya data kalau facebook dibuka setiap saat selagi jam kantor sehingga dia berasumsikan kalau semua orang itu buka facebook..bukan kerja.

    Kalau blogging tetap boleh lah, kan tidak setiap saat kita blogging.

    Trims.

  4. muhamaze says:

    waduh ada juga yang serupa nasib, kantorku juga blokir tuh FS, FB, youtube dan konco2nya..
    Untung blog ndak keblokir..

    Tapi bener kata mas suwung, jangan sampe pekerjaan ngganggu FB dan blog..

  5. Sebenarnya Facebook-an buat nyari temen itu nggak dosa, kan silaturahmi wajib dipiara. Tapi kalo sampai tiap 1 jam sekali harus buka Facebook itu namanya sudah nggak terkontrol. Kata saya, daripada pulsa terbuang sia-sia, mendingan sekalian aja Facebooknya dibikin jadi duit. Kan itu jadi produktif. Kayak di Blogspot, kan kita produksi karya. Makanya Blogspot nggak boleh diblokir!

    Misalnya Anda jual barang. Bikin promosinya di blog. Lalu bikin link dari Facebook ke blog Anda.

    Caranya:
    Buka Facebook Anda dari kompie, bukan dari HP. Di paling bawahnya kan ada daftar Application, lalu tekan Notes. Nah, di halaman Notes, tekan ke My Notes (bukan Notes About Me). Di My Notes, ada kotak buat isi URL blog/site yang kita mau. Masukin URL blog kita ke situ. Baca aturannya baik-baik. Setujui. Sekarang, tiap kali kita update blog, feed-nya muncul di Facebook kita sebagai My Notes.

  6. Pitshu says:

    social network, bagi g ada gunanya, lom lama ini mencari seorang teman yg udah ga ada kontek sama sekali, akkhirnya ketemu di FB, sempet send msg, dan di balas hahaha.. ^^
    senang na, bisa dapet kontek nalagi, walaupun dia udah nun jauh disana ^^

  7. herdii says:

    Iyaa..
    aduh gmana nih mbak,,
    aku kan suka banget vesbukan..
    padahal unas udah deket..
    huhuhu..
    rasanya vesbukholik banged lah..
    sehari nggag bukak rasanya kayak orang sakau euy!

  8. Gitu ya? Itu yang melarang buka Blogspot, pasti suka be-te gara-gara blognya kurang trafik..hahaha!

    Nampaknya jelas sudah, kalo mau ambil jurusan kuliah, ambil jurusan IT aja. Biar bisa buka situs-situs terlarang. Oops!

  9. Fenty says:

    hehehe, kemaren juga denger berita begitu dari temenku, ada salah satunya malah kongkalikong sama staff IT, kalo cuma dia dan beberapa orang yang buka facebook :p *enak wes*

    kalo gak salah di salah satu media di sini, blogspot itu terlarang looh … gimana tuh ??

  10. Adek adek co-ass yg lagi praktek di ruang perawatan kami. sering buka buka fb ini…thak kirain nyari jurnal buat persiapan besoknya…sekalinya kudu nyempatin diri buat FB an ini…katanya mereka juga bisa ketemuan sama teman2 lawas doeleo juga plus mantan 2 mereka…ha…ha…ha…

  11. Biarpun saya udah nyambungin blog ke Facebook saya, tetep aja temen-temen Facebook nggak mendarat di blog saya. Mungkin coz Facebook saya isinya kolega semua, dan dokter-dokter ini pada gagap blog semua..

    Nggak rugi kok nggak punya Facebook. Lha isinya cuma add-add nggak jelas..

  12. Vicky pasang link blog di Facebook Vicky. Jadi begitu blognya update, feednya langsung terkirim tanpa tedeng aling-aling ke semua friend Vicky. Itu satu-satunya keuntungan Vicky punya Facebook.

  13. Prof. says:

    Mungkin dalam 1 bulan ini Prof gak pernah buka facebook, setelah mencoba bikin account dan mendalami prof gak ngerasa nyaman, yaitu tadi aktivitasnya cuma seperti yang vicky sebutkan.

    Meski ada temen yang hobi banget nge-Facebook, katanya asyik bisa maen game segala (prof mending maen P-S,

    Bagi Prof, nyari temen lebih asyik lewat blog, sekaligus sharing informasi lewat atikel, upload video atau lagu karya IjoPunkJUtee dengan bebasnya, mo nambah feature2 lain juga kagak ribet….

    Malah ada yang temen Prof Sang PEnyamun (menyanyah.blogspot) berpendapat bahwa FS dan FB hanya ajang jual tampang, trus salah satu member bertuah.org (komunitas blogger Pkanbaru) yang seorang guru mewajibkan tugas diupload diblog untuk mengurangi dampak candu FS dan FB,

    Tapi semua kembali ke prbadi masing2…Prof sih mau yang nyaman ajah….

    Eits, panjang banget ya..??nyaingin tulisan mu Vick….Maaf menuh2in kolom, klo jari dah menari di atas keyboard susah tuk berhenti..xixixixi….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *