Sepele Tapi Penting


Well, gw ngga pernah mencintai Pemilu seperti ini. Kalo ngga ada Pemilu, Pemerintah ngga bakalan menetapkan hari Kamis nanti sebagai hari libur nasional. Dan karena Kamis terpaksa libur, maka gw tanpa malu-malu minta izin sama kepala kantor gw supaya boleh pulang ke Bandung barang dua hari sebelum Pemilu. Dan belio ngijinin..huray! Semoga Tuhan memberkahinya karena sudah ngijinin anak perempuan sebatang kara ini buat nemuin orangtuanya.

Jadi di sinilah gw, di rumah makan di Jalan Trans Kalimantan, nungguin supir travel gw menunaikan jatah istirahatnya dalam perjalanan dari Pulang Pisau ke Palangka. Gw lagi nyesap susu kotak sambil blogwalking. Seorang pelayan ngedeketin gw nanya mau minum apa. Gw jawab nggak usah. Sang pelayan ngerti gw cuman numpang duduk buat nungguin travel jalan lagi.

Lalu susunya abis. Gw celingak-celinguk, eh..tempat sampahnya di mana ya?

Gw manyun. Waduh, rumah makan segede gini nggak ada tong sampah. Mau buang kotak susu ini di mana? Masa’ mau gw bawa ke Palangka? Ntie nih travel nurunin gw di rumah host gw. Nggak sopan ah kalo gw buang sampah bawaan dari perjalanan di rumah host gw. Emangnya host gw tukang sampah?

Dengan terpaksa gw taruh tuh kotak kosong di meja, lalu gw tinggalin aja begitu supir travel nyalain mesin mobil tanda mobil mau berangkat. Gw bayangin sang pelayan bersihin meja yang gw dudukin truz nemu kotak susu bekas gw, apa nggak ngedumel ya dia? “Huh, si Mbak udah nggak beli makan di sini, pake acara ninggalin sampah pula..”

Pernah nggak tempat usaha Anda didatengin orang, si orang tuh cuman liat-liat doang, tapi nggak beli ataupun bayar? Mungkin Anda bilang, “Ya sudahlah, memang bukan rejeki..”
Tapi gimana kalo si orang itu nggak bayar, malah ninggalin sampah? Kesel nggak, sih?

Kakak gw tuh pernah ngalamin. Sebelum usahanya besar kayak sekarang, dia mulai dengan dagang kantin bakso. Ada tuh orang makan di kantin dia, bukan beli bakso, tapi cuma beli teh botol. Sambil minum teh tuh orang ngemil, dan sudah tentu cemilannya bawa sendiri, bukan beli sama kakak gw. Lalu selesai minum teh, dia pergi aja dari situ, ninggalin botol kosong dan bungkus bekas cemilannya. Tinggal kakak gw aja yang beresin. Maklum, dia juragannya, dia juga pelayannya.

Gw kalo denger kakak gw cerita itu rasanya sakit hati banget. Untung kakak gw sekarang nggak dagang bakso lagi, tapi dia punya usaha taman bermain yang udah nyebar di seluruh Jawa gitu. Kok bisa ya tuh orang tega-teganya nyampah di meja kakak gw tanpa beli apapun selain teh botol? Emangnya kakak gw tong sampah?

Sekarang gw melakukan hal yang sama pula, nyampah di rumah makan orang tanpa beli apapun di situ. Jahatkah gw?

Lha gw bingung, mau buang nih sampah di mana? Ini tempat umum yang didatengin orang banyak tiap hari, kok nggak sediain tempat sampah?

Mudah-mudahan jemaah yang baca blog ini inget buat nyediain tempat sampah di tempat usaha kalian masing-masing, entah itu resto, toko, atau sekedar wartel. Orang tuh perlu nyampah lho, jadi jangan segan-segan sediain tempat sampah buat menyalurkan hasrat nyampah yang terpendam. Kadang orang buang sampah sembarangan bukan lantaran jorok, tapi karena dia nggak nemu tempat sampah. Tempat sampah itu sepele, tapi penting.

Sialan, supir travelnya ngebut nih, ruas jalannya meliuk-liuk kayak ular. Salah nih gw minum susu kotak, kayaknya gw jadi mual sekarang. Hwaa..jangan muntah dulu dong..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Hm..masalahnya itu bukan cuman sekedar rumah makan, tapi juga tempat pemberhentian. Memangnya orang yang berhenti di situ otomatis selalu mau makan? Enggak, kan?
    Itu udah jadi tempat umum. Yah, konsekuensi namanya tempat umum ya kudu nyediain tempat sampah dong..

    *sedang balas komentar sambil menggigil*

  2. hade says:

    Hahaha…, vicky lagi repot ngurusin sampah yang ngabisin bandwidth …

    Gimana di bandung…., duingin dong….

  3. Pitshu says:

    tapi bukannya yang namanya rumah makan, emang ga ada tong sampah yah! kan ga bagus pemandangannya kalo ada tempat sampah. sampah kan di buang saat mereka membersihkan mejanya.
    kalo g yang punya bisnis sih gpp, kalo ada yang bawa makan! selama masih dalam batas wajar ^^

  4. Benny says:

    nee ngomongin sampah ya? sips dech ternyata msh bnyk aj orang yng perhatian.

    btw, gimana klo ngatasi komentar sampah di blog? apa kita harus buat kotak khusus.. misalkan menyediakan komen sampah di pojok kanan atas? hue

  5. Susah kalo bawaan banyak dan masih harus bawa sampah pula. Tangan jadi gatel pengen mbuang. Lho, kalo sampeyan sering dikira tempat sampah, mbok pasang tulisan gede-gede JANGAN BUANG SAMPAH KE SAYA

  6. muhamaze says:

    setuju sama hade, masukin kantong sendiri dulu, nyari tempat sampah, nah baru buang..
    yang penting jgn asal mbuang..

    tengyu dah mampir

  7. hade says:

    Harusnya masukkin kantong atau tas sendiri jeng…, terus dibuang waktu nemun tempat sampah… 🙂

    Kalau sudah jago nulis memang apa saja bisa jadi bahan nulis….

  8. tikno says:

    Bawa, dan buang di tempat sampah yang kita jumpai di perjalanan.

    Maaf sedikit idealis, tapi memang itu yang akan saya lakukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *