Penjara Bernama HP


Bisa nggak Anda hidup satu jam aja tanpa megang-megang HP? Ini yang terlintas di kepala gw ketika pramugari ngumumin bahwa pesawat gw mendarat di Jakarta. Belum selesai pengumumannya, tapi penumpang di kiri-kanan gw sudah sibuk nyalain HP buat nelfon, “Aku sudah sampai!” Oke sebenarnya gw mau potret orang-orang ini, tapi gw terlalu kewalahan bawa tas gw sendiri, jadi gimana gw mau motret? Bodi gw kecil, tapi gw bawa satu tas yang digeret, lalu dua tas gendong, dan tak ada satu pun yang masuk bagasi, semuanya di kabin. Gw sungguh-sungguh angkuh mau bawa semuanya sendiri tanpa porter, tapi setelah gw melakukannya sendiri di bandara, baru gw ngerasain, “Ooh..gini tho rasanya hamil kembar tiga?!”

Kakak gw pernah diceritain temennya yang kebetulan wartawan musik. Sang wartawan kebagian tugas wawancara seorang penyanyi bernama Meckel. Seneng dong? Sialnya, sepanjang wawancara, HP-nya si Meckel bolak-balik bunyi melulu, dan si Meckel malah sibuk ladenin yang nelfon dia. Alhasil sang wartawan nggak dapet apa-apa! Bingung apa yang mau ditulis di wawancara itu? “Meckel si penyanyi kondang ternyata Mr Ring Ring”?

Pernah nggak Anda ngerasain kerja Anda jadi nggak maksimal gara-gara HP? Entah itu HP Anda, HP klien Anda, atau HP orang lain yang nggak ada urusannya sama Anda. Contoh kecil, Anda lagi dengerin seorang eksekutif presentasi di rapat tentang kebijakan instansi bulan itu. Lalu HP Anda bunyi, ternyata ada SMS dari orang rumah. Kan mau nggak mau anda jadi ngeladenin SMS itu, sehingga paling-paling Anda cuma nyimak presentasi itu 50 persen doang. Berarti Anda cuman ngerti isi presentasi itu 50 persen doang. Maka jangan heran kalo kinerja Anda juga ikutan turun jadi 50 persen.

Masih di setting serupa. Anggap saja yang bunyi bukan HP Anda, tapi HP orang lain di sebelah Anda. Mau nggak mau Anda jadi ikutan terganggu. Memang HP-nya nggak bunyi, cuman getar doang. Tapi gerak-gerik orang sebelah itu buat ngangkat telepon udah cukup buat mengusik konsentrasi Anda dari mendengarkan presentasi. Jadi, baguskah nyalain HP di tempat rapat?

Saking tergantungnya orang sama HP, sampai-sampai di sebuah ritual keagamaan, pemuka agamanya minta semua HP DIMATIKAN, bukan digetarkan.

Memang, pada dasarnya kita ingin tetap berhubungan dengan orang-orang, di mana pun kita berada. Tapi kalo kita jadi terganggu gara-gara HP ngegetar pada saat tidak diinginkan, itu adalah tanda bahwa kita sudah mulai dikendalikan oleh HP. Padahal seharusnya kita yang mengendalikan HP, kan?

Inilah tanda-tanda kita sudah “diikat” oleh HP.
1. Pada hari libur, kantor tetap aja nelfon buat urusan kerjaan.
2. HP disetel di volume 100%, coz kita merasa nggak akan dengar jika volume suaranya dalam keadaan default (50% doang).
3. Merasa harus balas SMS saat itu juga, padahal kita lagi enak-enak berendam di bak mandi.
4. Punya prinsip lebih baik ketinggalan celana dalam daripada ketinggalan HP.

Ini bukan tugas insinyur HP buat merancang HP yang tidak ganggu hidup kita. Ini tugas kita yang mikirin gimana caranya supaya HP tetap bersifat mendukung kita, bukan memenjarakan kita.

Nah, HP Anda bunyi lagi tuh. Dari siapa ya?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. duCkY... says:

    hi vic…kunjungan perdana..
    haha… tauk ga sih, gw paling males megang hp, sampe pernah ada yang miskol 7x gak keangket-angket…
    nice posting vic!

  2. Sekarang gimana caranya supaya kita bisa terbebas dari kontak orang-orang yang nggak kita inginkan melalui HP, pada saat kita cuma mau dikontak oleh orang-orang tertentu aja? Lalu bagaimana caranya ngatur HP untuk bisa dipake misalnya untuk internetan aja, tapi kita nggak mau terima telfon atau SMS masuk?

    Mungkin lain kali aku nulis tentang slacking off aja..

  3. okke! says:

    hp hanya saat-saat tertentu aja. Yang ngeselin, sekarang internet. Can’t live without it. Padahal tadinya nggak. Dan ini gara-gara facebook! DAMN!

    Sama nih fasenya kayak pas gw lagi ndeso2nya seneng ngeblog. Tiap hari online hanya untuk login ke blogger aja.

    Semoga cepat berlalu… 😀

  4. Fanda says:

    Aku ga pernah ngerasa terpenjara krn hp, justru hidupku bnyk tertolong karenanya. Kita kan pny kebebasan penuh, kapan pun kita butuh hp, kita nyalakan dia. Pas kita ga mau diganggu, misalnya pas aku lg ke gereja, ngapain mesti bw hp? Tp kalo di kantor, wajib dong. Dgn HP aku bisa:
    1. Berkomunikasi dgn bosku (Kan bosku tdk selalu bisa buka laptopnya, jd HP-lah alat komunikasi andalan kita. Emang rasanya panik saat hp-ku ketinggalan, takut bosku mau kasih instruksi, eh ga bisa contact aku).
    2. Berkomunikasi dgn orang rumah, kalo ada hal2 penting misalnya mamaku lg sakit, bingung harus minum obat yg mana, janjian ke dokter, dll)
    3. Saat bepergian tanpa kendaran, bisa nelpon taxi di mana pun aku berada.
    4. Menerima telpon dari calon customer yg tanya2 produk.
    5. Tempat mencatat hal2 penting, misalnya judul buku bagus pas lg jalan ke Gramed, tp rencana beli lewat toko online spy dapet diskon.
    6. Bisa mengatur dan mengingatkan jadwal kegiatanku yg seabreg, dgn alarmnya.

    Bagiku HP begitu membantu hidupku, tp saat aku ga perlu, ya biar aja dia lie down on my desk alone…

  5. Yah, nampaknya kita nggak bisa jauh-jauh dari HP. Nggak tahan kalo nggak ngecek SMS atau miss call. Ada lho yang nggak tegaan liat HP bergetar. Begitu ada yang ng-SMS atau nelfon, langsung bawaannya pengen buru-buru liat sumber telfonnya. Kalo tangan kita lagi nggak bisa megang HP, biar anak aja yang megang HP-nya. Minimal sama mereka bisa dipake buat main..

    Itu kalo HP mati begitu ada panggilan masuk, mestinya ada yang nggak beres sama baterenya. Mungkin baterenya perlu diganti ya?

    Eh..saya nggak suka pake porter. Kalo bisa bawa koper saya sendiri, kenapa mesti minta dibantu orang lain? Cengeng bener.. Namanya juga pulang dari negeri orang, pasti bawaannya berat. Makanya saya bilang juga, mirip hamil kembar tiga.. Kenapa kembarnya tiga? Soalnya tas yang saya bawa ada tiga biji..

  6. Rudy says:

    Bukannya dibandara udah ada petugas yang bawakan tas ama koper nih,kok nekat amat dibawa sendiri???
    Hus…!!!
    Jangan sembarangan bilang hamil kembar 3, nanti jadi kenyataan loh!!!
    Hahaha….
    Masa sih ada orang yang rela ketinggalan celana dalam daripada ketinggalan hape????
    Parah amat tuh,hiks?

  7. mastein says:

    istri saya dulu pernah sampe protes, lha kalo sampe rumah saya langsung mojok, ngopi, ngudud, sambil internetan pake hape. hahaha

    untungnya saya tobat waktu saya sadar anak saya sudah seharian saya tinggal, sekarang kalo saya pulang langsung anak saya bawa teddy bear-nya trus ndeketin saya, “ayah, ngobrol sama beruang yuk..” hehe

  8. mochayusuf says:

    Saya nggak.. Sering HP ketinggalan di rumah, saya santai saja. Malah dulu tidak ketinggalan, taoi sengaja ditinggal. Karena HP dipinjam Zidan, anak saya untuk main game.

  9. ikeys says:

    hp cuma buat pacaraan.. hahaha
    sedangkan orang rumah jarang banget perhatian, huff.
    dan, tentu buka FB via hp klo pas g ada d rumah 🙂

  10. Artha says:

    HP bergetar saat presentasi di depan kelas mah saya biarkan saja. Abis presentasi baru saya balas sms itupun klo sangat penting atau malah telpon balik bila di anggap sangat amat penting

  11. mawi wijna says:

    Mbak hape saya eror, kalai bunyi pasti mati, makanya tak silent. Tapi kayaknya aku masih terikat juga sama hape, soalnya bolak-balik pasti ngeliat hape. Ngecek apa ada SMS ato Miskol. beh…

  12. Ya betul tuh, nggak ada HP kayaknya hidup kita jadi nggak efisien banget. Kerjaan nggak optimal, hiburan juga terbatas. Tapi kenapa kudu slack off segala dengan alasan mati batre? Apa itu tanda bahwa kita sudah kepingin lari dari teman (baca: menghindar dari dunia)?

    Mudah-mudahan kita bisa menyikapin masalah penjara HP ini dengan bijak. Kalo sudah sampai poin nomer 4 itu berarti udah nggak beres pada diri kita..:p

  13. Pitshu says:

    g sih dari dulu ga tergantung banget ama HP, walaupun HP ada 3, itu solusi murah aja, tapi enggak bawa hp kesana kemarin setiap hari juga ga masalah! apa lagi kalo di kantor, kalo di kost pun kadang keluar kalo cuma 2-3 jam doank ga bawa hp, secara g kan naik motor, hahaha…

  14. kata ane sih adanya hape malah ningkatin kinerja kita,, ane malah terima kasih ama abang graham bell, berkat dia ane bisa multi tasking ngerjain urusan dalam satu jebretan

    contohnya aja tadi banget anget anget,

    lagi jalan k nangor (eci final futsal), sambil di damri (malas bwa kendaraan, nyambi nyicil tes awal modul, sipp curcol dapet!!)
    ane bisa:
    – sekalian nge fix-in pembawa acara,
    – bisa mastiin tempat acara bisa dipake sesuai tanggal,
    – bisa ngecek fab ane,
    – bisa ngeladenin pesenan,
    – bisa facebook-an,
    – ngecek blog ente,
    – dan nge take travel besok malem…
    – dan bisa pesen ke temen kosan bahwa ane lupa bawa konci kosan

    wuih dan itu dilakukan selama dipati ukur- gerbang moh-toha !!! di tol ane belajar modul deh (walo ketiduran, sip!! curcol kedua)

    coba kalo ga ada… skarang ane lagi ribet bikin laporan elektro 1 2, sambil ke kosan temen buat diskusiin analisis. terus bikin janji buat ketemu pembicara, dan mungkin kehilangan sebuah proyek. dan yang paling penting ga tidur diluar hehe

    gapapa lah ribet dikit, yang peting kebergunaan kita bertambah dengan teknologi ya kan?

    senna
    – yang sebenernya seneng kalo hape abis batere atau ketinggalan, ada alesan buat slacking off ke temen2 hehehe –

  15. Emang dasar Little Laurent itu cenayang, titisannya Mama Laurent..

    HP itu bukan cuman buat ditelfon keluarga atau sahabat, tapi juga buat dihubungi klien atau orang yang mau kasih kita proyek. Makanya sulit kalo kita cuma mengeksklusifkan nomer HP buat orang-orang tertentu aja. Apalagi sampai ninggalin HP di rumah. Pada dasarnya kita tetap ingin berhubungan dengan orang-orang, tapi di sisi lain kita terpaksa kehilangan privacy.

    Jalan tengahnya, kitalah yang mesti memoderasi telfon, SMS, dan bahkan e-mail yang masuk via HP. Artinya kalo lagi asyik main PS atau lagi ngajar, sebaiknya HP dimatiin biar nggak ganggu konsen. Bahkan silent getar kayaknya masih cukup ganggu.

    Oh ya, memang betul gelombang radioaktifnya HP bisa merusak kuping. Tapi belum ada penelitian jelas tentang lama nelfonnya, frekuensi nelfonnya, dan seperti itu. Pabrik HP sudah antisipasi ini dengan mengatur default volume dering 50%.

    Aduh, HP jangan ditaruh di mobil. Ntie dicongkel orang..!

    Meckel tuh yang nyanyi lagu “Aku mau mendampingimu..aku mau cintai kekuranganmu..”

  16. Arman says:

    huahahaha very weird, tapi pas gua baca kalimat terakhir, BB gua beneran bunyi! huahahaha.

    kalo lagi meeting ada hp bunyi terus2an itu sih gak sopan. harusnya di silent ya.

    btw, emang ada ya penyanyi namanay meckel?

  17. jensen99 says:

    Pernah nggak Anda ngerasain kerja Anda jadi nggak maksimal gara-gara HP?

    Seringnya sih maen PS berdua jadi gak maksimal gara2 partner maen ditelpon pacarnya, (apalagi kalo buntutnya mereka ribut) atau saya di-sms suruh pulang karena satu dan laen hal. Mood buyar. Permainan kacaw.

    Kalo pas kerja sih, karena cuma kuli jadi gak tll ngganggu. ^^

  18. Dyah says:

    Vick
    ini aku sudah mencoba tidak tergantung sama HP,
    TIPnya begini…(1) hanya orang tertentu saja, suami, anak, kerabat dekat, teman yang paling dekat, orang kantor (2) HP kalau pada aku ngajar kutinggal di mobil, sebab murid SMP di sekolahku ngak boleh bawa HP di kelas masak gurunya bawa(3) Satu rumah sepakat bila menghubungi jan 12.30 siang dan setelah Magrib dimana saja berada.
    Orang bilang kok kolot banget …..biar kolot asal tidak tuli kata sih kalau sering HP2an radio aktifnya merusak gendang telinga ha… ha menang anak kecil mau dibohongi
    Lain lho dengan tugas dokter … setiap saatkonsultasi … pasien dok diberi apa, obat yang ini habis dll…. pokoknya tugas dokter seru ….. perlu HP-2an terus sampai tidur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *