Revolusi Dapur


Sudah lama gw pengen masukin rumah Grandma gw ke acara Bedah Rumah di tivi. Tapi keinginan selalu urung coz:
1. Grandma gw nggak suka nginep di hotel.
2. Biasanya yang rumahnya masuk Bedah Rumah itu yang keluarganya miskin, bukan yang punya cucu yang berprofesi blogger.
3. Sebenarnya acara Bedah Rumah itu masih ada nggak sih? (kelamaan nggak nonton tivi..)

Seorang perempuan bernama Tina, 86 tahun, tinggal di Kreyongan, punya empat anak dan sembilan cucu. Cucunya yang ke-8 pun dinamain Tina juga, tepatnya Laurentina, yang kelak akan tumbuh jadi blogger nan sekseh dan fabulous. (Vic, sudah, lewat aja bagian yang ini!) Supaya jemaah nggak bingung, Laurentina alias Tina Junior akan menyebut neneknya sebagai Tina Senior.

Suami Tina Senior sudah lama pensiun. Pengapuran asam urat telah menjebak Grandpa di kursi roda untuk seumur hidup. Tina Senior masih sehat, tapi sudah mulai pikun. Semua anak mereka tinggal di luar kota dan kepingin nyariin asisten pribadi buat bersih-bersihin rumah, tapi Tina Senior nggak suka ada orang asing yang tinggal di situ.

Anaknya yang kebetulan udah pensiun, akhirnya maksa tinggal kembali di rumah itu buat bantu Tina Senior ngurus rumah. Tapi Tina Senior ngeyel dan bilang bahwa dirinya masih kuat, meskipun om gw ini sadar bahwa Tina Senior sudah kesulitan bedain tampang cucu-cucunya sendiri. Umpamanya aja, kalo Tina Senior ketemu Tina Junior, dia selalu ngira gadis muda itu bintang filem yang suka dia liat di tivi-tivi. Padahal sebenarnya Tina Junior itu bukan bintang filem, tapi cuma blogger yang suka belagak jadi bintang pelem rekaman DVD bikinan bokap gw.

Liburan Paskah ini, Tina Junior dan bonyoknya nginep di rumah Tina Senior. Tina Junior sadar bahwa keadaan rumah itu nggak seindah waktu dirinya kecil dulu, pas dia masih sering main ayunan di halaman rumah Grandmanya sambil didorong oleh kakak-kakaknya.
Tina Senior nggak memasak, coz Tina Senior suka lupa kapan terakhir kali nanak nasi dan kapan nasi itu udah basi.
Kalo lagi cuci piring, Tina Junior sering ngernyit ngeliat banyak sutil yang udah berkarat masih aja dipake. Berani su-er ini pasti sutil yang sama yang dipake goreng tempe 20 tahun lalu.
Tantenya Tina Junior udah beliin alat-alat masak baru yang sekiranya lebih efisien, tapi Tina Senior lebih suka pake wajan yang lama coz belum bocor. Padahal wajannya udah item dan penuh bekas jelantah.

Anak-cucu itu tak tahan lagi dan sepakat rumah itu kudu didandanin ulang. Harus dilakukan pembersihan besar-besaran supaya rumah itu nggak jadi sarang debu, sarang laba-laba, apalagi sampai jadi sarang dedemit. Syaratnya, perabotan kudu dibongkar. Masalahnya, sudikah Tina Senior membongkar perabotannya?

Akhirnya seluruh keluarga berkonspirasi. Tina Junior dan bokapnya membujuk Tina Senior piknik ke Watu Ulo. Tina Junior belagak sudah kelamaan di Pulang Pisau, jadi kepingin liat pantai yang menghadap laut beneran, bukan sekedar kali. Bokapnya Tina Junior kepingin nostalgia, coz dulu waktu kecilnya sering piknik ke Watu Ulo. Lagian kapan kesempatan bersenang-senang bareng Grandma kalo nggak sekarang?

Jadi “diculik”-lah Tina Senior ke Watu Ulo. Tina Junior membiarkan Tina Senior dandan rapi buat piknik: baju potongan kuno plus sepasang sendal wedge, padahal mau jalan di atas pasir. Tapi Tina Junior tetap belagak manis, beliin Grandma-nya itu Fanta merah, gandeng Tina Senior naik bukit buat nontonin laut. Tina Senior seneng banget. Sepanjang hari dirinya bernyanyi-nyanyi lagu Belanda tempo doeloe. Dan Tina Junior tetap tersenyum, padahal dalam hati sudah menggerutu coz nggak ngerti lagu super jadul itu.

Tina Senior nggak tau, bahwa selama dirinya diajak piknik oleh anak-cucunya, anaknya yang lain sedang memermak dapur habis-habisan. Panggil kuli buat nguras perabotan, dan ngecat dapur. Tak ada kesulitan. Semua peralatan udah layak masuk museum.

Tina Senior pulang dari piknik dan kaget mendapati tiga kuli lagi ngecat dapurnya yang kotor. Spontan dirinya ngamuk ke anak-anaknya yang telah bersekongkol merencanakan penculikan dirinya ke Watu Ulo demi ngecat dapur yang udah 40 tahun nggak pernah dicat. (Tina Junior nggak ikut dimarahi coz berhasil ngumpet di kamar sambil belagak sibuk blogwalking!) Anak-anak Tina Senior, termasuk bokap-om-tante gw, manut aja dimarahi. Apa yang bisa dilakukan manusia berumur 50-60 tahunan kalo lagi dimarahi nyokap mereka yang berumur 86?

Hari ini, kuli-kuli itu selesai. Baru Tina Senior sadar, setelah empat dekade, dapurnya nggak pernah sebersih hari ini. Memang masih bau cat, tapi tampangnya jauh lebih baik. Persis acara Bedah Rumah, hanya dalam versi mini.

Nggak gampang merawat orang tua yang kolot dan setengah pikun. Mungkin kita mesti sedikit membangkang kemauan mereka. Memang kadang-kadang anak-anak kudu rela berkorban perasaan untuk kesejahteraan bonyok mereka. Tapi di situlah seninya berbakti kepada orang tua.

Karena, mencintai orang tua tidak selalu berarti harus menurut kepada mereka.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. jensen99 says:

    Generasi jaman Belanda ya? Panjang umur tuh, semua kakek-nenek saya sudah tiada… ^^

    Perabotan yang dikuras itu, alat2 dapur yang lama?

  2. Hehehe…
    Saat orang tua kita sudah menjadi lebih tua, kadang kala menjadi agak lebih cerewet dan nyeleneh.
    Tapi pada saat itulah mungkin waktu terbaik kita untuk berbakti.

  3. Hm..giling juga kalo orang tua nggak mau ninggalin rumah yang udah didiaminnya bertahun-tahun, padahal rumahnya nggak beres. Nggak beres itu bisa berupa status kepemilikannya nggak jelas, tempatnya kotor dan susah dibersihin, dan lain-lain. Aku rasa orang tua pasti mau dengerin kita, coz manusia tidak mencintai orang lain lebih besar ketimbang anaknya sendiri. Tapi memang anaknya yang harus punya seni buat bikin orang tua mau mengalah kepada argumen kita.

    Kami terpaksa menculik Grandma gw, supaya ada alasan buat Grandma untuk keluar dari rumah. Tina Senior nggak pernah pergi ke manapun selain ke pasar. Tidak bergaul, bahkan tidak ngerumpi sama tetangga. Kalo Tina Junior nggak merayu neneknya ke pantai, barangkali sampai seumur hidup pun Tina Senior nggak akan pernah liat apapun selain pintu dapurnya sendiri.. Bisakah Anda bayangin itu?

  4. Rudy says:

    Aku sendiri sering mengamati kakekku selama beliau masih hidup dulu, bukan hanya suka menangnya sendiri tapi ngomel sana-sini dan suka marah dadakan. Kalo ada yang nggak cocok dihati beeeeh….langsung deh dipanggil dan distrap kayak guru ke muridnya gitu.
    Dan menurut hasil pengamatanku juga nih semakin tua usia kita maka sikap orang yang sudah sepuh tuh seolah-olah seperti anak kecil aja tuh, coba deh lebih cermat diperhatiin lagi….
    Mengenai kasus penculikan yang terjadi menurutku mending kita ngomong dulu kalo seandainya nggak diterima kita cari orang yang paling dia sayang untuk merayunya gitu…
    Mamaku dulu juga pernah digituin karena nggak mau pindah rumah karena sewanya udah habis ya akhirnya kakak sulungku yang komat-kamit baca mantera mulai merayu mama dari alasan yang pertama sampai berjuta-juta alasan dan untunglah akhirnya mama mau meninggalkan rumah yang tanahnya masih dalam status sewa tersebut karena terlalu beresiko jika harus dibeli karena tanah tersebut sampai sekarang masih dalam status sengketa antar keluarga pemilik (rebutan warisan gitu loh???)

  5. Saya juga ndak punya tipi. Lha kalo mau nonton tipi mesti ke Kelurahan dulu. Ya bisa aja sih beli tipi, tapi kan harus beli juga antene parabolanya. Huh, mending saya beli payung..

    Oh ya, saya nggak Paskahan. Saya cuman fans beratnya tanggal merah.

    Foto pantai Watu Ulonya saya postingin kapan-kapan. Makanya tongkrongin aja Georgetterox terus..

  6. kawanlama95 says:

    ya itulah , kita kan dulu dirawat,disayang,ya banyak di.jadi sekarang saatnya membalas itu semua.oke

    poto pantainya coba di posting .ya biar ngeliat keindahan laut di daerah situ.
    Thanks ya udah mampir

  7. ^3^ says:

    pembangkangan yangberbuah manis . Paskah juga? Ada special award buat bu dokter nan sekseh dan fabulous 🙂

  8. julie says:

    akhirnya si Tina senior menyadari kalo dapurnya mang kudu direnov.

    bener juga lo sis, acara bedah rumah itu masih ada gak ya soalnya dah setahun gw ga punya tipi

    keknya grandma lo ini ada jiwa2 rock kek si Tina junior ini

  9. Hm..mungkin istilahnya bukan pertumbuhan menurun, tapi lebih tepatnya fungsinya menurun. Memang anak yang mesti lebih sabar ngurusin orang tua. Tapi jangan cuman sabar doang; bertindaklah!

  10. BIG SUGENG says:

    Kalau anak kecil (bayi) itu kan tumbuh dan selalu dinanti-nati orang sekitarnya,
    lha kalau orang orang sudah tua pertumbuhannya kan menurun , betul nggak sih Nona Dokter? Ini yang kadang membuat anak tidak sabar ke orang tua, padahal dulu waktu kecil juga ngrepotin orang tua

  11. Ya emang menurut kuliah saraf gw dulu, kalo manusia udah lanjut usia, fungsi luhur otaknya menurun. Padahal fungsi ini penting untuk mengatur manusia supaya ingat tentang sopan-santun. Mungkin itu sebabnya nenek dan kakek kalo udah tua jadi nyebelin, nggak mau dengerin, dan jadi tukang fitnah.

    Eh, saya angkatan ’00 Kedokteran Umum Universitas Padjadjaran..

  12. Pitshu says:

    sepertinya masih ada deh! itu acara, cuma diputer yang lama2 jadi kek na udah ga cari mangsa baru lagi ^^
    kadang orang udah tua, kek nenek g dulu, suka ngemeng sembarangan, bisa di bilang suka fitnah, tapi yang namanya ornag udah tua! kita kudu gemana yah! bokap pasti lebih percaya mama na donk! ketibang anak na, susah!!

  13. Iqbalsandira says:

    Salam kenal..gak tukaran link nih? Saya belum dokter. Masih koas..keduluan adek sendiri. Jadi maklum ajalah belum kenal obat2an bermerk.
    Dokter umum pa dokter gigi nih? alumni apa? univ apa? angkt brp???
    Thanks….

  14. Arman says:

    hehehe lucu amat…
    kadang orang tua emang suka keukeuh ya… jadi anak2nya harus lebih keukeuh. hehee. kalo diomelin ya didengerin aja lah…. 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *